Browse Category: Keluarga

Kongsikan!! Mak-mak Biasakan Anak Lelaki Basuh Beras, Lipat Baju, Sapu Sampah, Biar Rasa Penat Itu Ajar Mereka Hargai Kerja Orang Perempuan

Jangan sesekali mak-mak mengharamkan anak lelaki masuk dapur atau tak benarkan buat kerja-kerja orang perempuan di dapur. Sikap terlalu memanjakan anak lelaki inilah nanti akhirnya ‘merosakkan’ mereka dan hilangkan kualiti kepimpinan yang ada dalam diri anak lelaki.

Sebab itu kena biasakan anak lelaki basuh beras, lipat baju, siang ikan, potong sayur (sekadar menyebut beberapa contoh) dan tugas-tugas lain yang orang perempuan lakukan. Agar mereka lebih menghargai dan memahami kerja-kerja orang perempuan, iaitu ‘IBUNYA’.

Benar bukan mudah mendidik anak lelaki menjadi LELAKI yang kaya dengan sifat kewalian. Namun itulah amanah yang patut mak-mak terapkan sejak mereka masih kecil. Perkongsian Ustazah Isfadiah Mohd Dasuki dalam salah satu persoalan ceramahnya memaklumkan kenapa mak-mak tak boleh memanjakan anak lelaki.

Kerana kegagalan ibu memberi didikan sunnah yang sepatutnya menjadikan ‘mak-mak seorang yang zalim sebab tak dedahkan kebijaksanaan pengurusan pada anak-anak lelaki’
biasakan anak lelaki buat kerja dapur

Ini Sebab Kenapa Tak Boleh Manjakan Anak Lelaki

Persoalan penonton ceramah tentang kualiti kepimpinan lelaki hari ini yang makin berkurang, berbanding wanita yang lebih cemerlang membuka topik mengapa mak-mak tak boleh memanjakan anak-anak lelaki mereka.

1. Kerja-kerja Orang Perempuan Inilah Sebenarnya Tugasan Wajib Anak Lelaki
Hasil pemerhatian ustazah, kaum wanita tak mendidik anak lelaki sebagaimana sepatutnya. Mak-mak banyak memberi ‘excuse’ dan pelepasan pada anak lelaki. Contoh mudah: ketika di rumah, siapa yang memasak nasi? Anak lelaki atau perempuan. Kenapa ‘masak nasi’ jadi penting? Sebab urusan memasak nasi, membasuh pinggan malah menghidang sepatutnya dijuarai oleh anak lelaki.

2. Kerja Renyah Ini Kelak Melahirkan Anak Lelaki Yang Hebat
“Saya terbuka mata bila berjumpa dengan seorang tokoh ibu mithali di Muar. Belia mempunyai 10 orang anak. Yang mana, 9 lelaki dan seorang perempuan. Tetapi anak perempuannya meninggal dalam usia muda.

“Ibu ini tiada pilihan melainkan mendidik anak-anak lelakinya dengan kerja-kerja memasak, menyapu, mengelap, membasuh malah menyidai kain. Akhirnya ibu ini telah melahirkan anak-anak bekerjaya doktor, engineer dan sebagainya.” ujar Ustazah Isfadiah lanjut.

Dalam satu kisah yang lain, ustazah berkongsi bagaimana cerewetnya seorang doktor lelaki yang terbiasa dengan kerja-kerja orang perempuan ini. Namun, akhirnya dia menjadi seorang lelaki yang bermanfaat.

“Doktor ini berkahwin dengan kawan baik saya. Ketika dalam satu majlis dan mahu merakam gambar, dia minta bantuan budak lelaki usia dalam 9 ke 10 tahun untuk tangkap gambar kami. Kali pertama budak itu ambil, dia kata ‘kenapa jambul pakcik tak masuk’. Tangkap lagi, ‘ni makcik sekerat’, seterusnya, dia kata ‘Aii.. gelap’ Dekat 5 minit dia minta budak tu ambilkan gambar, sampai jadi.
Apa yang saya belajar? Walaupun doktor ini cerewet dalam 5 minit berurusan dengan anak kecil tadi, akhirnya anak kecil ini belajar sesuatu. Dia belajar macam mana nak tangkap gambar dengan ‘angle’ yang baik.

Rupanya doktor ini memang sudah biasa dengan kerja-kerja di rumah, dan itulah yang menjadikan dia cerewet. Sebab dia tau apa yang baik.. ini kerana dia dah biasa buat kerja-kerja yang cerewet.

3. Agar Anak Lelaki Jadi Suami Yang Tahu Jenis-jenis Nafkah Di Rumah
Siapa penjaga nafkah dalam rumah.. kalau bukan lelaki. Tetapi adakah anak lelaki ini didedahkan dengan jenis-jenis nafkah yang ada di rumah. Sebab itulah dia kena tahu masak nasi, supaya bila dah berkahwin nanti dia tahu adakah beras masih ada lagi atau tidak, kalau isteri goreng ikan hangus pun dia tahu. Dia tahu barang rumah ada lagi atau tiada. Bukannya tahu-tahu balik rumah, minta makanan dan tunggu semua terhidang.

Biasakan anak tuang sukatan ‘pot’ beras. Biarkan dia biasa dan faham dengan urusan beras. Nanti bila sampai bab zakat, dia faham konsep cupak.

Ustazah Isfadiah juga lakukan eskperimen ada anak lelakinya: Biasakan anak lelakinya mencatat barang keperluan di rumah.Dan nyatakan apa yang kurang. Mula-mula memang anak lelakinya kekok, dengan bantuan kakak mereka dapat mencatat setiap barangan yang makin berkurang.

“Sampai suatu ketika saya tidak sempat membeli. Pulang pun dah malam. Anak dah catat barang yang tiada. Malam itu dalam jam 12, anak kejutkan ayahnya. Maklumkan banyak barang dah habis. Bila ayah kata beli esok, dia pula susah hati sebab telur habis. Nanti macam mana nak buat sarapan? Sebab nak layankan dia, tengah malam itu juga pergi 7E beli barang.”

Sebab itu kena biasakan anak-anak dengan kerja rumah. Biar dia menyapu, lipat baju, basuh baju. Kalau kotor beri tips macam mana nak bersihkan daki. Dengan bantuan tip yang mak beri, anak takkan jadi putus asa. Bila masuk asrama, ilmu tu jadi berguna.

Tidaklah nanti hujung minggu bawa pakaian kotor minta mak basuhkan. Bila dah terbiasa buat kerja rumah, anak akan belajar hargai penatnya kerja orang perempuan. Dia jadi memahami betapa renyahnya ‘depatment’ dapur itu.

4. Urusan Berkaitan Dapur Itu Budaya Sunnah
Nak buang manja dalam diri anak lelaki memang sukar, sebab cara ini bukan budaya kita. Tapi mak-mak, ini adalah budaya sunnah. Rasulullah SAW dulu seorang anak yatim. Baginda dah biasa uruskan keperluan untuk diri.

Sebab itu, ditegaskan lagi anak lelaki jangan dimanja-manjakan sangat. Nak memasak ayam, kena keluarkan dari peti ais, potong, bersihkan.. semua itu ada stepnya. Proses ini mengajar mereka menjadi SABAR. Inilah sunnah nabi, Saidina Abu Bakar sendiri perah susu kambing untuk ahli keluarganya.

5. Melatih Anak Lelaki Sentiasa Ingat Dengan Mak Ayahnya
Mulakan dengan menyendukkan nasi dekat mak ayah. Kenapa senduk nasi? Bayangkan anak itu belajar kejuruteraan dan pergi ke Jepun. Bila dia biasa senduk nasi untuk mak ayahnya. Waktu nak makan, pasti anak akan terkenangkan mak ayah.

Dia terfikir, ‘Mak dah makan ke belum?’ Sebab sebelum ini dia dah biasa senduk nasi untuk mak ayahnya. Momen itu akan menyentuh emosinya. Apabila dia dah berumah tangga kelak, dia akan ingat mak ayah dan hulurkan duit untuk mak ayah.

Dia tahu penat lelah orang tuanya. Sayangnya, hari ini semua tumpuan itu diberikan pada anak perempuan. Anak perempuan tak boleh bangun lewat, sebaliknya anak lelaki tak boleh masuk dapur. Betulkan kembali budaya ini maka akan lahirlah anak lelaki berkepimpinan sebagaimana hebatnya anak perempuan.

