Browse Category: Islamic

Nauzubillah Min Zalik, Keadaan Inilah Menyebabkan Umat Islam MUFLIS Pada Hari Akhirat & Tercampak Sebagai AHLI NERAKA!

Seperti roda yang berpusing, manusia tidak akan pernah tahu tentang nasib yang bakal menimpa mereka. Mungkin hari ini kita berada di atas dan mungkin esok, di bawah. Sebagai khalifah yang hidup di muka bumi ini, ketahuilah setiap apa yang berlaku di bumi akan dipersoalkan pada hari akhirat.

Di sebalik ketaatan manusia terhadap suruhan dan larangan Allah SWT, jangan sesekali terlepas menjaga adab dan kesucian persaudaraan. Buatlah sebanyak mana pun amal ibadah, solat lima waktu, berpuasa penuh pada bulan Ramadan, menunaikan zakat dan mengerjakan umrah serta haji tetapi jika bertindak zalim sesama insan, ada akibat yang bakal menanti.

Daripada Abu Hurairah R.A bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Tahukah kamu siapakah orang yang muflis itu?” Sahabat menjawab: “Orang yang muflis di kalangan kami ialah seseorang yang tidak memiliki dirham (wang) dan juga tidak memiliki harta.”

Lalu Nabi SAW bersabda:”Sebenarnya orang yang muflis dari kalangan umatku ialah seseorang yang datang pada hari kiamat dengan membawa pahala sembahyang, puasa dan zakat, tetapi (dahulunya sewaktu di dunia) ia pernah mencaci maki si fulan, menuduh si fulan, memakan harta si fulan, menumpahkan darah si fulan, dan pernah memukul si fulan. Maka akan diberikan kepada orang yang teraniaya itu daripada pahala kebaikan orang tadi dan begitu pula seterusnya terhadap orang lain yang pernah teraniaya, ia akan diberikan pula daripada pahala kebaikan orang tadi, sehingga apabila telah habis pahalanya sedangkan bebanan dosa penganiayaannya belum lagi dijelaskan (belum dapat dibayar semua), maka akan diambil daripada kesalahan orang yang teraniaya itu lalu dibebankan kepada orang tersebut, maka selanjutnya orang itu akan dicampakkan ke dalam api neraka.” (Hadis Riwayat Muslim)

Mengambil petikan ceramah dari Ustaz Wadi Annuar, setiap huraian yang diterangkan beliau benar-benar menginsafkan. Bagaimana seorang umat yang taat kepada Allah boleh tergolong sebagai ahli neraka?

“Akhirnya segala kebaikan dan pahala orang yang rajin beribadah tadi diberikan kepada orang yang dia pernah buat jahat sampai habis semua pahala. Tapi masih ada ramai lagi orang-orang yang dia pernah zalimi. Lalu Nabi berkata, diambilnya dosa orang dizalimi tadi dan diletakkan pula di atas penimbang dia (orang yang rajin beribadah). Daripada ahli syurga tiba-tiba pula jadi ahli neraka kerana banyak sangat ambil tahu hal orang.

Tiap hari kira sibuk buka aib orang, sembang tentang aib orang, ejek orang itu, fitnah, ambil harta orang dan pukul orang. Ini adalah dosa-dosa kita dengan orang dan semua itu Allah kira. Kalau ada orang buat jahat dekat kita dan kalau kita benar, bersabar. Setiap inci dan zarah kejahatan yang kita buat, Allah akan timbang. Malah, kebaikan sebesar zarah pun akan ditimbang oleh Allah,” pesan Ustaz Wadi penuh yakin.

Sesungguhnya yang baik itu datang daripada Allah. Jangan sesekali kita lupa tentang hari pengadilan. Beringatlah, amalan sesama manusia juga boleh menentukan kehidupan kita di alam yang berkekalan itu kelak!

Penceraian Adalah Perkara Halal Yang Sangat Dijauhkan Oleh Semua Pasangan. Bagaimana Menguatkan Hati Disaat Menghadapi Penceraian?

