Browse Category: Islamic

Baca Iktibar Dari Kisah Ini!! Gara-Gara Satu Orang, Doa 70 Ribu Orang Ditolak!

Warga masyarakat berbondong-bondong mendatangi Nabi Musa ‘Alaihis salam. Keturunan Bani Israil ini hendak menyampaikan keluhan. Persediaan air semakin menipis, mendekati habis, kemarau berkepanjangan, banyak ternak yang mati, pohon dan tumbuhan lain pun bertumbangan.

Hanya manusia yang masih mampu bertahan hidup karena optimasi akalnya. Berbagai cara ditempuh, demi usia hidup yang lebih panjang. Maka kedatangan mereka kala itu, menuntut Nabi Musa ‘Alaihis salam untuk mendoakan, agar Allah Ta’ala berkenan menurunkan karunia rahmat-Nya berupa hujan yang tercurah.

Karena kondisi paceklik yang semakin menjadi, Nabi Musa ‘Alaihis salam pun mengumpulkan rakyatnya. Beliau berkomunikasi kepada Allah Ta’ala, berdoa agar diturunkan hujan. Dia langsung memberikan jawaban kepada Nabi Musa ‘Alaihis salam. Meski ada 70 ribu orang yang hadir, Allah Ta’ala menangguhkan doa tersebut, lantaran satu orang.

Allah Ta’ala mengatakan kepada Nabi-Nya, satu orang tersebut telah melakukan dosa dan maksiat yang nyata selama 40 tahun. Allah Ta’ala menyebutkan, jika dia bertaubat, maka hujan akan segera diturunkan. Dia pun memerintahkan kepada salah satu Rasul Ulul ‘Azmi itu untuk menyampaikan kepada jamaah, agar orang yang berdosa segera keluar dari barisan.

Tidak Ada yang mengaku

Mendengar seruan dari Nabi Musa, laki-laki pendosa ini langsung bertaubat. Dia menyesali semua perbuatan dosa yang dilakukan, kemudian berniat kuat untuk tidak mengulanginya lagi, selama-lamanya.

Laki-laki ini berdiri, lalu keluar dari barisan. Anehnya, tidak ada satu orang pun di antara 70 ribu jamaah yang melihat orang ini. Bahkan, Nabi Musa juga tidak melihat. Beliau berkata kepada Allah Ta’ala, dia telah menyampaikan, tapi pendosa tersebut tidak kunjung keluar dari barisan untuk mengakui kekeliruannya.

Anehnya, tak lama setelah itu, hujan turun dengan sangat lebat. Saat orang-orang tengah sibuk bersukacita itu, Nabi Musa kembali berkata kepada Allah Ta’ala, “Tuhanku, mengapa Engkau memberikan hujan kepada kami? Bukankah tidak ada seorang pun di antara kami yang keluar untuk mengakui dosanya?”

Allah Ta’ala memberitahu, orang tersebut telah bertaubat, dan Dia Menerima taubatnya karena kesungguhannya. Saat Nabi Musa memohon agar diberi tahu siapa orang tersebut, Allah Ta’ala berfirman,

“Wahai Musa, dulu ketika ia durhaka kepada-Ku, Aku tidak pernah membuka aibnya. Apakah sekarang, Aku akan membuka aibnya ketika dia telah taat kepada-Ku? Wahai Musa, sesungguhnya Aku sangat membenci kepada orang yang suka mengadu. Apakah sekarang Aku harus menjadi pengadu?”

Kisah ini masyhur. Terdapat di dalam banyak kitab dan catatan. Termaktub juga di dalam Tafsir al-Qur’an al-‘Azhim susunan Imam Ibnu Katsir Rahimahullah. Betapa Allah Ta’ala Maha Pengampun atas dosa-dosa kita yang tak terbilang.

Rabbanaghfirlanaa. Wallahu a’lam.

 

Awas Kaum Suami!!! Mengaku Bujang/ Duda Walaupun Bergurau, Apa Hukumnya? MESTI Baca!

SOALAN:

Assalamualaikum ustaz.

Sy ada satu soalan nk tnya ustaz. Ada seorang hamba Allah dtg bertanya kepada sy.
Ceritanya secara ringkas begini. Si isteri pulang ke kampung dgn membawa anaknya sekali. Dan semasa di airport, isteri ada bertanya kepada suami kenapa mesti memakai pakaian cantik2 sedangkan hnya ke airport. Dan si suami membalas dgn berkata. “Nk keluar lah sekejap lagi, kan bujang hari ni”. Tp hakikatnya hanyalah dgn niat gurauan tnpa ada maksud begitu.
Adakah kata2 nya itu sebenarnya telah terjatuh talak kepada isteri dia?
Kerana ada kawan isterinya memberitahu walaupun dgn gurauan, hakikatnya telah jatuh talak.
Boleh tuan mufti jelaskan. Sgt berharap tuan mufti boleh mmberi penjelasan tentang perkara ini.

JAWAPAN:

Waalaikumusslam wbt,

Satu rukun daripada rukun-rukun talak ialah sighah, yakni bentuk ucapan talak itu. Jika tiada sighah talak maka tidak jatuhlah suatu talak. Sighah itu terbahagi kepada dua:

Pertama: Sighah Sarih

Sighah sarih bermaksud bentuk ucapan talak yang jelas dan tidak menanggung maksud lain selain talak. Ini seperti perkataan talak, cerai, berpisah. Kalimah-kaimah ini jika disebut tidak memerlukan kepada niat untuk menjatuhkan talaq. Sekalipun jika seseorang menafikan selepas itu: “Aku tidak berniat talak.” Maka tetap tidak diterima penafian itu.

Kedua: Sighah Kinayah

Kinayah bermaksud kiasan. Kalimah kiasan memiliki banyak maksud dalam suatu masa. Justeru, ia memerlukan niat cerai sewaktu dilafazkan perkataan kinayah itu. Jika tidak wujud niat talak sepanjang lafaz kinayah itu disebutkan, maka tidak jatuh talak. Contohnya seperti si suami berkata kepada isterinya: “engkau telah kosong,” “engkau bebas,” “baliklah ke rumah ibu bapamu,” dan “engkau telah halal.”

Dalam kes diatas, mengaku bujang kami berpendapat tidak termasuk dalam lafaz talak. Dan jika dimasukkan sekalipun termasuk dalam lafaz kinayah yang sangat lemah. Ini kerana perkataan bujang membawa banyak maksudnya:

  • Boleh jadi maksudnya ialah bujang tiga bererti lelaki yang sudah berkahwin satu boleh berkahwin lagi tiga.
    • Boleh jadi juga membawa maksud dia ingin menceraikan isterinya.
    • Boleh jadi juga bermaksud dia menipu menyatakan dia tidak pernah berkahwin, kerana mengaku bujang tidak sama jika mengaku duda.
    • Mungkin juga maksudnya ialah dia berasa seperti seorang bujang yang memiliki masa lebih lapang untuk urusan peribadi.

Begitulah seterusnya.