Dalam membentuk mereka menjadi pemimpin, yang membezakannya adalah anak perempuan kena dibangunkan sifat malu. Manakala anak lelaki bangunkan sifat kewalian (sifat hero) dalam diri mereka.
Tapi mak-mak banyak terlepas pandang. Patut hal ini diambil peduli. Takut Allah kata ‘kamu zalim sebab tak dedahkan kebijaksanaan pengurusan pada anak-anak lelakimu’

Usah Zalim, Didiklah Anak-anak Lelakimu
Sebagaimana Allah berfirma dalam surah An-nisa Ayat 9,
anak lelaki buat kerja dapur

Maka mak-mak bertakwalah kepada Allah, didiklah anak-anak agar tidak menjadi bebanan kepada masyarakat.

 

“Aku Nak Berjaya, Tapi Aku Tak Dapat Redha Mak Aku,” Wanita Kongsi Kisah Terima ‘Balasan’ Kerana Hambakan Ibunya Jaga Cucu. Bantu Sebarkan…

Sudah menjadi lumrah dalam kehidupan masa kini, kerana paksaan pekerjaan, ramai mereka diluar sana tidak dapat meluangkan masa dengan keluarga.

Ada yang terpaksa menghantar anak-anak kepada datuk dan nenek di kampung untuk dijaga, perlu diketahui bahawa ibu bapa sudah banyak berkorban dalam membesarkan kita, kenapa merea perlu di’hamba’kan lagi sebegitu rupa.

Memang diakui ada mak ayah kita di kampung mahu menjaga cucu mereka, tetapi adakah semuanya begitu?

Jom kita baca luahan daripada wanita bernama Tina ini di mana dia menceritakan sebuah kisah yang cukup membuatkan ramai akan terasa.

Saya Tina. Baru habis pantang bersalin anak kedua. Juga baru dibuang kerja serta merta semasa masih dalam pantang. Suami juga hanya tinggal berbaki sebulan lagi untuk berkhidmat di syarikat tempat dia bekerja kerana telah dapat surat amaran terakhir akibat keengganan suami untuk ditukarkan lokasi kerja. Ujian bertimpa-timpa. Saya ceritakan satu persatu agar dapat dijadikan teladan oleh pembaca sekalian.

Sebelum saya mengandung anak kedua, saya hantar anak sulung saya umur setahun setengah pada mak setiap hari sebelum saya ke pejabat. Mak yang jaga anak sulung saya dari pagi sampai saya balik kerja. Lepas ambik anak saya akan terus balik rumah sendiri.

Dari Isnin sampai Sabtu (memandangkan saya bekerja separuh hari Sabtu). Begitulah rutin saya selama hampir dua tahun. Mak tak pernah merungut. Saya tahu ini kesilapan besar seorang anak yang menghambakan ibu untuk menjaga anak saya.

Duit gaji saya hanya berikan pada mak setelah saya bayar semua komitmen saya. Kalau tak cukup, tak adalah duit yang akan saya beri pada mak. Sebab itu saya tak hantar anak di rumah pengasuh sebab duit gaji tak cukup. Saya tahu saya salah! Saya tahu saya buat silap! Semoga Allah ampunkan dosa2 saya pada mak.

Sepanjang anak saya dalam jagaan mak, jadual mak telah berubah. Mak tak dapat lagi ke kelas mengaji kerana menjaga anak saya, mak terpaksa korbankan masanya semata2 kerana beban yang saya dah letak pada mak.

Kadang2 ada hari yang mak tak sihat, mak demam tapi saya masih mahu ke pejabat dan terpaksalah mak menjaga anak saya dalam keadaan kesihatan dia yang tak mengizinkan.

Ayah juga banyak korbankan masanya untuk jaga anak saya sekali sekala bila mak dah tak larat sangat. Kadang2 saya balik kerja lewat malam terpaksalah ayah dan mak batalkan hasrat untuk ke kuliah maghrib di surau berdekatan kerana tiada siapa yang akan jaga anak saya.

Suami? Mesti pembaca tertanya2 apa peranan suami saya sampai anak pun tak boleh nak hantar ke pengasuh. Suami saya kadang kala syarikat hantarnya ke luar negara. Gaji dia memang banyak tapi tak tahu kenapa kami sentiasa rasa tak cukup.. semakin hari hidup saya macam kucar kacir. Hutang sana sini. Maka bermulalah ujian satu persatu datang. Selepas saya mengandung anak kedua, syarikat suami bekerja mengarahkannya supaya dihantar ke luar negara selama 5 tahun bergantung pada jangkamasa projek.

Suami enggan terima arahan tersebut sehingga dapat surat amaran ketiga yang menyatakan suami dibuang dalam tempoh tiga bulan dari tarikh surat amaran terakhir tersebut. Banyak faktor suami enggan ke sana selama 5 tahun.

Berbalik kisah saya dibuang kerja, masa dalam pantang saya terima panggilan dari pejabat menyatakan saya punya kerja telah diaudit dan mereka jumpa dokumen yang telah saya tandatangan bagi pihak klien.

Disebabkan dokumen itu saya diberhentikan serta merta dan diminta datang ke pejabat untuk mengesahkan isu berkenaan. Saya terima silap saya dan redha atas apa yang terjadi. Sekarang, keadaan saya betul2 kucar-kacir. Dengan tak ada kerja, dengan suami yang akan diberhentikan dan masih belum dapat panggilan temuduga, dengan komitmen2 yang berlambak yang perlukan duit setiap bulan.. memang tertekan.

Dipendekkan cerita, kakak saya yang mengetahui khabar saya kemudian mesej dan kata-katanya buat saya betul2 insaf. Dalam mesejnya:

Tina, kakak tak pernah nak masuk campur urusan hidup Tina tapi kalau Tina boleh fikir balik, semua ujian yang datang pada Tina dan suami sekarang mungkin disebabkan tergurisnya hati mak ayah pada Tina. Mak tak cakap pada Tina sebab taknak Tina dan suami kecil hati.”

“Tapi kakaklah yang selalu jadi pendengar mak. Mak setiap hari call kakak bagitahu mak penat sangat tapi tak dapat rehat sebab menjaga anak Tina. Mak tak pernah minta duit Tina dan suami. Mak sayang cucu mak tapi mak perlu masa untuk diri mak sendiri. “

“Mak perlu hadir ke kuliah agama dan kelas mengaji sebab mak suka aktiviti2 tu. Tapi Tina tak pernah faham mak. Tina tau tak kalau hati mak dah terguris sikit pun, apa saja yang Tina buat takkan menjadi. Apa jadi bila mak tak redha atas apa yang Tina buat? Tina ambiklah masa dan fikir balik”.

Ya Allah…. aku betul2 dah buat silap. Aku nak berjaya tapi aku tak dapat redha mak. Aku selalu ingat mak okay sebab mak tak pernah mengeluh dan mengadu pada aku macam2. Mungkin hidup aku kucar kacir sebab aku dah buat mak ayah aku terasa hati dengan perbuatan aku yang aku sendiri tak sedar.. aku insaf. Aku solat taubat agar Allah ampunkan dosa aku. Aku mintak maaf kat mak ayah.

Semoga kisah aku ni boleh jadi iktibar buat pembaca. Pada yang masih menghambakan mak ayah korang, tengok macam mana kehidupan korang saat ni. Bahagiakah? Sama2 kita perbetulkan silap kita selagi masih ada masa.

Sila klik akaun di bawah jika anda peminat atau pemborong aksesori wanita

Follow us:
https://www.facebook.com/HaniBlinkBlink/

https://www.instagram.com/haniblinkblink/

 

IKUTI IKTIBAR DARI KISAH SEORANG ANAK YANG MENJADIKAN IBUNYA SEBAGAI PENGASUH. MOGA BERMANFAAT.

Saya Tina. Baru habis pantang bersalin anak kedua. Juga baru dibuang kerja serta merta semasa masih dalam pantang. Suami juga hanya tinggal berbaki sebulan lagi untuk berkhidmat di syarikat tempat dia bekerja kerana telah dapat surat amaran terakhir akibat keengganan suami untuk ditukarkan lokasi kerja. Ujian bertimpa-timpa. Saya ceritakan satu persatu agar dapat dijadikan teladan oleh pembaca sekalian.