Penceraian adalah seperti kehancuran hidup bagi sesetengah orang.
Tiada yang dapat menggambarkan kesedihan dan kepedihan yang dihadapi oleh mereka yang menghadapi situasi ini.

Namun masyarakat selalu memandang ringan betapa huru-haranya sesuatu penceraian.
Pada luarannya, ia hanya mungkin nampak seperti dua pihak sudah tidak sehaluan lagi.. tetapi sebenarnya disebalik itu, kita semua tidak tahu pelbagai kesukaran dan tekanan yang dihadapi oleh pasangan yang sedang menghadapi perkara ini.

Punca penceraian mungkin dari pelbagai sebab.
Mungkin berpunca dari pasangan yang mendera dari segi fizikal, mental dan emosi. Mungkin juga ia berkaitan pasangan yang curang, atau terlibat dengan masalah lain seperti penagihan dadah.
Atau alasan yang paling mudah dan nyata, anda berdua sudah tiada jodoh dan tidak boleh bertoleransi lagi.

Walau apa pun alasannya disebalik penceraian anda, jangan pernah lupa bahawa Allah (SWT) tidak pernah meninggalkan anda.
Dialah yang akan memberikan kemudahan sesudah kesusahan.
Disebalik setiap ujian, pasti ada ibrah atau pengajaran yang Allah ingin tunjukkan kepada kita.
Disepanjang melalui fasa yang sukar ini, sangat penting untuk anda sentiasa sedar bahawa Allah menguji siapa yang Dia sayang, dan anda jangan sesekali putus harapan terhadap kasih sayang Allah.
Penceraian mungkin boleh menjadi satu kejadian yang paling menyakitkan, tetapi mungkin ini salah satu ujian yang terindah Allah hadirkan untuk anda dalam hidup ini.
1. Berpegang pada Solat dan Doa

Solat itu sendiri adalah langkah paling utama untuk menguatkan hati.
Saya tahu, menghadapi detik penceraian adalah saat yang sukar.
Kita bukan sahaja rasa dilumpuhkan oleh pelbagai tanggungjawab, terutamanya memikirkan masa depan anak-anak, tetapi juga tekanan dari emosi yang berkecamuk.

Apabila menghadapi kesukaran dan ujian yang mencabar seperti ini, perkara paling pertama sekali adalah kita perlu bersujud.
Kita perlukan masa untuk berhubung dengan Allah bersendirian dan melepaskan tekanan dengan bercakap dengan Allah dan memohon pertolongannya.

Allah berfirman:
Wahai sekalian orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan (untuk menghadapi susah payah dalam menyempurnakan sesuatu perintah Tuhan) dengan bersabar dan dengan (mengerjakan) sembahyang; kerana sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang yang sabar
– Al-Baqarah 2:153

  1. Menjaga Pertuturan

Menghadapi penceraian melibatkan anak-anak bukanlah perkara mudah untuk dihadapi dengan tenang dan sabar.
Oleh itu sangat penting untuk kita mengawal percakapan dan tidak membenarkan kemarahan mempengaruhi lidah kita. Bukan sahaja sebagai ibu dan bapa, malah sebagai seseorang hamba yang takutkan Allah.

Mungkin ada saatnya anda rasa terlalu marah, tetapi dalam situasi seperti ini, setiap kata-kata anda selalunya akan menjadi setajam pedang.
Ia mungkin melukakan hati orang lain tanpa sedar, malah ia sukar dilupakan apatah lagi dimaafkan.
Kadangkala anda mungkin marah, anda tidak mahu memaafkan. Anda sedang terluka, anda rasa dipermainkan.

Penceraian adalah sesuatu yang sukar. Terutamanya apabila peristiwa ini mencetuskan api permusuhan diantara dua pihak keluarga suami dan isteri.
Oleh amat penting untuk anda menjaga percakapan yang ucapkan supaya keadaan tidak bertambah buruk. Syaitan sentiasa mengintai peluang sebegini supaya emosi anda mengambil alih keadaan.
Jadi berhati-hatilah dan sentiasa perbanyakkan istigfar.