Justeru kami berpendapat tidak jatuh talak jika seorang lelaki mengaku bujang kerana perkataan itu tidak termasuk dalam lafaz sarih atau kinayah bagi talak. Jika termasuk sekalipun ia termasuk dalam makna yang paling ganjil dan lemah kerana bujang bermaksud tidak pernah berkahwin dan berbeza dengan duda. Kami mengambil kesempatan di sini untuk menasihatkan orang ramai agar sentiasa berhati-hati dalam memilih ucapan supaya selamat daripaad sebarang kekeliruan.

Berikut adalah penjelasan hukum yang diberikan dan telah diperakui oleh S.S. Mufti Dr. Juanda bin Jaya.

Soalan:

Saya muskil tentang hukum mengaku bujang atau duda sedangkan sudah ada isteri

Jawapan:

Jika berbohong, maka ia termasuk salah satu dari dosa-dosa besar.

Di bawah ini penjelasan ringkas berkenaan permasalahan yang ada kaitan dengan soalan saudara.

Para ulama ada membicarakan hukum seorang yang telah berkahwin, lalu ditanya kepadanya: “Kamu ada isteri?” lalu dia menjawab: “Tidak.” Dengan niat berbohong, maka dia berdosa kerana berbohong namun tiada apa-apa kesan terhadap hubungan dia dengan isterinya. Hal ini kerana lafaz “Tidak” adalah termasuk dalam lafaz kinayah yang memerlukan niat, sedangkan niatnya adalah berbohong bukan talak. Sama halnya jika dia berkata: “Saya tiada isteri” termasuk di dalam lafaz kinayah.

Selebih itu, para ulama berbeza pandangan tentang orang yang berbohong mengaku dengan lafaz yang jelas telah bercerai atau telah mentalakkan isterinya. Sebahagian ulama berpandangan talak atau cerai itu terlaksana secara Diyanatan[1] danQadha’an[2]. Pandangan ini seperti yang disebut oleh Ibn Muflih dari mazhab Hambali di dalam al-Furu’ yang berkata:

“Jika seseorang ditanya: “Kamu telah mentalakkan isterimu?” lalu dia menjawab: “Ya!”Atau dia ditanya: “Kamu ada isteri?” Lalu dia menjawab: “Aku telah talakkan dia.”Sedangkan dia berbohong, maka talak itu terlaksana.”

Manakala para ulama mazhab Hanafi, Syafie dan selainnya berpandangan sesiapa yang mengaku bercerai secara dusta, maka cerai itu terlaksana secara Qadha’antidak secara Diyanatan. Di dalam al-Bahr al-Ra’iq dari mazhab Hanafi dinyatakan:

“Sekiranya dia mengaku talak secara berbohong, maka terlaksana talak itu dari sudut Qadha’an (zahir/penghakiman).”

Di dalam Asna al-Matolib Syarh Raudh al-Tolib dari ulama mazhab al-Syafie dinyatakan pula:

“Sekiranya dia mengaku talak secara dusta, tidak tertalak isterinya batinan (Diyanatan), hanya berlaku talak zahiran (Qadha’an).”

Pandangan pilihan:

Pandangan yang menjadi pilihan ialah pandangan ulama mazhab al-Syafie dan Hanafi. Hal ini kerana sesuatu pengakuan mengandungi kebarangkalian sama ada benar atau dusta. Maka orang yang membuat pengakuan dusta dikenakan tindakan berdasarkan zahirnya di mahkamah. Manakala yang didustakan itu tidak berlaku pengakuan tersebut di sisi Allah. Justeru talak itu tidak terlaksana. Inilah pandangan yang lebih rajih.

Wallahu a’lam.

[1] Diyanatan (ديانة): iaitulah talak yang benar-benar jatuh di sisi Allah SWT. Sekalipun dari sudut perundangan tidak thabit talak tersebut disebabkan ketiadaan bukti yang jelas. Sebagai contoh seorang isteri benar-benar yakin suaminya telah mentalakkannya sebanyak tiga kali, maka dari sudut diyanatan isteri tersebut adalah haram buat suaminya sehinggalah suaminya berkahwin dengan wanita lain terlebih dahulu. Maka siisteri tadi wajib menjauhi suaminya dan tidak membiarkan berlaku hubungan suami-isteri antara mereka, sekalipun dia tidak mampu menthabitkan perceraian tersebut di hadapan hakim, sekalipun suaminya mengingkari dan mendatangkan bukti palsu.

[2] Qadha’an (قضاء): iaitulah talak yang dihukumkan jatuh oleh hakim atau Qadhi berdasarkan zahir disebabkan ketiadaan bukti menunjukkan tidak ada niat atau seperti seseorang yang melafazkan talak kerana terlajak cakap.

Amalkan 5 Tips Ini Jika Anda Shalat tidak khusyuk Dan suka berkhayal. Bantu Sebarkan Untuk Info Bersama.

Setiap hari kita bersolat sekurang-kurangnya 5 kali sehari. Kewajipan mengerjakan solat fardhu inilah yang membezakan umat Islam dengan penganut agama yang lain. Tapi, cukup mengerjakan solat 5 waktu tidak menjadikan kita umat Islam yang cemerlang.

Mendapatkan solat yang khusyuk mungkin memerlukan usaha kuat. InsyaAllah, kita mampu melakukannya dengan langkah-langkah berikut:

1 – Tumpuan Sepenuh Hati Semasa Bersolat

Apa yang menjadi keutamaan dalam diri kita akan muncul semasa solat. Oleh itu, jika kita mengutamakan keduniaan, hal-hal dunia dengan mudah akan mendapat tempat semasa bersolat.

Jadi, adalah amat penting untuk kita mempersoalkan hal ini kepada diri kita sendiri. Adakah Allah menjadi tujuan hidup kita atau adakah dunia yang memenuhi hati kita selama ini? Sukar untuk mencapai khusyuk sekiranya kita masih lagi keliru dalam hal ini sedangkan tujuan utama hidup ini sudah tentulah kerana Allah.

Mari kita ingat semula beberapa potong ayat Al-Qur’an yang menerangkan tentang hakikat kehidupan;

Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dan kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan senda-gurau. Sedangkan negeri akhirat itu sesungguhnya lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Tidakkah kamu mengerti?”

(Al-An’am: 32)
Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Setiap yang bernyawa akan merasakan mati. Dan hanya pada hari kiamat sajalah diberikan dengan sempurna balasanmu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, sungguh, dia memperoleh kemenangan. Kehidupan dunia hanyalah kesenangan yang memperdaya.”

(Ali Imran: 185)

2 – Memahami Bacaan Dalam Solat

Kita akan lebih fokus jika kita faham apa yang kita baca di dalam solat. Walaupun ramai daripada kita tidak bertutur di dalam Bahasa Arab, namun, maksud bacaan di dalam solat amat mudah ditemui pada masa kini.

Berusahalah untuk mencari dan memahaminya supaya kita tahu apa yang kita ucapkan di hadapan Allah.
3 – Merasai Kebesaran Allah Di Dalam Hati Semasa Solat

Apabila kita memahami apa yang diucapkan di hadapan Allah, kita akan dapat merasai kebesaranNya. Seterusnya keyakinan bahawa Allah memiliki dan berkuasa di atas segala-galanya juga akan bertambah. Perasaan ini secara langsung mendekatkan diri kita kepada Allah.