Sebelum saya mengandung anak kedua, saya hantar anak sulung saya umur setahun setengah pada mak setiap hari sebelum saya ke pejabat. Mak yang jaga anak sulung saya dari pagi sampai saya balik kerja. Lepas ambik anak saya akan terus balik rumah sendiri. Dari Isnin sampai Sabtu (memandangkan saya bekerja separuh hari Sabtu). Begitulah rutin saya selama hampir dua tahun. Mak tak pernah merungut. Saya tahu ini kesilapan besar seorang anak yang menghambakan ibu untuk menjaga anak saya. Duit gaji saya hanya berikan pada mak setelah saya bayar semua komitmen saya. Kalau tak cukup, tak adalah duit yang akan saya beri pada mak. Sebab itu saya tak hantar anak di rumah pengasuh sebab duit gaji tak cukup. Saya tahu saya salah! Saya tahu saya buat silap! Semoga Allah ampunkan dosa2 saya pada mak.

Sepanjang anak saya dalam jagaan mak, jadual mak telah berubah. Mak tak dapat lagi ke kelas mengaji kerana menjaga anak saya, mak terpaksa korbankan masanya semata2 kerana beban yang saya dah letak pada mak. Kadang2 ada hari yang mak tak sihat, mak demam tapi saya masih mahu ke pejabat dan terpaksalah mak menjaga anak saya dalam keadaan kesihatan dia yang tak mengizinkan. Ayah juga banyak korbankan masanya untuk jaga anak saya sekali sekala bila mak dah tak larat sangat. Kadang2 saya balik kerja lewat malam terpaksalah ayah dan mak batalkan hasrat untuk ke kuliah maghrib di surau berdekatan kerana tiada siapa yang akan jaga anak saya.

Suami? Mesti pembaca tertanya2 apa peranan suami saya sampai anak pun tak boleh nak hantar ke pengasuh. Suami saya kadang kala syarikat hantarnya ke luar negara. Gaji dia memang banyak tapi tak tahu kenapa kami sentiasa rasa tak cukup.. semakin hari hidup saya macam kucar kacir. Hutang sana sini. Maka bermulalah ujian satu persatu datang. Selepas saya mengandung anak kedua, syarikat suami bekerja mengarahkannya supaya dihantar ke luar negara selama 5 tahun bergantung pada jangkamasa projek. Suami enggan terima arahan tersebut sehingga dapat surat amaran ketiga yang menyatakan suami dibuang dalam tempoh tiga bulan dari tarikh surat amaran terakhir tersebut. Banyak faktor suami enggan ke sana selama 5 tahun. Berbalik kisah saya dibuang kerja, masa dalam pantang saya terima panggilan dari pejabat menyatakan saya punya kerja telah diaudit dan mereka jumpa dokumen yang telah saya tandatangan bagi pihak klien. Disebabkan dokumen itu saya diberhentikan serta merta dan diminta datang ke pejabat untuk mengesahkan isu berkenaan. Saya terima silap saya dan redha atas apa yang terjadi. Sekarang, keadaan saya betul2 kucar-kacir. Dengan tak ada kerja, dengan suami yang akan diberhentikan dan masih belum dapat panggilan temuduga, dengan komitmen2 yang berlambak yang perlukan duit setiap bulan.. memang tertekan.

Dipendekkan cerita, kakak saya yang mengetahui khabar saya kemudian mesej dan kata-katanya buat saya betul2 insaf. Dalam mesejnya,

“Tina, kakak tak pernah nak masuk campur urusan hidup Tina tapi kalau Tina boleh fikir balik, semua ujian yang datang pada Tina dan suami sekarang mungkin disebabkan tergurisnya hati mak ayah pada Tina. Mak tak cakap pada Tina sebab taknak Tina dan suami kecil hati. Tapi kakaklah yang selalu jadi pendengar mak. Mak setiap hari call kakak bagitahu mak penat sangat tapi tak dapat rehat sebab menjaga anak Tina. Mak tak pernah minta duit Tina dan suami. Mak sayang cucu mak tapi mak perlu masa untuk diri mak sendiri. Mak perlu hadir ke kuliah agama dan kelas mengaji sebab mak suka aktiviti2 tu. Tapi Tina tak pernah faham mak. Tina tau tak kalau hati mak dah terguris sikit pun, apa saja yang Tina buat takkan menjadi. Apa jadi bila mak tak redha atas apa yang Tina buat? Tina ambiklah masa dan fikir balik”.

Ya Allah…. aku betul2 dah buat silap. Aku nak berjaya tapi aku tak dapat redha mak. Aku selalu ingat mak okay sebab mak tak pernah mengeluh dan mengadu pada aku macam2. Mungkin hidup aku kucar kacir sebab aku dah buat mak ayah aku terasa hati dengan perbuatan aku yang aku sendiri tak sedar.. aku insaf. Aku solat taubat agar Allah ampunkan dosa aku. Aku mintak maaf kat mak ayah.

Semoga kisah aku ni boleh jadi iktibar buat pembaca. Pada yang masih menghambakan mak ayah korang, tengok macam mana kehidupan korang saat ni. Bahagiakah? Sama2 kita perbetulkan silap kita selagi masih ada masa.

Sila klik akaun di bawah jika anda peminat atau pemborong aksesori wanita

Follow us:
https://www.facebook.com/HaniBlinkBlink/

https://www.instagram.com/haniblinkblink/

Ibu Bapa Perlu Baca!! Lima Ayat ‘Keramat’ Yang Perlu Ibu Bapa Guna Untuk Melentur Emosi Anak Sulung Terhadap Adiknya

Ibu bapa sudah pasti seronok dengan kehadiran cahaya mata yang baru. Tapi ia tidak semudah yang disangka jika tidak mendapat respon yang baik dari si kakak/ abang. Kelahiran adik sememangnya akan menggugat kedudukan kakak atau abang. Yela, kena berbahagi perhatian selepas ini.

Perasaan cemburu dan iri hati terhadap adik terutama dari segi perhatian dan persaingan sememangnya ada jika kakak/abang tidak menerima adik dengan hati yang terbuka. Biasanya si kakak/abang ini terasa tersisih sebab masa ibu bapa lebih tertumpu kepada adik yang masih kecil. Masa itulah si kakak/abang ini akan mula mengambil perhatian dengan mengganggu adiknya atau menyakat adiknya.

Berdasarkan perkongsian Sharifah Zaidah, terdapat lima ayat keramat yang mampu membuat si kakak/abang ini tidak terasa adik sebagai persaing, malah berubah menjadi perlindung. Semoga ibu bapa yang bakal menerima cahaya baru dapat maanfat dari perkongsian ini.

Inilah taktik paling cepat dan berkesan yang saya gunakan untuk ‘lenturkan’ ego Kakak.
Maklumlah, anak sulung ni kadang, ada ‘ragam’ dia sendiri bila dia dah dapat adik. Ada 5 ‘ayat keramat’ yang boleh digunakan supaya anak sulung langsung tak anggap adiknya adalah ‘pencabar’ baru kedudukannya sebagai makhluk paling disayangi ibubapa.

Dan yang penting, ayat keramat ni bukan sekadar nak tone down anak sulung ketika marah saja, tapi nak INSTALL THE RIGHT BELIEF SYSTEM tentang SIAPA DIRINYA DI MATA IBUBAPA. InshaALLAH, kena dengan caranya, anak sulung kita akan jadi PEMBANTU kita yang berjaya dalam menjadi contoh tauladan kepada semua adik-adiknya.

Adiknya umur berapa tahun, tak jadi masalah. Yang penting, taktik ni dah boleh praktis kepada anak sulung yang dah berumur 2 tahun ke atas, atau yang dah boleh faham bahasa. Pereferably, start 3 tahun ke 4 tahun ke atas. Cuba try gunakan ayat ni depan anak sulung, dan perhatikan bagaimana ‘egonya’ lentur dan tiba-tiba, dari jadi PESAING adik-adik, dia boleh berubah jadi ‘PELINDUNG’ adik-adik.

  1. SITUASI BEREBUT BARANG

Selalu kan, anak-anak ni berebut barang? Kalau anak-anak berebut barang, jangan sewenang-wenang menangkan adik yang kecil tak mengerti apa-apa lagi.