  1. Dapatkan Pertolongan

Dapatkan bantuan moral dari seseorang, rakan atau kaunselor untuk mententeramkan emosi anda.
Jika anda masih mempunyai keluarga, anda bertuah kerana masih anda orang yang akan menyokong anda. Jika anda adalah mangsa keganasan, lebih baik mendapatkan bantuan dari pihak profesional.
Mengasingkan diri mungkin baik untuk anda untuk sementara waktu, tapi lama-lama dalam bersendirian adalah sangat berbahaya terhadap iman kita dan inilah yang disukai syaitan.
Dekatkan diri anda dikalangan orang-orang yang sentiasa mengingatkan anda kepada Allah, dan menggalakkan anda menambahkan ilmu untuk menguatkan hubungan anda dengan Tuhan.

  1. Isi Masa dengan Perkara Berfaedah

Carilah perkara yang boleh mengisi masa lapang anda agar jiwa anda tidak selalu terbawa oleh emosi bila bersendirian.

Contohnya seperti cuba menghafal al-Quran.
Saya amat menyarankan anda agar mengisi masa dengan menghafal al-Quran kerana secara jujurnya ia akan membantu anda lebih daripada yang anda dapat bayangkan.
Ia bukan hanya meningkatkan keyakinan dan hubungan kita dengan Allah (SWT), tetapi ia akan menolak kita belajar memahami al-Quran dengan lebih baik.
SubhanaAllah, tiada kata yang akan dapat menggambarkan keindahan belajar memahami al-Quran dan perasaan tenang yang menyelubungi jiwa.

Bagaimana ayat-ayat kalam Allah melembutkan hati dalam sesaat dan membuatkan kita tenang, dan bagaimana sesetengah ayat memperbetulkan kembali perspektif kita mengenai ketaatan terhadapNya.
Selain dari menghafal al-Quran, anda juga boleh membuat perkara lain pada masa yang sama.
Berikan diri anda sesuatu untuk dicapai, dan luangkan sedikit masa dalam hidup anda untuk melakukannya.
Walaupun hanya dua jam dalam sehari, jika anda membawa fikiran anda jauh dari hal penceraian, insyaaAllah ia akan banyak membantu anda dari segi kekuatan jiwa dan mental.

  1. Sentiasa melihat sudut positif dalam setiap perkara

Dalam sepanjang tempoh penceraian, sangat mudah untuk kita melihat perkara-perkara negatif berbanding pelbagai rahmat Allah yang telah dikurniakan selama ini.
Ini adalah satu perkara yang bahaya kerana ia akan membuatkan kita semakin tertekan.
Oleh itu, bila mana kesukaran hidup menekan anda ke bawah, ingatlah firman Allah terhadap pengikut

Nabi Musa apabila mereka diancam untuk dibunuh:
Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu”.
– Ibrahim 14:7
Kita selalu lupa bahawa setiap sekecil-kecil perkara dalam kehidupan ini adalah rahmat daripada Allah.
Oleh itu ambil sedikit masa untuk muhasabah dan membuat refleksi kembali terhadap perkara-perkara yang kita harus bersyukur.
Ini mungkin rasa syukur mempunyai keluarga yang sentiasa menyokong, sahabat yang membantu, kesihatan yang baik, dan segalanya yang membuatkan hidup kita berjalan lancar.

InsyaaAllah, semuanya akan menjadi semakin baik..

Secara jujur, dapatkah anda mengucapkan alhamdulillah dan syukur secara ikhlas setelah Allah menguji anda dengan kesukaran sebegini?
Kebanyakan daripada kita sukar untuk menerima tiang terakhir dalam rukun iman, iaitu qadar (takdir).

Pasti hati kita selalu terdetik;
“mengapa perkara ini harus terjadi pada aku? apa kesilapan aku sehingga dihukum begini? Jika aku boleh kembali semula ke masa dulu, pasti aku akan lakukan perkara sebaliknya!”
Dalam situasi ini, kita harus meletakkan keyakinan kita terhadap Allah dengan sepenuhnya.
Kita harus yakin bahawa setiap apa yang telah ditakdirkan itu adalah yang paling terbaik, dan sesuai dengan kehidupan kita.