4 – Menghormati Allah

Jika tercapai perasaan merasai kebesaran Allah, perasaan takut akan mengambil tempat. Kita akan berasa takut untuk melanggar perintah Allah, takut dengan balasan dan murkaNya. Ini menjadikan kita bersungguh-sungguh dalam amalan kita.

Tapi, jika terlalu takut, dikhuatiri kita menjadi lemah dan berputus asa. Oleh itu, perasaan takut itu perlulah seimbang dengan pengetahuan kita tentang kasih-sayang Allah.

Kedua-duanya membawa kita kepada rasa hormat kepada Allah. Untuk segala harapan, kita akan berusaha dan minta kepada Allah agar tercapai impian kita. Khusyuk adalah tanda meningkatnya pergantungan kita kepada Allah.

5 – Rasa Malu Dan Kerdil Di Hadapan Allah

Setiap hari kita melakukan dosa. Ada amalan yang mungkin terkesan dek kerana rosaknya keikhlasan kita. Menyedari kekurangan dan kelemahan diri membuatkan kita mahu bergantung sepenuhnya kepada Allah SWT.

Orang beriman pasti akan berusaha untuk mencintai Allah melebihi segala-galanya.

Semua langkah mencapai khusyuk di dalam solat ini sebenarnya bertujuan supaya anda lebih dekat dengan Allah. Kerana dengan cara ini sahajalah akan tercapai nikmat bersolat.

Hidup kita di dunia adalah semata untuk menyembah Allah SWT, melakukan segala perintah dan meninggalkan segala laranganNya. Maka, berusahalah untuk melakukan yang terbaik sebagai hambaNya.

KONGSIKAN ARTIKEL INI
Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah ramai yang akan mendapat manafaat.

Solat Merupakan Amalan Pertama Yang Dihisab Di Akhirat. Mulakan Dengan Mengajar Anak Anda Solat Pada Waktunya Dengan Menggunakan Kaedah Mudah Ini. Inshaallah

Haaa… cerita tidak solat bukan isu baru namun perlu dibangkitkan untuk perbincangan supaya amalan kita tidak menjadi sia-sia kerana sesetengah umat Islam begitu menjaga ibadat puasa namun solat diabaikan.

Solat adalah amalan pertama yang dihisab di akhirat nanti, bukan puasa, haji, zakat atau infak yang kita buat. Jadi jika puasa tetapi tidak solat, sia-sia juga. Solat tidak ada fidyah atau tebusan tetapi puasa boleh ditebus dengan fidyah. Jadi macam mana nak ajar anak solat agar ikut waktunya, tidak melambat-lambatkan malah dengar azan terus boleh bangkit untuk solat?

Ok, sebenarnya untuk suntik aura positif ini dalam diri anak-anak tak payah, anda boleh baca perkongsian dari Puan Ainizal Abdul Latif ini, agak ‘lembut’ tetapi in shaa Allah anak akan bertindak.

Kelmarin suami menasihati anak gadis saya yang lewat solat asar. Sudah di penghujung waktu. Memandang kan usianya sudah melebihi 10 tahun dan sudah menjengah baligh, pendekatan memarahinya dengan membentak- bentak mungkin tidak sesuai rasanya pada kami untuk di aplikasikan.

Saya serahkan tugas menasihati anak perempuan ini kepada papanya.

Papanya bertanya, “Kenapa lewat sangat baru solat kakak..”

Dia menjawab dan mencari alasan untuk mempertahankan diri, ” Kakak tertidur tadi. Dah terjaga, tapi lepas tu tak sedar dan terlelap semula. Itu yang jadi lewat sangat..”

Papanya tidak fokus kepada alasannya, sebaliknya terus menyambung,

“Kakak, papa ada satu cerita yang papa nak ‘share’. Ada seorang bapa ni, dia dikurniakan seorang anak perempuan yang cantik. Sampai masa cukup umurnya, datang satu keluarga datang mahu meminang anak perempuannya.

Ketika keluarga tu menyatakan hasrat mahu meminang anak perempuannya, bapanya terdiam dan termenung seketika. Tidak lama kemudian, bapa nya mengambil keputusan untuk menolak pinangan tersebut.”

“Kenapa dia tolak pinangan tu papa? Bapanya kenal ke dengan lelaki yang meminang anaknya itu.” Tanyanya laju dan berminat mahu tahu cerita seterusnya.

Papanya pantas menjawab, “Tidak. Bapanya tidak kenal langsung dengan lelaki itu. Ketika ditanya oleh pihak lelaki mengapa pinangan nya di tolak, bapa perempuan itu terus menjawab,

Sekiranya anak perempuan ku ini seorang yang menjaga solatnya, tidak pernah lalai dan solat diawal waktu, sentiasa menjaga auratnya, faham dengan Al Quran, maka sekarang juga aku terima pinangan ini. Namun, sekarang dia masih lagi berusaha menyempurnakan ibadahnya.

Dalam keadaan nya yang begini, aku risau bagaimanalah keadaan suaminya kelak. Kerana aku percaya pada janji Allah, bahawa perempuan yang baik adalah untuk lelaki yang baik.

Jika dia sudah mampu menjaga semua ibadahnya dengan baik, aku yakin, Allah akan mengurniakan lelaki yang menjaga ibadahnya juga.”

Jadi kakak, jika kita mahukan yang terbaik, kita mesti lakukan yang terbaik juga.”

Saya lihat, mukanya sedikit berubah. Mungkin dia bermonolog, “Aku baru 12 tahun, dah kenapa nak cerita pasal jodoh yang baik…”

Lantas saya mencelah,

“Doa untuk dikurniakan pasangan yang baik bukan nanti apabila sudah sampai masa mahu berkahwin. Sebaliknya bermula apabila kita sudah menanggung dosa sendiri.

Sesungguhnya ayat Allah ini sungguh memberi motivasi untuk beribadah dengan sempurna dan Allah menjanjikan balasan dengan pasangan yang sama dan sefikrah dalam hal ibadah.”

An-Nur : 26

(Lazimnya) perempuan-perempuan yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki yang jahat, dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat; dan (sebaliknya) perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik, dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. Mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat); mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan yang mulia.

Dia mula termenung dan kelihatan lebih tersentuh apabila di ‘hidangkan’ dengan dalil daripada Allah. Saya terus menyambung lagi.

Betapa pentingnya menjaga solat dan memiliki kerurunan yang menjaga solat sehinggakan Allah merakamkan doa Nabi Ibrahim di dalam Al Quran sehibgga hari Qiyamat nanti.

Ibrahim : 40 :

“Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku.”

Jadi untuk mendapat jodoh dan keturunan yang baik, segalanya bermula dengan memperbaiki diri dan amalan kita terlebih dahulu.”

Bermula hari itu, sekiranya ingin mengingati anak dara ini bersegera dengan solat, bukan lagi menyuruh-nyuruhnya solat, sebaliknya ungkapan :

“Kakak, lelaki yang baik adalah untuk perempuan yang baik…”

Menjadi motivasi paling ampuh yang papanya gunakan untuk menyegerakannya untuk bersolat.uruhnya solat, sebaliknya ungkapan :

“Kakak, lelaki yang baik adalah untuk perempuan yang baik…”

Menjadi motivasi paling ampuh yang papanya gunakan untuk menyegerakannya untuk bersolat.