Tapi jagalah perasaan si anak sulung yang dah mula pandai kecil hati, cemburu dan kecewa itu. Jadi, dalam situasi berebut barang, tunjukkan macam kakak yang menang.

Guna ayat keramat, “Adik, minta izin dulu dari Kakak/Abang..” Walaupun adik baru berusia 6 bulan yang obviously takkan faham pun minta izin tu apa, tapi sebenarnya kita bukan bercakap dengan adik, kita sebenarnya ‘bercakap’ dengan si anak sulung untuk lenturkan ego dia, biar dia mengalah, biar dia lembut hati dengan adiknya selalu. Selalunya, lepas suruh adik ‘minta izin’ untuk guna sesuatu barang, automatically Kakak pun akan bagi izin dan BERHENTILAH sudah adegan berebut barang dalam masa kurang 10 saat.

Tak perlu berceramah pada Kakak suruh mengalah, atau beri arahan kasar suruh Kakak jangan berebut atau sebagainya. Cara marah dan guna kuasa veto suruh kakak lepas barang pada adik, MEMANG BERKESAN kadangnya, tetapi IANYA MENINGGALKAN KESAN yang TIDAK BAIK terhadap hubungan adik-kakak untuk jangka panjang. Guna taktik ayat keramat di atas, inshaALLAH, kakak mengalah, hubungan adik beradik pun lebih harmoni selepas ini. Jangan terkejut kalau tiba-tiba nanti semua toys kakak dia sanggup kongsi dengan adik tanpa drama derita dan air mata lagi. InshaALLAH.

  1. SITUASI BERGADUH, SI ADIK MENJERIT

Ni commonlah kan. Adik tak pandai cakap lagi, bila dia marah atau tak puas hati, dia akan menjerit dan menangis. Lepastu, bila seorang dah menjerit, seorang lagi pun selalunya akan sama-sama menjerit dan guna intonasi tinggi sebab tak puas hati atau sebab rasa TERANCAM dengar adik jerit.

Ya lah, selalu bila adik jerit mesti ibubapa serbu dan terus salahkan anak sulung, kan?

So, jeritan adik sangat memberi ‘ancaman’ yang build ‘tense’ dalam diri Kakak. Tense ni lama-lama akan buat Kakak benci adik sebab sikit-sikit menangis dan at last, dia yang kena. Maka, kakak dengan adik masing-masing jadi tak rapat kerana Kakak yang lebih selesa ‘menjauhkan’ diri dari si adik. Perasan kan masalah ni?

Jadi kembali pada situasi jerit-jerit ni, memang kita kena tenangkan Si Adik. Ada kalanya, adik marah tu SEBAB ANAK SULUNG/KAKAK/ABANG yang kacau.

Jadi, guna ayat keramat “Adik, cakap baik-baik dengan Kakak..” Sebagai hint, nak beritahu pada Kakak, “Kakak dulu yang kena ajar adik bercakap dengan baik..” Adik yang menjerit menangis tu kita tenangkan macam biasa. Dan Kakak yang dengar ayat keramat tu pun, automatically akan mula ‘lembut’ dan tone down. Tiba-tiba, dia pun mengadu dengan kata dalam nada suara yang rendah dan lembut. Tiada lagi adegan jerit-jerit marah-marah. Mudah kan?

“Anak faham ke reverse phsychology macam ni…?”

Jawapan saya, inshaALLAH, anak faham. Tapi bukan buat sekali dua, buatlah beberapa kali. Jangan harap express result ya. Kita pun belajar sesuatu, kena ulang berkali-kali. Sama jugalah dengan anak-anak. Beri masa. Sabar itu adalah ASAS dalam mendidik anak-anak.

  1. SITUASI MINTA TOLONG ANAK SULUNG JAGA ADIK

Ni antara ayat yang paling selalu saya guna.

Untuk ajar Kakak menjadi Kakak yang betul-betul bertanggungjawab dan boleh diharap tengok-tengokkan adik sementara saya meeting, mengajar, memasak, kemas rumah dan sebagainya. Untuk pastikan sesi Kakak babysitting adik berjalan tanpa adegan yang tak diingini, awal-awal lagi saya akan pesan kepada adik, TAPI MAKE SURE KAKAK YANG DENGAR YA.. “Adik, Adik dengar cakap Kakak ya..” Dan selepas itu, sambunglah dengan segala amanat kita untuk si Kakak.

Contohnya, “Adik, adik dengar cakap kakak ya. Kakak tak bagi panjat kerusi, adik jangan panjat ya.. Kakak suruh makan duduk, adik duduk ya. Adik DENGAR CAKAP kakak ya..”

Dan kemudian, baru ulangkan skrip di atas kepada Kakak pula. Selalunya, kalau adik buat apa-apa yang bahaya atau yang saya tegah awal-awal, memang Kakak akan bertindak sebagai penjaga dan penyelamat yang sangat berjaya. Dia takkan biar adiknya sendirian dalam bahaya. Syaratnya, kena buat taktik di atas.

Automatically, perasaan sebagai SEORANG KAPTEN KAPAL YANG BERTAGGUNGJAWAB terhadap anak kapalnya, akan terus teraktif dalam diri Kakak.

  1. SITUASI PUJUK ANAK SULUNG YANG MERAJUK/SEDIH HATI

Selalunya, anak yang berusia 2 tahun ke atas dah pandai merajuk dan ‘bawa diri’. Simple, sebab keinginan yang tak dipenuhi selalunya. Logik anak-anak ni, kalau ibubapa sayang mereka dan hargai mereka, semua kehendak mereka mesti ditunaikan. Mereka tak faham, kadang-kadang, larangan dan penegasan juga adalah salah satu tanda kita sayang mereka.

Jadi, dalam situasi anak-anak merajuk ni, depan-depan adik, kita tuturkan ayat keramat kita. Make sure, kakak dengar. “Adik, tengok Kakak lukis ni, hebat kan Kakak? SubhanALLAH..” atau
“Adik, tadi Kakak solehah sangat, sebab Kakak tolong ibu kemas mainan tadi.. Adik TIRU/IKUT PERANGAI KAKAK ya..”

By the time anak sulung dengar yang DIA KENA JADI CONTOH/ROLE MODEL kepada adik-adik, selalunya dia pun akan terus sejuk dan tak jadi nak buat perangai tak solehah dia.

Ya, anak-anak umur 3 tahun ke atas, sudah boleh tahu perangai soleh dan perangai tak soleh. Dia boleh relate, mana perangai dia patut buat, dan mana yang dia patut tak buat. Dengar ayat keramat tadi, terus dia malu nak buat perangai yang bukan-bukan.

  1. SITUASI BEREBUT PERHATIAN IBU/AYAH & ANAK SULUNG CEMBURU

Normallah kadang-kadang anak sulung ambil masa untuk ‘move on’ dan terima hakikat yang dia kini berkongsi kasih sayang dengan adiknya. Kadang-kadang, time kita nak menyusukan, beri makan, layan adik atau apa saja dengan adik, time itu jugalah kakak pun buat-buat terdesak nak itu ini sampai tergendala kerja kita. Dalam situasi ni, ingat ibubapa, jangan sekali-kali ABAIKAN perasaan anak sulung.

Anak sulung kita dah pandai ‘kecil hati’ dan pandai ‘buat judgment’ samada kita sayangkan dia atau tak. Sedangkan adik-adik yang masih baby/kecil lagi tu belum faham lagi sepenuhnya apa yang berlaku.

Bila Kakak/Abang cemburu dengan layanan, simply JELASKAN dengan simple keperluan adik dan minta adik ‘minta maaf.’

“Adik nak Ibu suap makan ya? Ok, adik minta kakak tunggu sekejap, dan adik minta maaf kakak ya.. Lepas ni, Ibu suap kakak pula makan, ya?” Dan tarik tangan adik acah-acah minta maaf dengan Kakak. Sambil beritahu kepada Kakak, adik kecil lagi, adik lapar, adik minta maaf sebab adik nak makan dulu dan sebagainya.

Si Kakak/Abang yang DAPAT PENGHORMATAN sebegitu, lazimnya akan cair dan tiba-tiba keluarlah ayat keramat dia, “Tak apalah, ibu bagi adik makan dulu. Kesian adik tu lapar..”