Terpulang kepada kita sama ada dapat melihat hikmah disebaliknya.
Dan Allah menguji hamba yang Dia sayang untuk menguatkan dan menyediakan hamba tersebut untuk perkara-perkara yang akan mendatang.
Ramlah binti Abi Sufyan (Ummu Habiba) semasa berhijrah ke Habsyah, suaminya telah murtad dan memeluk agama Nasrani.
Apabila terpaksa memilih diantara suaminya atau tetap dengan Islam, dia memilih Allah. Jadi mereka telah bercerai.

Tinggal di negara asing tanpa mempunyai saudara terdekat meninggalkan Ummu Habiba tanpa banyak pilihan, tetapi dia tetap mengambil keputusan untuk meletakkan sepenuh kepercayaan terhadap Allah, dan hidupnya adalah semata-mata untuk Allah.
SubhanaaAllah, tidak lama kemudian Allah telah menggantikan suaminya dengan lelaki yang terbaik pernah berjalan di muka bumi. Ummu Habiba telah dikahwini oleh Rasulullah SAW.
Apa yang boleh kita belajar dari kisah ini?

Penceraian adalah bukan satu pengakhiran.
Ia bukan sesuatu yang melunturkan nilai dan harga diri seseorang.
Kadangkala, apabila sesuatu perhubungan tidak berjalan seperti apa yang dirancang, kita juga harus ingat bahawa apabila kita mati kelak, kita juga akan berseorangan.
Apabila kita redha atas sesuatu yang mengecewakan hati kita, maka percayalah Allah akan menggatikan kekecewaan itu dengan sesuatu yang tak dijangka.
Ya, memang luluh memikirkan kita kehilangan orang yang kita sangka akan menghabiskan hayatnya bersama kita.

Tetapi walau apa pun yang terjadi, kita tidak akan pernah kehilangan Allah. Dia akan sentiasa ada untuk kita.
Oleh itu, jangan jadikan kisah penceraian kita sebagai titik kelemahan kita.
Gunakan peluang ini sebagai permulaan dan pemangkin kepada kita agar lebih dekat dengan Allah SWT.
Dan saya janji, semakin dekat anda dengan Allah, anda akan menjadi insan yang semakin kuat. InsyaaAllah.

 

Hukum Perkawinan Perempuan dengan Kehamilan Yang Ditutup Oleh Pihak Perempuan Tanpa Pengetahuan Pihak Lelaki

Assalamu ’alaikum wr. wb.

Saya ingin bertanya mengenai pernikahan yang dilaksanakan dengan mempelai wanita sudah dalam keadaan hamil, sedangkan hal tersebut ditutupi pihak keluarga (tidak jujur) terhadap sang naib.

Apakah pernikahan tersebut sah sedangkan ada unsur kebohongan di dalamnya? Apabila tidak sah, apakah dosa bagi sang naib yang telah menyatukan mereka dalam kubangan zina? Kemudian apakah perlu diadakan ijab-qabul ulang setelah sang bayi lahir?

Jawapan

Assalamu ’alaikum wr. wb.

Penanya yang budiman, semoga selalu dirahmati Allah SWT. Dalam kesempatan ini kami mencoba menjawab pertanyaan di atas. Kami akan memulai dengan kebohongan. Kalau informasi yang ditutup-tutupi hanya soal status kehamilan, ini tidak masalah dalam perkawinan. Karena kebohongannya tidak berkaitan dengan akad pernikahan.

Lain halnya bila pihak keluarga menyembunyikan status iddah atau status perkawinan calon mempelai wanita. Karena perkawinan perempunan yang tengah mengalami masa iddah atau masih dalam status perkawinan dengan seseorang-menurut agama-tidak sah. Hal ini disinggung oleh Imam Al-Ghazali sebagai berikut.