 

Ini Penjelasan Mengenai Dosa Kuku Panjang. Sebarkan Untuk Renungan Bersama…

Sekarang ni ramai yang pakai cincin, tapi ikut suka dia je. sunnah nabi jarang nak ikut.

Dikatakan bahawa menyimpan sebatang jari kuku yang panjang, dosanya sama seperti memelihara sekandang babi. Jika kesemua jejari kita menyimpan kuku yang panjang, bayangkanlah dosa yang telah kita tanggung untuk kesemua babi-babi tersebut. Potonglah kuku anda.

The Truth
Jangan ada niat simpan kuku panjang walaupun hanya 1 mm atau pun hanya jari kelingking. Bagi orang Islam adalah tidak sesuai berkuku panjang atas apa alasan sekalipun kerana ia tidak membayangkan kesucian dan ia juga bukan budaya kita apatah lagi menggunakan tangan untuk beristinjak.

Orang Melayu yang berkuku panjang biasanya mempunyai anak yang bodoh atau pun degil dan suka melepak sebab diberi makan bahan kotor yang berada di kuku jari emaknya semasa menyediakan makanan seperti memerah santan kelapa, buat cokodok pisang, uli tepong, dll. Apa ilmu pun yang di ajar pun tak akan boleh diterima masuk ke dalam kepala.

Percayalah.
Pasal tabiat berkuku panjang inilah yang membuatkan orang Melayu mundur dan tidak berjaya. Syarikat Melayu yang bangkrap dan rugi teruk adalah kerana mempunyai pekerja dan pemilik yang berkuku panjang.

Untuk yang bujang beringatlah. Kalau hendak cari pasangan dan mahu anak yang pandai dan mendengar kata, pilihlah wanita atau lelaki yang sentiasa berkuku pendek. Insya-Allah.

 Maklumat Tambahan

Kuku panjang mempunyai sejenis kuman seperti yang terdapat dalam najis manusia, iaitu E-Coli. Kuman tersebut tidak akan hilang walaupun kita mencuci tangan dengan sabun. Oleh itu, sentiasalah berkuku pendek untuk kesihatan dan kebersihan diri sendiri

Nasihat Nabi Muhammad Saw. kepada Saidina Ali rhu. sesudah bernikah dengan Siti Fatimah iaitu anakanda kesayangan Nabi Muhammad Saw. berpesan kepada Saidina Ali iaitu kalau memakai cincin pakailah di jari:
1] jari manis
2] jari kelingking (anak jari)

dan jangan memakai pada jari:
1] jari tengah
2] jari telunjuk

Nabi Muhammad saw. melarang kerana memakai cincin pada jari telunjuk dan jari tengah adalah meniru cara berhias kaum yang dilaknat oleh Allah iaitu kaum yang derhaka di zaman Nabi Lut a.s.

Perhatian: Cara memakai cincin adalah termasuk lelaki atau pun perempuan.

p/s: saudara dan saudari, sila nasihatkan kawan-kawan dan juga saudara-mara ataupun anak-anak tentang kaedah yang betul untuk berhias di dalam syariat Islam, kalau tidak sia-sia saja kita mendapat laknat dari Allah Swt. Nabi saw. memakai cincin dan kalau kita memakai cincin dengan niat mengikut sunnah Nabi saw. senang sahaja kita dapat pahala.

Kehidupan Dunia Hanyalah Satu Persinggahan. 27 Tanda-Tanda Ini Menunjukkan Anda Telah Menjadi Hamba Yang Cintakan Dunia

Kehidupan di dunia hanyalah satu persinggahan. Kita tidak akan selamanya berada di dunia. Namun seiring dengan beredarnya waktu yang panjang yang terkadang membuat kita lupa tujuan asal kita berada di atas muka bumi semata-mata untuk beribadah kepadaNya sebelum sampai ke perkampungan akhirat kelak. 

Berikut dibawah adalah 27 Tanda-Tanda Anda Telah Menjadi Hamba Yang Cintakan Dunia ;

1. Anda tidak bersiap-siap saat waktu solat akan tiba.

2. Anda melalui hari ini tanpa sedikit pun membuka lembaran Al-Qur’an lantaran anda terlalu sibuk.

3. Anda selalu berfikir setiap waktu bagaimana caranya agar harta anda semakin bertambah.

4. Anda marah ketika ada orang yang memberikan nasihat bahawa perbuatan yang anda lakukan adalah haram.

5. Anda terus menerus menunda untuk berbuat amal soleh. “Aku akan mengerjakannya besok, nanti dan seterusnya.”

6. Anda sangat kagum dengan gaya hidup orang-orang kaya.

7. Anda selalu bersaing dengan orang lain untuk meraih cita-cita duniawi sehingga terabaikan amal ibadah

8. Anda tidak merasa bersalah saat melakukan dosa-dosa kecil.

9. Anda tidak mampu untuk segera berhenti berbuat yang haram, dan selalu menunda bertaubat kepada Allah.

10. Anda tidak kuasa berbuat sesuatu yang diredhai Allah sekiranya perbuatan itu boleh mengecewakan orang lain.

11. Anda sangat menumpukan perhatian terhadap harta benda yang sangat ingin anda miliki.

12. Anda merencanakan kehidupan hingga jauh ke hadapan.

13. Anda menjadikan aktiviti belajar agama sebagai aktiviti pengisi waktu luang saja, setelah sibuk berkerjaya

14. Anda memiliki teman-teman yang kebanyakannya tidak mengingatkan anda kepada Allah.

15. Anda hanya menilai orang lain berdasarkan status sosialnya di dunia.

16. Anda melalui hari ini tanpa sedikit pun memikirkan kematian, bahkan anda benci pada mati dan tidak ingin memikirkannya

17. Anda meluangkan banyak waktu sia-sia melakukan sesuatu yang tidak bermanfaat bagi kehidupan akhirat.

18. Anda merasa sangat malas dan berat untuk mengerjakan suatu ibadah.

19. Anda tidak kuasa mengubah gaya hidup anda yang suka berpoya-poya, walaupun anda tahu bahawa Allah tidak menyukai gaya hidup seperti itu.

20. Anda diberi nasihat tentang bahaya memakan harta riba, akan tetapi anda beralasan bahawa beginilah satu-satunya cara agar tetap bertahan di tengah kesulitan ekonomi.

21. Anda ingin menikmati hidup ini sepuasnya-puasnya

22. Anda sangat perhatian dengan penampilan luaran anda.

23. Anda meyakini bahawa kematian dan hari kiamat masih lambat lagi dan lama datangnya.

24. Anda ikut menguburkan orang lain yang meninggal, tapi anda sedikit pun tidak mendapat pengajaran dari kematiannya.

25. Anda mengerjakan solat dengan tergesa-gesa agar segera melanjutkan pekerjaan.

26. Anda tidak pernah berfikir bahawa hari ini boleh jadi hari terakhir anda hidup di dunia.

27. Anda merasa mendapatkan ketenangan hidup dari berbagai kemewahan yang anda miliki, bukan merasa tenang dengan mengingati Allah.