Ini situasi benar yang selalu saya hadapi. Bila Kakak rasa ‘hak’ dia terancam, minta adik minta maaf. Dan dia pun, akan mula bertolak ansur dan dia tahu, dalam ‘hak’ dia untuk dapatkan perhatian ibubapa, adik juga mempunyai hak yang sama.

KESIMPULAN

Sampai bila kena guna taktik ni? Takkan sampai bila-bila? Ya! Memang takkan sampai bila-bila. Cuba buat beberapa hari ke beberapa minggu saja. Lambat laun, Kakak memang tak kisah lagi untuk beralah dengan adik bila berlaku ‘perebutan’ meraih cinta dan perhatian ibubapa.

Tapi yang penting, kita ni parents WAJIB attend kakak pula selepas tu. Jangan diabaikan kakak pula. Mentang-mentang dia dah bertolak ansur, kita abaikan dia saja lepas tu. JANGAN ya.

HARGAI KEPERCAYAAN yang anak beri kepada kita. Dah attend adik dan janji nak attend kakak pula, jangan buat-buat lupa dengan janji kita. ATAU nanti, KESEMUA AYAT KERAMAT YANG KELUAR DARI MULUT KITA AKAN TERUS HILANG SEGALA ‘BISANYA.’ Di saat tu, sebut apa saja pada Kakak, semuanya jadi tak lut.

Sebab apa tak lut? Sebab anak dah hilang percaya. Ada banyak sebab kenapa kata-kata kita dah kurang lut dengan anak-anak, inshaALLAH lain kali saya cerita.

Cuma basically, ini adalah 5 AYAT KERAMAT yang boleh kita gunakan untuk LENTURKAN ego anak sulung dan supaya hatinya terpujuk untuk SENTIASA BERSIKAP RAHMAH DAN TOLERABLE dengan adiknya.

Ada banyak lagi ayat keramat lainnya, antara yang famous adalah, “Adik sayang Kakak, adik rindu kakak, Ibu sayang kakak” dan sebagainya. Tapi sebab ayat ni dah ramai orang tahu, saya tulis ayat yang jarang disebut seperti 5 contoh di atas tu. Ada masa, kita sambung lagi.

Kalau anda rasa bermanfaat, boleh dikongsi dengan yang lain. Kita mungkin tak ada masa menulis begini, tapi kita BOLEH DAPAT PAHALA YANG SAMA DENGAN PENULIS, andai bantu sebarkan kebaikan ini kepada orang lain. Mudah nak kumpul pahala sebenarnya!

Sila klik akaun di bawah jika anda peminat atau pemborong aksesori wanita

Follow us:
https://www.facebook.com/HaniBlinkBlink/

https://www.instagram.com/haniblinkblink/

Panduan Dalam Membesarkan Kanak-Kanak Agar Mereka Menjadi Berhormat Dan Beradab

Galakkan anak anda bersalam orang yang lebih tua daripada mereka

Setiap kali anda membawa anak anda keluar, galakkan mereka untuk bersalam dengan orang yang lebih tua daripada mereka sebagai “Pak Cik” atau “Mak Cik”. Juga, mengajar mereka bagaimana untuk bercakap dengan generasi yang lebih tua dan ini dapat menanamkan rasa hormat dan adab baik dalam mereka.

Galakkan anak anda untuk membantu orang yang lebih tua

Ajarlah mereka bahawa mereka perlu membantu datuk nenek mereka dan sebagai ibu bapa, anda perlu menetapkan contoh.

Biarkan mereka mengambil hidangan untuk datuk dan nenek mereka, hidangkan air kepada datuk dan nenek mereka, atau membawa mereka akhbar atau menghidupkan/mematikan kipas atau air con untuk mereka.

Ini adalah perkara-perkara kecil yang mereka boleh lakukan untuk membantu orang yang lebih tua.

Galakkan mereka untuk menjadi sopan

Ajar mereka untuk menggunakan perkataan-perkataan seperti “terima kasih” apabila menerima apa-apa. Anda boleh membenarkan mereka untuk memesan makanan dan bayar untuk makanan mereka sebagai praktis.

Membetulkan mereka dengan sopan

Jangan membetulkan mereka dengan memalukan mereka di khalayak ramai jika mereka terlupa untuk bersalam dengan seseorang, sebaliknya, anda boleh mengingatkan mereka dengan berkata, “Anak, sudahkah anda bersalam dengan Aunty Mary?”

Dan bukannya “Mengapa kamu begitu kurang ajar? Siapa yang mengajar anda untuk menjadi begitu kurang ajar?” Adab sosial haruslah di ajar dengan lembut, bukanlah dengan paksaan atau leteran.

Contoh yang baik

Anak anda akan meniru semua yang anda katakan atau lakukan. Jika anda mahu anak anda untuk menghormati dan mempunyai akhlak yang baik, pastikan anda mengamalkan nasihat anda sendiri. Jadilah contoh yang baik dan anak anda secara automatik akan belajar daripada anda.

Anda tidak perlu mengajar, tetapi , sebaliknya, bertindak sebagai panduan mereka. Tunjukkan kepada mereka bagaimana anda melayan ibu bapa anda dan mereka akan melayan anda dengan cara yang sama.

Tunjukkan kepada mereka bagaimana anda melayan juruwang dengan maruah dan hormat, dan mereka akan melakukan perkara yang sama.

Info Buat Para Ibu Bapa…Ajar Anak Bersihkan Rumah Dengan Panduan Mengikut Umur Ini

Ajar anak bersihkan rumah, bila anda patut mula?

Kalau anda tertanya-tanya bila anda patut mula ajar anak bersihkan rumah, jawapannya adalah pada bila-bila masa.

Mengajar anak membersihkan rumah tak pernah terlalu awal atau terlalu lambat untuk anak-anak. Mereka boleh membantu anda mengemas rumah sejak berusia 2 tahun lagi.

Beri mereka rasa bertanggungjawab. Jom ikut panduan ini untuk menentukan apa yang anda boleh ajar anak untuk bersihkan rumah, berdasarkan umur antara 2 hingga 12 tahun.

Yang seronoknya, ini salah satu langkah bijak untuk membuatkan mereka sibuk sepanjang cuti sekolah atau pada hari minggu.

Rumah anda pun bersih dan tak bersepah!

Anak usia 2 tahun

Anak anda yang berusia 2 tahun itu boleh membantu anda dalam tugasan mudah seperti mengemas meja makan.

Anda boleh ajar anak meletakkan sudu atau pinggan pada meja makan. Malah, anda juga boleh mengajar mereka mengemas barang permainan mereka sendiri.

Sediakan kotak dan suruh mereka masukkan permainan dalam kotak itu apabila sudah habis bermain. Dia juga boleh diajar untuk memasukkan baju kotor dalam bakul.

Anak usia 3 tahun

Anak yang sudah berusia 3 tahun mampu untuk menyusun buku di rak rendah.

Malah, anda juga boleh mengajar anak anda membuang sampah dalam bakul, meletakkan pinggan dalam sinki selepas makan dan lain-lain lagi.

Anak usia 4 tahun

Anda anda sudah boleh membantu di taman bunga pada usia 4 tahun. Suruh mereka siram pokok bunga.

Anda juga boleh mengajar mereka memberi makan pada haiwan peliharaan.

Cuba ajar mereka bagaimana ingin menyusun baju dalam almari, meletakkan sudu dan garfu pada meja dan lain-lain.

Anak berusia 5 tahun

Untuk anak-anak yang sudah berusia 5 tahun, anda boleh ajar anak bersihkan rumah dengan membasuh pinggan atau sudu lepas makan.

Malah, mereka juga sepatutnya sudah tahu untuk mengemas katil sendiri.

Jika di dapur pula, mereka boleh membantu anda menyusun barang-barangan dapur. Contohnya letak tin sardin dalam kabinet dan sayur-sayuran dalam peti ais.

Anak berusia 6 tahun

Semakin mereka besar, semakin banyak kerja rumah yang mereka boleh bantu. Contohnya untuk kanak-kanak berusia 6 tahun, mereka sudah boleh diajar menyapu lantai.

Malah, mereka juga boleh diajar untuk melipat baju dan meletakkan ia dalam almari.

Untuk kanak-kanak yang mungkin menunjuk minat ingin memasak, ajar mereka bagaimana ingin memukul telur dan mixing pancake.

Anak berusia 7 tahun

Menyediakan meja makan atau mengemas meja makan sepatutnya adalah tugasan mudah untuk anak berusia 7 tahun.

Ketika ini, mereka juga boleh diajar untuk menyediakan makanan ringan mereka sendiri seperti roti sapu planta atau sandwich.

Anak berusia 8 tahun

Apabila anak anda sudah berusia 8 tahun, mereka sudah cukup bijak untuk diajar tentang cara menggunakan mesin basuh.

Ajar mereka untuk masukkan baju dalam mesin, bawa keluar sampah atau mop lantai.

Kalau anda tengah memasak, ajak mereka bantu anda menyukat bahan-bahan.

Anak berusia 9 tahun

Ketika berusia 9 tahun, kanak-kanak sudah boleh menyediakan sarapan pagi yang senang seperti scrambled eggs.

Malah, mereka juga boleh diajar untuk mencuci tandas.

Kalau di luar, mereka boleh mengemas daun-daun kering atau membacakan pada anda senarai barangan dapur yang patut dibeli.

Anak berusia 10 tahun

Bantu mencuci kereta antara kerja rumah yang menarik untuk kanak-kanak berusia 10 tahun. Anda juga boleh ajar mereka untuk membasuh pinggan mangkuk.

Selain mampu mengemas katil sendiri, mereka juga sepatutnya sudah bijak menukar cadar katil dan sarung bantal.

Anak berusia 11 tahun

Anak yang berusia 11 tahun boleh diajar untuk menjahit dengan mudah. Mereka juga boleh diajar untuk menyediakan makan tengahari atau makan malam.

Mulakan dengan resepi yang simple-simple saja.

Anak berusia 12 tahun

Anak yang berusia 12 tahun sudah mampu untuk menolong anda menjaga adiknya yang lebih kecil.

Mereka juga boleh membantu anda menukar lampu mentol, membakar cookies dan sebagainya.

Macam mana? Apa cara bijak anda ajar anak bersihkan rumah? Kongsikan ia dengan kami!

PENGORBANAN SEORANG AYAH TANPA ADA KELUHAN. KONGSIKAN 9 PERKARA SEORANG AYAH TAK PERNAH BERITAHU KITA

Berikut adalah beberapa perkara yang tak pernah ayah beritahu kita, walaupun mereka dalam keadaan susah sekalipun.

  1. AYAH TAK CUKUP DUIT

Setiap bulan, mereka akan memikirkan keperluan rumah, keperluan dapur, anak-anak, isteri, dan akhir sekali barulah keperluan mereka. Kita mungkin tak tahu, dalam poket ayah cuma ada RM10 sewaktu kita telefon minta wang semasa di universiti.

Bila awal bulan, memang seronok dapat gaji. Tapi bila ditolak-tolak kesemuanya, semua harapan untuk membeli apa saja kemahuan mereka terpaksa ditunda lagi. Hinggalah mereka melupakan terus hasrat tersebut sampai ke hari ini.

  1. AYAH KECEWA BILA TAK DAPAT BELIKAN MAINAN YANG KITA MINTA

Ayah mahu gembirakan kita. Kalau boleh, satu kedai mainan mahu diberikan kepada kita. Tapi tentulah ada masanya dia perlu mendidik kita.

Ada masanya pula, kewangan tak mengizinkan. Ayah rasa bersalah sangat bila tak dapat bawa balik mainan yang diminta oleh kita adik-beradik. Kalau dapat duit lebih, benda itulah yang pertama sekali ayah nak beli. Bukan barang lain.

  1. AYAH MAHU DEKAT DENGAN KITA

Ayah mungkin nampak kekok apabila berbual dengan kita. Tapi sebenarnya mereka mahu hadir dalam hati kita. Kalau boleh, mereka mahu menghentikan masa supaya mereka dapat sentiasa ada dengan anak-anak dan melihat semua seperti apa yang dilihat oleh mata ibu – langkah pertama kita, perkataan pertama kita, dan berkongsi detik gembira dengan kita.

  1. AYAH DAH CUBA SEHABIS BAIK UNTUK KELUARGA

Kita mungkin tak perasan, ayah buat ‘overtime’ sebab mahu cukupkan belanja rumah atau beli barang yang kita asyik sebutkan. Walaupun mereka sibuk bekerja, percayalah dalam hati mereka kerja tersebut adalah diniatkan untuk mencukupkan keperluan keluarga, termasuklah kita.

Tapi sebagai manusia, ayah juga pernah tersalah langkah. Mungkin ia menyebabkan kita berdendam, terutamanya kalau ada janji mereka yang tidak ditepati. Entah kenapa, kita rasa ayah tak boleh buat silap. Sedangkan, mereka dah cuba sedaya-upaya, tapi segala ketentuan bukanlah di tangan mereka. Kalau kita sedih, apatah lagi mereka.

  1. AYAH PENAT

Ayah penat. Kadang-kadang ayah sibuk ambil dan hantar anak ke sekolah sampai lupa makan tengahari. Ayah jamah saja apa yang sempat. Masalah ayah, kita tak jarang tanya. Sebab kalau tanya pun, mesti ayah kata tak ada. Lama-lama, kita pun lupa nak tanya lagi.

Bagaimana ayah dapat lakukan rutin ini setiap hari, itu rahsia dia. Dengan kudrat itulah ayah membesarkan kita hingga hari ini. Ya, hari ini. Walaupun kita dah kahwin dan berkeluarga, ayah masih tanya sama ada kita cukup makan pakai.

  1. AYAH MAHU KITA JADI LEBIH BAIK BERBANDING DIRINYA

Bila dah dewasa dan bekerja, baru kita tahu tekanan itu datang dari mana. Tapi seingat kita, ayah selalu nampak tenang dan ayah tak pernah mengeluh. Ayah hebat.

Tapi, dia tak mahu kita jadi seperti mereka. Dia mahu kita jadi lebih baik berbanding dirinya.

  1. AYAH MAHU KITA BOLEH HIDUP TANPANYA SUATU HARI NANTI

Apa yang ayah larang selama ini ada sebabnya yang tersendiri. Apa yang ayah suruh buat pun samalah juga. Pokok pangkalnya, dia mahu kita boleh berdikari. Mereka tahu kita perlu hidup tanpa mereka satu hari nanti.

Jadi, diharapkan ilmu dan didikan yang diberikan kepada kita dapat menjadikan kita berfikir. Mungkin kita tak faham pada waktu itu, tapi kita akan faham nanti. Apa yang kita nak kata, katalah. Ayah tak risau tanggapan kita walaupun ada masanya dia berkecil hati.

Sebenarnya, bukan dia tak peduli perasaan kita. Tapi ayah berpandangan jauh dan cuba menunaikan tanggungjawab mereka sebaik mungkin.

  1. AYAH TAK MENYESAL KORBANKAN SEMUANYA UNTUK KITA

Apabila ayah semakin tua, ayah lega tengok anak-anak berjaya. Tapi sebenarnya, yang kurang menyerlah pun, ayah sayang juga. Tak ada lebih, tak ada kurang. Kita saja yang menuduh ayah yang bukan-bukan.

Apa pun, ayah tak jemu mendoakan kita setiap hari untuk menampung kekurangan mereka terhadap kita. Ayah tak pernah menyesal berkorban untuk kita walaupun ada masanya kita tidak menjadi seperti apa yang mereka harapkan.

  1. AYAH SAYANGKAN KITA

Tiada kata yang dapat menerangkan bagaimana ayah menyayangi kita. Mereka tak pandai menyusun ayat, mereka tak pandai meyakinkan kita melalui kata-kata. Hanya Tuhan yang mampu menilai semua pengorbanan ayah terhadap kita.

ITULAH PENGORBANAN AYAH!

Kadang-kadang kita memang tak nampak semua perkara ini hinggalah kita dewasa.