Semoga kita dilindungi oleh Allah dari hal tersebut dan semoga kita termasuk golongan hamba-hamba Nya yang soleh dan solehah serta beriman.

Bantu Sebarkan!!! 7 Perkara Yang Tidak Disukai Manusia Ketika Imam Mahdi Datang Nanti. Adakah Anda Sudah Bersedia?

BANYAK orang memiliki persepsi yang keliru tentang kemunculan Imam Mahdi dan zaman yang akan dilewati olehnya. Mereka menduga bahwa ketika Imam Mahdi datang, maka dalam sekejab dunia akan berubah menjadi aman, adil, makmur dan penuh kesejahteraan. Mereka menyangka bahwa dengan kemunculan Imam Mahdi maka, dalam waktu singkat musuh akan ditumbangkan, kedzaliman akan dihilangkan dan ketidakadilan akan lenyap tanpa sisa.

Meski pendapat tersebut tidak sepenuhnya salah, namun implikasi dari keyakinan di atas akan membuat banyak orang banyak mengidam-idamkan kedatangan Al-Mahdi tanpa berfikir sama sekali resiko dari harapannya. Sebab, kemunculan dan masa-masa awal pemerintahan Al-Mahdi justru akan dipenuhi dengan beragam fitnah dan huru-hara yang membuat banyak manusia lari menjauhi dan memusuhi Al-Mahdi.

Beratnya kebanyakan umat Islam untuk meninggalkan ideologi demokrasi, nasionalisme, kepartaian dan fanatisme golongan inilah yang membuat kebanyakan mereka berat untuk menerima Al-Mahdi. Sebab, kedatangan Al-Mahdi dan kelompoknya akan membersihkan semua berhala itu dan menggantinya dengan panji-panji tauhid. Sikap tegas tanpa kompromi dalam menerapkan syari’at Islam inilah yang mengundang seluruh kekuatan kufur dunia bersatu-padu untuk menghadang Imam Mahdi dan kelompoknya.

Dengan demikian, bisa dipastikan bahwa masa-masa pra, era dan pasca pembai’atan Al-Mahdi akan dipenuhi dengan perkara-perkara yang amat tidak disukai oleh manusia. Setidaknya, inilah berbagai kondisi yang akan mengelilingi masa-masa Al-Mahdi. Inilah perkara-perkara tersebut:

Pembantaian Dan Pembunuhan Besar-besaran Terhadap Umat Islam

Dalam sebuah riwayat disebutkan bahwa Rasulullah saw bersabda, “Nyaris tiba saatnya banyak umat yang memperebutkan kalian, seperti orang-orang makan yang memperebutkan hidangannya.” Maka, ada seseorang bertanya : “Apakah karena sedikitnya kami pada hari itu?” Beliau menjawab : “Justru jumlah kalian banyak pada hari itu, tetapi ibarat buih di atas air. Sungguh Allah akan mencabut rasa takut kepada kalian dari dada musuh kalian dan menimpakan kepada kalian penyakit wahn.” Seseorang bertanya: “Apakah wahn itu, wahai Rasulullah?” Beliau bersabda: “Cinta dunia dan takut mati,” [HR. Ahmad : 21891 dan Abu Daud : 4297]

Inilah zaman yang dikatakan oleh Rasulullah saw. sebagai puncak kedzaliman dan kecurangan. Para penegak hukum Allah dituding sebagai teroris yang menjadi biang keladi kerusakan dunia, ideologi mereka dituduh sebagai ideologi Iblis dan nabi mereka difitnah dengan keji.

Kaum muslimin dikepung dari seluruh dunia, mereka yang istiqamah menjalankan syari’at bagai memegang bara; sangat panas dan hampir-hampir tak mampu untuk menggenggamnya. Dunia terasa sempit bagi setiap mukmin, tidak ada tempat berlari atau wilayah aman untuk tegaknya hukum hukum Allah.Al-Mahdi yang dijanjikan akan muncul di saat fitnah benar-benar tidak ada jalan keluar, saat kaum muslimin telah mengerahkan seluruh kemampuan dan tenaga mereka untuk menegakkan seruan-Nya, namun kebengisan musuh dan makar mereka semakin menggila.

Di saat manusia dilanda perselisihan dan pertikaian, Al Mahdi akan datang untuk memerangi kedzaliman, menaklukkan seluruh dunia, hingga benar benar hanya Allah yang disembah. “Demi Allah, andaikan umur dunia tinggal satu hari, niscaya Allah akan panjangkan hingga Ia membangkitkan seorang lelaki dari keluargaku. Namanya sama dengan namaku, nama bapaknya juga sama dengan nama bapakku dan ia menebarkan kedamaian di bumi.” [HR. Tirmidzi]

Kehancuran Ideologi Demokrasi Sekuler Liberal

Kehancuran Ekonomi Kapitalis Ribawiyah Dan Semua Institusinya

Kondisi lain yang juga mengiringi keluarnya Al-Mahdi adalah dimulainya fase kehancuran ekonomi barat yang bercorak kapitalis, dimana sistem ekonomi ribawiah merupakan salah satu pilar penting bagi tegaknya sistem ekonomi ini.

Hubungannya dengan kemunculan Al-Mahdi adalah bahwa fase kehancuran ekonomi kapitalis ribawiyah ini akan mengawali kehancuran dunia secara umum.

Dapat kita bayangkan jika akhirnya masyarakat seluruh dunia harus kesulitan untuk mendapatkan kebutuhan pokok karena tidak beroperasinya kembali pabrik-pabrik yang memproduksi seluruh kebutuhan mereka (disebabkan runtuhnya pondasi ekonomi mereka), maka jalan menuju kemiskinan dan kehancuran total telah terbentang di depan mata.

Kondisi ini memiliki hubungan erat dengan masa-masa sulit yang akan dihadapi oleh manusia sebelum kemunculan Dajjal.

Musnahnya Sistem Mata Uang Kertas dan Kembalinya Era Dinar Dirham

Semakin menambah runyam dan carut-marutnya kondisi manusia saat itu adalah dimulainya masa kehancuran mata uang kertas dan kembalinya manusia kepada mata uang yang sesungguhnya, yaitu dinar dan dirham (emas dan perak).

Sebagaimana yang kita ketahui bahwa nilai dan harga sebuah mata uang tergantung dengan kredibiliti dan kekuasaan yang dimiliki oleh kepemimpinan sebuah negara.

Ketika sebuah rezim ditumbangkan, lalu rezim penggantinya menyatakan tidak diberlakukannya mata uang kertas rezim sebelumnya, maka dengan sendirinya mata uang kertas tersebut tidak berlaku.

Demikian pula yang kelak akan terjadi pada Amerika dan negara-negara Eropa pada umumnya.

Ketika itu perekonomian mereka hancur dihantam gelombang tsunami moneter dan krisis kepemimpinan yang membuat satu sama lainnya saling berperang untuk berebut kekuasaan.

Faktor lain yang juga mengambil peran cukup besar adalah kehancuran negeri tersebut karena faktor-faktor alam berupa bencana alam dalam skala yang sangat besar.