Begitu banyak beban dan pengorbanan ayah tidak mungkin terucap dengan kata-kata kerana cintanya terhadap kita. Jadi, hargailah ayah kita walau apa pun sejarah kita dengan mereka. Ayah tidak pernah meminta masa yang lebih….tapi hanya sekelumit masa bersamanya dah cukup…

SILA SHARE

Kongsikan…‘Doa Orang Teraniaya Allah Makbulkan.’ – Wanita Dicerai Suami Yang Tak Mampu Berpoligami, Perjalanan Hidupnya Allah Atur Cantik..

Perjalanan hidup kita Allah dah tulis cantik. Ada benda yang kita tak dapat, tapi Allah berikan yang lebih baik dan sesuai dengan keperluan kita. Yang penting sabar dan perlu banyak berdoa. Nak-nak orang yang teraniaya sebab doa mereka Allah akan makbulkan.

Begitu juga dengan kisah seorang wanita ini yang dicerai oleh suami dek kerana rasa tak mampu untuk berpoligami. Suami memilih untuk bersama isteri muda dan isteri pertama diceraikan. Namun, ada sinar baru menanti wanita yang diceraikan itu.

Diceraikan suami untuk bersama isteri muda.

Seorang wanita diceraikan atas alasan suami takut tidak mampu berlaku adil untuk berpoligami, isteri pertama dilepaskan dengan talak.

Isteri rasa terganggu dan kelam dunianya bila diceraikan suami, sanggup melepaskan peluang kerjaya dengan tawaran gaji yang hebat, graduasi dari universiti terkemuka luar negara untuk khidmat pada keluarga, di usia 40an suami tinggalkan atas alasan takut tidak mampu berlaku adil.

Senget sungguh pemikiran begini.

Bila diadukan kepada ustaz, dari mendiami rumah yang selesa akhirnya kini duduk di tingkat 4 rumah flat.

Selesai iddahnya, mungkin hanya nak meluahkan perasaan sebal dan kecewa.

“Dalam al quran Allah ada ceritakan perihal talak pada surah at talaq.”

Panjang lebar ustaz huraikan. Di penghujungnya ustaz pesan,

“Akak balik solat taubat dan akak berdoalah apa sahaja hajat yang akak mahu. Berdoalah bersungguh-sungguh pada Allah yang maha kaya.”

Ustaz yang sama menziarahi majlis seorang berpangkat datuk seri, beliau baru kematian isteri dan minta ustaz carikan mana-mana muslimat dengan syarat lingkungan usia 40 tahun ke atas dan 45 tahun ke bawah.”

Hanya peneman di usia tua.

Takdir Allah, ustaz tersebut teringatkan kakak yang diceraikan suami sebelum ni. Maka usahalah ustaz tersebut cari dan bertanyakan perihal datuk sri yang mencari calon isteri. Usia kakak tersebut 43 tahun.

Cantik takdir Allah, dari rumah teres berpindah ke rumah flat dan seterusnya Allah pindahkan beliau di rumah banglo yang mewah. Allah hadiahkan suami yang “kaki masjid”, jauh lebih berkemampuan dan selepas berkahwin suami bawa sebulan berjalan di eropah.

Saya ambil pengajaran dari kisah kakak tersebut dan kongsikan di sini apa yang ustaz pesan.

  1. Jangan bergantung pada suami, hati manusia sentiasa berubah. Allah sahaja sebaik-baik tempat untuk segala hajat dan harapan.
  2. Bila rasa dianiaya, berdoalah bersungguh-sungguh. Doa orang yang dianiaya ni power sangat.

Mintalah ampun dari Allah, semoga Allah buka hijab yang terlindung akibat dosa-dosa kita dan menggantikan dengan rahmat dan keampunan.

  1. Tidak mustahil bagi Allah untuk merencanakan sesuatu yang luar biasa di kotak pemikiran kita, kerana kita semua di bawah kekuasaan Allah.
  2. Allah boleh beri ganti yang lebih baik dari apa yang telah diambil dari kita. Subhanallah.
  3. Ada doa yang Allah makbulkan cepat, ada doa yang Allah tangguh dan beri di masa yang tepat.
  4. Berdoalah, minta rahmat dengan Allah.

Semoga para sahabat yang Allah uji dengan kedukaan, diganti dengan kegembiraan dan kebaikan yang lebih baik dari apa yang dihajatkan.

Semoga air mata yang gugur digantikan dengan cinta lebih dalam kepada Allah.

Cinta Allah, tiada kecewa.

Ummu Amir.
Teruslah melangkah sahabatku.

Sumber: Puan Insyirah Soleha

Ini Tanda-Tanda seorang lelaki sayang Pasangannya, Namun Tidak Semua Wanita Memahaminya

Apabila seorang lelaki betul-betul jatuh cinta dan setia pada kekasihnya dengan ikhlas, perubahan sikapnya dapat dilihat dengan jelas. Hati lelaki yang dianggap keras selama ini tiba-tiba jadi selembut kapas. Bahkan lelaki yang mabuk cinta sanggup berkorban dan sanggup buat apa sahaja untuk kekasihnya. Sekeras manapun lelaki, dia akan mengalirkan air mata bila hatinya dilukai.

Namun kaum wanita janganlah mengambil kesempatan atas pengorbanan yang dibuat oleh lelaki itu. Sekiranya korang sedar teman lelaki tu sentiasa bersungguh-sungguh melakukan sesuatu demi korang dengan rela hati, ternyata korang tidak salah memilih teman hidup. Situasi ini sudah terang-terangan menjelaskan perkara sebenar. Dia bukanlah seorang yang berdamping dengan korang sekadar suka-suka ataupun mengambil kesempatan, tapi atas dasar cinta yang sebenar. Tahu tak korang beruntung sebenarnya.

Selain itu, kalau teman lelaki korang sentiasa buat hati korang senang dan terhibur, itu tandanya si dia inginkan perhubungan yang serius dari korang. Dah tentu dalam sesebuah hubungan kita mahukan sesuatu kenangan yang manis untuk dikenangkan. Jadi tak peliklah lelaki macam ni sentiasa inginkan suasana ceria setiap kali berdampingan dengan orang yang dianggap istimewa dalam hidupnya.

Pada dia, dah jadi tanggungjawab untuk dirinya buat orang yang disayangi sentiasa senang dan terhibur. Janganlah pulak korang anggap teman lelaki tu seorang yang kuat membebel sekirany setiap masa dia cuba memberi korang nasihat. Ingat, nasihat bermaksud mengingati. Dia akan sentiasa mengingati orang yang disayangi supaya hubungan yang ada berjalan lancar tanpa sebarang masalah. Itu tandanya dia sangat menyayangi hubugnan antara korang.

Jadi bukakanlah hati untuk menerima tegurannya, yang baik dijadikan teladan yang buruk abaikan saja. Kalau hati dah sayang, maka macam-macamlah yang akan korang fikirkan termasuklah bimbang takut kehilangannya. Begitu juga bila teman lelaki menyatakan dia selalu memikirkan dan merisaiukan kesudahan hubungan korang. Ini bermakna dia selalu fikirkan mengai hubungan korang dan bagaiman untuk menyelamatkannya dari berakhir begitu saja.

Setiap saat bagi dia amatlah bermakna ditambah dengan kerisauan yang melampau, sedangkan kami senang hati memikirkan “aku hot, cantik kot, ramai lagi lelaki kat dunia ni”. Kalau boleh biarkanlah sesuatu perhubungan itu kejinjang pelamin, barulah berbaloi!

Nampak kelakar, tapi itulah hakikatnya bila teman lelaki korang berperangai tak ubah macam budak kecil semata-mata untuk mendapat perhatian dari korang. Si dia mahu bermanja dan inginkan kekasih hatinya melayannya lebih dari orang lain yang pernah korang sayang. Kalau dia merajuk hatu, cubalah pujuk. Jangan pula korang sangka sifat manja si dia itu mengada-nganda. Byukan senang lelaki nak ubah sikap machonya kepada lelaki yang berpewatakan manja.

Hanya untuk orang yang disayangi sahaja, percayalah korang menghadapi masalah dan orang pertama datang tolong adalah teman lelaki korang. Si dia akan menjadi orang yang paling rajin dan sanggup buat apa je asalkan korang senang dan tidak dibebani kerja ataupun masalah. Beruntungnya.. contoh korang beritahu yang korang akan pergi ke sesuatu tempat untuk jangka masa yang lama. Tiba-tiba si dia jadi menggelabah, korang boleh tengok reaksinya masa tu. Itu tandanya si di lansung tak boleh berjauhan dengan korang dan korang tidak perlu ragukan tentang kesetiaannya.

Sekiranya temana lelaki kami sentiasa tanyakan “awak masih sayang saya? Jangan anggap soalan itu sesuatu yang membosankan. Itu tandanya si dia taknak kasih sayang korang kepadanya luntur. Sebab itu je lah ayat yang mahu didengarinya berulang-ulang kali supaya korang tahu betapa si dia mahu korang sentiasa ingat diri kamu sudah dimiliki olehnya, walaupun berlum mempunyai ikatan sah, ia sebagai dorongan kepadanya agar lebih bersedia dan bersemangat memulakan hidup bersama korang. Si dia sanggup menitiskan air mata demi kekasihnya.

Bukan semua lelaki sanggup menitiskan airmata untuk seorang wanita. Tak ke korang terharu melihat seorang lelaki yang sanggup menitiskan air mata untuk korang? Kasih sayang pada korang melebihi segalanya, sayang pada manusia lain dengan sayang kepada Tuhan, sayang kepada agama. Korang akan menyesal dengan ketulusan hatinya kalau korang menolah cintanya, kerana airmata lelaki umpama sebutir berlian, hanya kehangatan melampau sahaja yang mampu mencairkannya.

Manusia tidak ada yang sempurna, samalah juga dengan teman lelaki korang, tidak lari dari buat silap dan kadan-kadang buat korang kecik hati. Tapi kalau si dia nak berubah, itu satu perkta yang baik dan korang perlu sokong dia. Berikan masa untuk dia. Nak berubah ni bukan senang tapi kalau dia berubah demi korang, itu satu perkara yang baik. Janganlah korang mencari pengganti si dia semata-mata korang kecik hari dengannya.

Dan korang pasti ke pengganti tu mampi bahagiakan korang? Dan pengorbanan paling besar sekali gus menjelaskan lagi betapa si dia sayangkan korang, betapa si dia lebih pentingkan diri korang dari dirinya sendiri. Apa yang dilakukan adalah semata-mata untuk korang. Asalkan korang selesa dan rasa selamat setiap kali bersama dengannya. Jadi hargailah lelaki dan terimalah mereka seadannya. Berikan diri korang peluang untuk kembali mencintai seseorang yang bergelar lelaki. Kesempurnaan susah nak dicari, tapi ketelusan akan dapat diberikan kalau korang juga betul-betul tulus menyayanginya.

Setiap pasangan ada kelebihan dan kekurangan masing-masing. Kalau korang rasa pasangan korang banyak kekurangan dan selalu sakitkan hari korang lalu koran pon cari penggantinya, alasan korang dah tak serasi dan dah takda hari, dah tawar hati.

Korang pula macam mana? Adakah korang itu tak pernah buat silap? Adakah korang tak pernah sakitkan hari pasangan korang? adakah korang ini setaraf dengan Siti Khadijah? Setelus Zulaikha? Sekuat Sumaiyyah? Semulia Aisyah? Jangan biarkan ego kuasai perasaan kalau korang tidak pasti akan menyesal satu hari nanti. Korang sering menyalahkan lelaki bahawa lelaki lah paling kuat egonya..

Walhal manusia semua sama, ada perasaan itu dalam setiap diri masing-masing. Mungkin pasangan korang tu tak sempurna, tapi kalau korang dapat merasai keikhlasannya itu lebih baik. Dan keikhlasan itu tidak boleh dibuat. Tapi boleh dirasai dengan hati. Tuhan menciptakan lelaki dan wanita itu berpasangan, bukan untuk menyakiti dan disakiti. Sebaiknya kita redha dan tawakal atas sedala dugaan dan cabaran dalam hidup bersama pasangan. Jangan beri harapan kalau hari kita tidak sukakannya, lebih baik berterus terang dari terus mencemarkannya.

 

Bakal Ibu, Sila Baca!!! 4 Tips Mudah Untuk Erat Hubungan Dengan Bayi Sejak Dalam Kandungan

Untuk para ibu yang sedang hamil sekarang mesti tak sabar untuk menantikan kehadiran Cahaya Mata korang kan? Lagi-lagi untuk yang pertama kali hamil, lagi lah excited! Semestinya semua kelengkapan untuk bayi korang sudah pun disediakan contohnya seperti lampin, tisu basah, napkin, baju, mittens, katil bayi, barangan mandi dan sebagainya. Ha, bila dah cukup semua tu, kira korang dah selesai semua lah. Tunggu baby lahir je hehehe.

Oh ya, sebelum tu admin nak kongsi serba sedikit tentang tips untuk para ibu di luar sana amalkan bagi mengeratkan lagi hubungan dengan bayi dalam kandungan. Biasalah, untuk si ibu ni ‘bonding’ dia lain macam sikit dengan anak, walaupun anak tu belum lahir tapi dah rasa macam dekat sangat dengan mereka. Betul tak?

  1. BACAKAN BUKU CERITA ATAU AYAT-AYAT SUCI UNTUK BAYI DALAM KANDUNGAN

Aktiviti ini sebanyak sedikit boleh membantu si ibu untuk lebih aktif dengan role mereka sebagai seorang bakal ibu. Suara ibu dan bapa si bayi boleh menenangkan lagi bayi dalam kandungan.

Kalau korang nak tau, bila korang bacakan buku untuk bayi dalam kandungan, ia akan memudahkan lagi aktiviti ini untuk dilakukan selepas bayi dilahirkan. So, untuk para ibu tu korang bolehlah guna tips ni ye! Borak-borak sikit dengan bayi, mereka suka dengar suara ibu bapa mereka.

  1. MAINKAN LAGU YANG MENENANGKAN. SLOW AND STEADY JE TAU ~

Kalau tadi admin cakap pasal bacakan buku untuk bayi dalam kandungan, ini pula tips untuk para ibu mainkan lagu yang perlahan, klasik dan memenangkan untuk bayi dalam kandungan.

Bayi yang berusia 17 minggu dalam kandungan, mereka sudahpun dapat mendengar suara dari luar rahim. Perkara ini juga boleh membuatkan ikatan dengan bayi menjadi lebih akrab. Kalau tak percaya, cubalah sendiri. Hehe

  1. BAGI RESPON KEPADA PERGERAKKAN KANDUNGAN

Kalau kandungan korang memberikan pergerakkan seperti menendang dan sebagainya, jangan panik ya. Itu normal. Malah, perkara itu menandakan yang bayi anda aktif dan sihat dalam kandungan. Kejap tendang kiri, kejap tendang kanan. Mungkin baby boy?

Para ibu mesti ada perasaan teruja bila dapat merasai tendangan bayi mereka bila dalam kandungan. Perasan excited tu masih ada walaupun sudah hamil lebih dari sekali. Betul tak?

Bayi biasanya akan menendang bila mereka rasa persekitaran mereka bising, cahaya yang terlalu terang ataupun makanan yang ibu makan merangsang pergerakkan untuk bergerak. Jadi, apa yang korang patut lakukan, respon dan berkomunikasi tentang perasaan excited korang bila ini berlaku. Memang experience yang takkan boleh dilupakan!

  1. MAKAN MAKANAN YANG SIHAT DAN SESUAI UNTUK BAYI DALAM KANDUNGAN

Ads by AdAsia
End of ad break in 37 s
Sesetengah wanita memang akan hilang selera waktu hamil. Perkara yang selalu berlaku contohnya Morning Sickness, terutama pada trimester pertama. Memang benda yang sangat teruk bila korang kena berhadapan dengan perasan loyar setiap pagi atau lebih teruk sepanjang hari!

Tapi bila hamil, makanan yang korang makan adalah makanan yang bayi anda juga akan makan. Jadi, korang kena elak untuk makan makanan yang tidak sewajarnya diambil sewaktu hamil contohnya durian, benda-benda yang disimpan lama dalam peti sejuk seperti kek dan ais krim, benda yang terlalu pedas dan panas. Tapi kalau dah mengidam tu makan jela sikit, nanti kempunan pulak kan.

Banyakkan makan buah-buahan atau sayur-sayuran untuk memastikan baby berada dalam keadaan yang sihat. Minum susu ibu yang korang rasa sesuai. Barulah baby akan sentiasa sihat dalam kandungan.