Kembalinya Manusia Ke Zaman Unta

Hal lain yang juga menggambarkan betapa mengerikannya huru-hara dan bencana yang akan menimpa manusia adalah ketika mereka kelak akan kembali ke zaman unta; zaman batu yang jauh dari teknologi modern.

Analisis tentang kembalinya manusia ke zaman unta telah banyak dipaparkan oleh para penulis tentang akhir zaman dengan sudut pandang yang berbeda.

Dasar yang menjadi pijakan asumsi di atas adalah hadits Rasulullah saw tentang perang Malhamatul Kubra antara pasukan Al-Mahdi dan pasukan Romawi (Amerika dan Eropa) yang sudah tidak lagi menggunakan teknologi modern.

Kehancuran Ekonomi Dunia Di Masa Tiga Tahun Kekeringan

Dengan hancurnya pusat ekonomi dunia, maka secara otomatis dan sistematis akan berimplikasi pada roda ekonomi seluruh dunia. Salah satu logika sederhana dalam kasus ini adalah beredarnya mata uang kertas (mata uang palsu) yang kemudian tidak lagi berfungsi sebagai alat pembayaran akibat hancurnya negara yang mengeluarkan mata uang tersebut.

Dengan kehancuran dollar, maka implikasinya juga akan merembet kepada mata uang-mata uang negara lainnya. Dengan demikian, setiap orang (di negara manapun) yang saat itu masih memegang mata uang kertas tak ubahnya seperti anak-anak yang bermain dengan mata uang kertas mainan, yang tak laku untuk digunakan sebagai alat pembayaran atas barang atau jasa riil yang diinginkannya.

Dalam kondisi seperti itu, pemenuhan kebutuhan manusia hanya akan terjadi dengan cara jual beli yang paling adil; barter! Atau dengan menggunakan mata uang yang memiliki nilai intristik yang adil; emas dan perak.

Dalam kondisi yang benar-benar membuat setiap orang mengalami depresi berat dan stress yang memuncak, saat itulah masa-masa sulit yang terjadi karena suasana alam yang tidak bersahabat akan dimulai.

Peristiwa kemarau panjang dan kekeringan ekstrim selama tiga tahun yang berimbas pada langkanya bahan pangan akan terjadi pada detik-detik menjelang keluarnya Dajjal, yang berarti merupakan kondisi dimana Al-Mahdi baru muncul dan mendeklarasikan kedaulatannya.

Pembunuhan Dan Peperangan Demi Mempertahankan Hidup

Panjangnya masa kehancuran dan kerusakan ekonomi yang merata di setiap negeri, terjadinya instabilitas keamanan, tidak berfungsinya alat-alat negara (para polisi dan aparat) karena mereka sudah tidak lagi mendapatkan gaji dari pemerintah pusat, berhentinya mesin-mesin produksi dan pabrik-pabrik makanan dan minuman, tidak berfungsinya kantor-kantor pemerintahan dan pelayanan masyarakat, rusaknya teknologi tranportasi dan komunikasi dan beragam pemandangan mengerikan lainnya, akan melahirkan satu kengerian baru; berpacunya manusia untuk mempertahankan hidup dengan cara-cara kalap; membunuh dan merampas serta cara-cara brutal lainnya. Orang-orang yang kuat akan memangsa yang lemah dan hukum rimba akan mewarnai setiap kehidupan.

Rasulullah saw bersabda : “Sungguh, menjelang terjadinya Kiamat ada masa-masa harj.” Para sahabat bertanya : “Apakah harj itu ?” Beliau bersabda : “Pembunuhan.” Mereka bertanya : “Apakah lebih banyak jumlahnya dari orang yang kita bunuh? Sesungguhnya kita dalam satu tahun membunuh lebih dari tujuh puluh ribu orang?”

Beliau bersabda : “Bukan pembunuhan orang-orang musyrik oleh kalian itu, tetapi pembunuhan dilakukan oleh sebagian kalian terhadap sesamanya. ” Mereka bertanya : “Apakah pada masa itu kami masih berakal?“ Beliau bersabda .-“Akal kebanyakan manusia zaman itu dicabut, kemudian mereka dipimpin oleh orang-orang yang tak berakal, ke­banyakan manusia menyangka para pemimpin itu mempunyai pegangan, padahal sama sekali tidak demikian. [HR. Ahmad dan Ibnu Majah]

Barangkali saat itulah masa yang dijanjikan Rasulullah saw akan terjadi. Para pemimpin mereka sudah tidak lagi memiliki akal. Perang antar kelompok, aksi saling bunuh dan rampas bukan lagi berdasar pada agama, bahkan akal sehat sekalipun. Apa yang mereka lakukan berangkat dari kondisi mengerikan yang menyebabkan mereka sudah tidak lagi mampu berfikir normal. Tindakan mereka benar-benar kalap, penuh nafsu, tidak rasional, dan akal manusia saat itu sudah benar-benar dicabut saking tidak sanggupnya melihat kondisi yang sama sekali tidak pernah mereka bayangkan.

Wallahu a’lam bish shawab.

Subhanallah!!! Inilah 4 Pertanyaan Allah Pada Manusia Di Padang Mahsyar

Kehidupan dunia merupakan kehidupan fana yang hanya berlaku sementara. Ada batas waktu yang akan mengakhiri waktu seluruh umat manusia untuk hidup di atas bumi. Ia adalah kiamat, yang kedatangannya tidak dapat dielakkan dan tidak dapat pula dicegah walau manusia mengerahkan segala daya dan upaya untuk menolaknya. Dunia akhiratlah yang kekal abadi dan akan kita jalani selamanya tanpa batas waktu.

Namun keabadian hidup di dunia akhirat itu ada dua pilihan. Apakah abadi dalam kenikmatan yang tiada putusnya atau abadi dalam siksaan yang tiada habisnya. Bagi yang beriman dan selalu menghiasi hari-harinya di dunia dengan amal soleh maka ia akan mewarisi syurga yang begitu penuh dengan berbagai kenikmatan. Sedang mereka yang bermaksiat akan menjadi penghuni-penghuni neraka, tempat yang penuh dengan keburukan yang membinasakan.

Pada waktu manusia berdiri menghadap Rabbnya di hari kiamat kelak, kedua kakinya tidak akan bergeser sedikit pun sebelum ia menjawab pertanyaan yang akan diajukan oleh Rabbnya. Pertanyaan yang jawabannya akan ia berikan dengan jujur tanpa hujjah atau alasan sedikit pun. Karena bukan mulutnya yang berbicara namun anggota-anggota tubuhnya yang menjawab, yang selama ini menjadi saksi atas perbuatannya di dunia.

Apa sajakah pertanyaan-pertanyaan tersebut?

1. Umur

Umur adalah aset modal manusia dalam kehidupan dunia ini. Maka Rabb manusia akan bertanya, dihabiskan untuk apa saja modal umur yang telah diberikan-Nya? Apakah umurnya berlalu sia-sia untuk mengejar segala keindahan kehidupan dunia ataukah ia dedikasikan untuk mengejar kehidupan akhirat?

Sering kita melihat bagaimana seseorang melalaikan waktu yang diberikan Allah di dunia dimana seharusnya digunakan untuk beribadah. Ia justru lebih senang menghabiskan waktunya dalam kemaksiatan ataupun kejahatan. Bagi mereka yang melakukan demikian, hanya satu yang akan mereka dapat yaitu siksaan Allah yang sangat pedih.

Sementara mereka yang sadar akan waktu yang Allah berikan, akan mengisinya dengan berbagai amalan shaleh, bersedekah dan menjaga silaturahmi. Merekalah yang nantinya akan mendapatkan syurga Allah karena berani meninggalkan kesenangan menggoda yang sementara.

2. Ilmu
Ilmu juga akan menjadi perkara yang ditanya Allah pada hari kiamat nanti. Bagaimana dan darimana ia mendapatkan ilmu tersebut? Apakah dengan ilmu yang dapatkan mampu mengarahkannya kepada jalan kebaikan atau justru terpuruk dalam jalan kesesatan? Semua ilmu yang kita dapat, terutama ilmu agama benar-benar akan dipertanggung jawabkan di akhirat kelak.

3. Masa Muda
Banyak yang beranggapan bahwa masa muda adalah masa untuk bersenang-senang dan menghabiskan waktu dengan berbagai urusan duniawi seperti mengikuti mode ataupun bergaul tanpa batas. Padahal sesungguhnya masa muda merupakan masa terbaik untuk mendulang pahala dari Allah.
Bagi yang sadar, ia akan mengisi masa mudanya dengan menuntut ilmu akhirat sekaligus menuntut ilmu yang bersifat duniawi. Ia mampu menjaga istiqamahnya dalam menghadiri berbagai majelis ilmu dan menjaga silaturahmi dengan orang-orang yang shaleh. Selain itu ia juga mampu menjaga pandangan serta auratnya guna terhindar dari perbuatan yang dilarang oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

4. Harta
Harta pun tak akan lepas dari pertanyaan Allah di akhirat kelak. Yang pertama adalah darimana atau bagaimana cara ia memperoleh harta tersebut. Apakah dengan jalan halal ataukah dengan jalan yang haram? Apakah kita mendapatkan harta tersebut dengan bekerja secara jujur ataukah dengan jalan korupsi? Semua akan ditanya tanpa sedikitpun dikurangi.

Yang kedua adalah bagaimana ia memanfaatkan harta yang didapatnya. Umumnya harta yang didapat dengan jalan yang buruk seperti korupsi, maka harta tersebut akan berakhir dengan sesuatu yang tidak bermanfaat dari segi agama seperti berfoya-foya ataupun menggunakannya untuk kemaksiatan.
Ada juga mereka yang mendapatkan uang haram lalu ia gunakan untuk sedekah ke masjid ataupun menghidupi anak yatim. Akan tetapi ingatlah hal itu bukanlah sebuah kebajikan karena Allah tidak akan menerima sebuah amalan baik jika sumbernya buruk.

Begitupun sebaliknya dimana ada seseorang yang mendapatkan harta dengan jalan halal namun digunakan untuk jalan yang haram seperti berjudi atau mabuk-mabukan. Semua amalan tersebut akan dipertanggung jawabkan di hari akhir.

Itulah sejumlah pertanyaan yang akan Allah tanyakan kepada hamba-hambaNya saat di hari kiamat. Sudah seharusnya bagi seorang muslim untuk mempersiapkan segala pertanyaan tersebut dengan bentuk pengamalan yang boleh membawanya kepada kehidupan yang bahagia dan bukan berakhir pada kehidupan yang menyengsarakan di akhirat kelak.

Sila klik akaun di bawah jika anda peminat atau pemborong aksesori wanita

Follow us:
https://www.facebook.com/HaniBlinkBlink/

https://www.instagram.com/haniblinkblink/

Kongsikan!!! Inilah 6 Tempat Tinggal Jin Yang Diberitahu Dalam Hadis Nabi SAW Yang Ramai TAK TAHU

Zaman moden ni ramai yang bersikap acuh tak acuh dengan makhluk ghaib yang dipanggil nama jin ni. Al maklum la, kononnya zaman dah berubah. Tapi secanggih mana pun teknologi atau zaman berubah, kami Khalifah Mail Online ingin menegaskan yang makhluk yang bernama jin ni akan sentiasa ada, walau tak semua yang berbuat jahat kepada manusia. Jom baca 6 tempat tinggal jin seperti yang diberitahu oleh Nabi SAW.

JIN memang suatu makhluk yang hidup terpisah dengan manusia. Namun, ada hadis-hadis Rasulullah Muhammad SAW yang secara jelas menyebutkan bahwa di dunia ini ada tempat-tempat yang memang dijadikan tempat tinggal oleh jin. Apa saja?

1. Di Tempat Kotor Seperti Toilet Dan Tempat Pembuangan Sampah.

“Dari Zaid bin Arqam, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Sesungguhnya tandas-tandas itu dihuni oleh Jin. Oleh karena itu, apabila seseorang di antara kalian masuk tandas, maka katakanlah: Allahumma inni audzubika minal khubutsi wal khabaits (Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari gangguan jin laki-laki dan jin perempuan” (HR. Abu Dawud, Nasa’i, Ibnu Majah dan Ahmad).

Kata muhtadhirah dalam hadis di atas maksudnya adalah dihadiri atau ditempati oleh jin (yahdiruhal jinn). Hanya saja, jin yang tinggal di tempat-tempat kotor seperti tandas itu hanyalah jin kafir. Adapun jin muslim mereka tinggal di tempat-tempat bersih dan wangi. Oleh itu, setiap muslim disunnahkan setiap kali memasuki tandas untuk berdo’a: “bismillahirrahmanirrahim allahumma inni audzubika minal khubutsi wal khabaits”, karena dengan berdoa demikian, jin kafir itu tidak akan mengganggu kita sekaligus tidak akan dapat melihat aurat kita ketika mandi. Hal ini sebagaimana disabdakan oleh Rasulullah Saw dalam salah satu haditsnya:

“Dari Ali, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Apabila seseorang masuk tandas kemudian berdoa: ” bismillahirrahmanirrahim “, maka mata jin akan tertutup dan tidak akan dapat melihat aurat keturunan Adam” (HR. Ahmad, Turmudzi dan Ibnu Majah).

2. Di Tempat Kosong Seperti Rumah Terbiar Atau Gurun Dan Padang Pasir.

“Dari Ibnu Mas’ud ra berkata: “Suatu hari kami (para sahabat) berkumpul bersama Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tiba-tiba kami kehilangan beliau, lalu kami cari-cari di lembah-lembah dan kampung-kampung (akan tetapi kami tidak mendapatkannya). Kami lalu berkata: “Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam telah diculik”. Pada malam itu, tidur kami betul-betul tidak menyenangkan. Ketika pagi hari tiba, kelihatan Rasulullah Saw sedang bergegas menuju kami dari arah sebuah gua yang berada di tengah padang pasir. Kami lalu berkata: “Ya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, malam tadi kami betul-betul kehilangan Anda, lalu kami cari-cari ke sana ke mari akan tetapi kami tidak menemukan anda. Lalu kami tidur dengan keadaan sangat tidak menyenangkan”. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam kemudian bersabda: “Malam tadi saya didatangi oleh utusan dari kelompok Jin, ia membawa saya pergi menemui kaumnya untuk mengajarkan al-Qur’an”. Ibnu Mas’ud kemudian berkata kembali: “Lalu kami diajak oleh Rasulullah untuk melihat bekas-bekas tempat dan perapian mereka (kelompok jin)”. Para jin itu kemudian bertanya kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengenai makanan mereka. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menjawab: “Makanan kalian itu (wahai golongan jin) adalah setiap tulang yang masih ada sisa-sisa dagingnya yang berada di tangan kalian dan ketika memakannya disebutkan nama Allah serta semua tahi (kotoran) binatang ternak kalian”. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam kemudian melanjutkan sabdanya: “Oleh karana itu, janganlah kalian (para sahabat) beristinja (membersihkan najis seperti habis buang air kecil atau besar dengan menggunakan batu atau benda lainnya selain air) dengan keduanya (tulang dan kotoran binatang), karena keduanya itu adalah makanan sudara kalian (golongan jin)” (HR. Muslim).

3. Dalam Lubang Lubang.

“Dari Abdullah bin Sarjas, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Janganlah seseorang di antara kalian kencing di lubang”. Mereka bertanya kepada Qatadah: “Mengapa tidak boleh kencing di lubang?” Qatadah menjawab: “Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengatakan karana lubang itu adalah tempat tinggalnya golongan jin” (HR. Abu Dawud, Nasai dan Ahmad).

4. Dalam Rumah

Jin juga tinggal di atas rumah (atap) manusia. Hanya saja, jin yang tinggal di atas atap rumah orang-orang beriman hanyalah jin muslim. Dalilnya adalah hadits berikut ini:

“Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Tidak ada satu rumah orang muslim pun kecuali di atap rumahnya terdapat jin muslim. Apabila ia menghidangkan makanan pagi, mereka (jin) pun ikut makan pagi bersama mereka. Apabila makan tengahari dihidangkan, mereka (jin) juga ikut makan bersama orang-orang muslim. Hanya saja, Allah menjaga dan menghalangi orang-orang muslim itu dari gangguan jin-jin tersebut” (HR. Abu Bakar sebagaimana ditulis oleh Ibnu Hajar dalam Fathul Bari).

5. Dalam Pasar Dan Tempat Perniagaan (Mall)

Selain di rumah, Jin juga ada yang tinggal di pasar atau Mall. Hal ini sebagaimana disebutkan alam sebuah riwayat dimana Salman al-Farisi pernah berwasiat kepada para sahabat yang lain:

“Kalau boleh, janganlah kalian menjadi orang yang pertama kali masuk ke pasar atau menjadi orang yang paling akhir keluar dari pasar, karana pasar itu merupakan tempat berseterunya para syaitan. Dan di pasarlah syaitan menegakkan benderanya” (HR. Muslim).

6. Dalam Kandang Unta

Ertinya: “Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Janganlah kalian solat dalam kandang-kandang unta karana di sana terdapat syaitan, solatlah di kandang biri-biri karana dia itu membawa berkah” (HR. Muslim, Abu Dawud dan Ibnu Majah).

Sila klik akaun di bawah jika anda peminat atau pemborong aksesori wanita

Follow us:
https://www.facebook.com/HaniBlinkBlink/

https://www.instagram.com/haniblinkblink/

Surah Ini Boleh Menyembuhkan Kanser dengan Izin Allah Sebarkan kepada Mereka Yang Memerlukannya

Terjumpa penawar kanser dengan surah Al Fil ni dalam whatsapp. Siapa yang ada kenalan atau sedara mara yang ada masalah kanser, cyst, atau fybroid, boleh lah tag atau share post ni. Mudah-mudahan post ni bermanfaat untuk mrk.

PENAWAR KANSER dengan surah Al Fil.

Setiap kali lepas sembahyang baca

Surah Al Fatihah – 1 kali
Surah Al Ikhlas – 3 kali
Selawat ke atas nabi – 3 kali
Surah Al Fil – 21 kali

Memang setiap orang tahu, “Setiap penyakit ada ubatnya kecuali mati.”

Tahukah anda ada satu surah dari Al-Quran untuk menghancurkan sel-sel kanser?

Sebenarnya ini adalah ilmu yang ingin dikongsikan melalui tulisan Saudara Raflis Sabirin. Semoga Allah memberi ganjaran setimpal atas ilmu yang dikongsikan.

Penulis telah berkongsi pengalaman beliau merawat kanser selama 27 tahun dengan menggunakan ayat-ayat Al-Quran, terutama dari Surah al-Fil.

S U R A H A L – F I L

Alamtarakai fafa’alarabbuka bi asha bilfil
Alam yaj ‘al kaidahum fitadhlil
Waarsala ‘alaihim toiran ababil
Tarmihim bihija ratim minsijjil
Faja’alahum ka asyfim makkul

Maksudnya:

Tidakkah engkau mengetahui bagaimana Robb-mu telah melakukan kepada angkatan tentera Gajah..?

(Yang dipimpin oleh pembawa Gajah, yang hendak meruntuhkan Kaabah)(1)

Bukankah Robb-mu telah menjadikan rancangan jahat mereka dalam keadaan yang rugi dan memusnahkan mereka..?(2)

Dan Allah telah menghantarkan kepada mereka (rombongan) burung berpasuk-pasukan..! (3)

Yang melontar mereka dengan batu-batu dari sejenis tanah yang dibakar keras..!(4)

Lalu Allah menjadikan mereka hancur berkecai seperti daun-daun kayu yang dimakan ulat..!(5)

Cara menghancurkan dan melenyapkan kanser

  1. Selepas solat lima waktu, bacalah Surah al-Fatihah sekali, diikuti Surah Al-Ikhlas tiga kali, selawat ke atas Nabi tiga kali lalu teruskan membaca Surah al-Fil 21 kali.
  2. Setiap kali baca Surah Al-Fil, hendaklah tiup dan hembuskan pada tempat penyakit kanser tersebut.
  3. Setiap kali menghembuskan nafas itu, hendaklah ingat maksud dalam hati, supaya Allah hancur lenyapkan penyakit kanser tersebut..!

(Sebagaimana hancur dan lenyapnya pasukan tentera bergajah seperti dalam ayat terakhir Surah Al-Fil itu)

Lakukan 21 kali baca dan tiup. Buatlah selama 21 hari selepas solat lima waktu.

Dan sekiranya penyakit kanser itu berada dalam organ badan seperti di dalam usus, limpa, buah pinggang dan di dalam kepala, maka caranya seperti tersebut di atas itu juga.

Cuma tambahannya hendaklah tarik nafas perlahan-lahan seakan-akan kita memasukkan amalan surah itu ke dalam tubuh badan, terutamanya ke tempat kanser tersebut.

Lakukan tarik nafas tersebut sehingga 21 kali juga selama 21 hari setiap lepas solat lima waktu.

PS: Dr H pesan “Lakukan dengan penuh keyakinan dan sabar. Perlu diingat, yang menyembuhkan ialah Allah swt”.

Ayat Al-Quran tersebut hanya sebagai asbab atau wasilah untuk mencapai maksud.

Tolong sebarkan ilmu ini semoga dapat dimanfaatkan. Aminnn.

Terima kasih Ustaz ADAM S.H.