الركن الثاني المحل وهي المرأة الخلية من الموانع مثل أن تكون منكوحة الغير أو مرتدة أو معتدة أو مجوسية أو زنديقة أو كتابية بعد المبعث أو رقيقة والناكح قادر على حرة أو مملوكة الناكح بعضها أو كلها أو من المحارم أو بعد الأربعة أو تحته من لا يجمع بينهما أو مطلقة ثلاثا ولم يطأها زوج آخر أو ملاعنة أو محرمة بحج أو عمرة أو ثيبا صغيرة أو يتيمة أو زوجة رسول الله صلى الله عليه وسلم

Artinya, “Rukun kedua nikah adalah calon istri. Ia adalah perempuan yang terlepas dari larangan-larangan (untuk dinikahi) seperti (ia bukan) (1) istri orang lain (2) murtad (3) dalam masa iddah (4) penganut Majusi (5) zindiq (6) ahli kitab setelah Nabi Muhammad SAW diutus (7) budak milik orang lain di mana calon suami mampu mengawini perempuan merdeka (8) budak milik calon suami itu sendiri baik separuh atau sepenuhnya dalam kepemilikan (9) salah satu dari mahram (10) calon istri kelima darinya (11) perempuan yang tak lain saudara (kandung, susu, atau bibi) dari istri calon suami (yang ingin poligami) di mana dilarang menghimpun dua perempuan bersaudara dalam satu perkawinan (12) istri talak tiga yang belum dinikahi (harus dijimak) laki-laki lain (13) istri yang dili’an (14) perempuan yang sedang ihram haji atau umrah (15) janda di bawah umur (16) bocah perempuan status yatim (17) salah satu istri Rasulullah SAW,” (Lihat Abu Hamid Muhammad Al-Ghazali, Al-Wajiz fi Fiqhil Imamis Syafi‘i, Beirut, Darul Arqam, tahun 1997 M/1418 H, juz II, halaman 10).

Adapun akad perkawinan itu sendiri sejauh syarat dan rukun perkawinan terpenuhi sah sekalipun calon mempelai wanitanya dalam kondisi hamil. Karena kehamilan bukanlah faktor yang menghalangi keabsahan akad nikah. Hal ini dijelaskan oleh Syekh M Nawawi Al-Bantani sebagai berikut dalam karyanya Qutul Habibil Gharib, Tausyih ala Fathil Qaribil Mujib.

ولو نكح حاملا من زنا، صح نكاحه قطعا، وجاز له وطؤها قبل وضعه على الأصح

Artinya, “Kalau seorang pria menikahi perempuan yang tengah hamil karena zina, maka akad nikahnya secara qath’i sah. Menurut pendapat yang lebih shahih, ia juga tetap boleh menyetubuhi istrinya selama masa kehamilan,” (Lihat Syekh M Nawawi Al-Bantani, Qutul Habibil Gharib, Tausyih ala Fathil Qaribil Mujib, Beirut, Darul Fikr).

Karena sudah sah, maka mereka tidak perlu mengulang kembali akad perkawinan itu setelah janinnya terlahir. Sementara naib tidak bisa dipersalahkan (dosa) karena ia telah bekerja sesuai prosedur, bahkan mendapat pahala karena telah membantu dua hamba Allah memasuki pintu ridha-Nya.

Saran kami, orang tua perlu mengajak anak-anak mereka yang telah beranjak dewasa untuk hadir dalam majelis taklim agar mengerti mana halal dan haram. Di samping itu para orang tua juga perlu mengawasi pergaulan anak-anaknya agar terhindar dari perzinaan, bahaya narkoba, dan keburukan lainnya.

Demikian jawaban dapat kami kemukakan. Semoga bisa dipahami dengan baik. Kami terbuka dalam menerima saran dan kritik dari para pembaca.

Wallahul muwaffiq ila aqwamith thariq,

Wassalamu ‘alaikum wr. wb.

 

Subhanallah!!! Rahsia Surah Yasin Yang Perlu Diketahui Oleh Umat Islam

Membongkar Rahsia Surah Yasin

Sebahagian umat Islam di negara kita hari ini apabila membaca al-Quran, kebiasaannya mereka akan lebih sinonim, kenal dan rapat dengan surah Yasin berbanding surah-surah yang lainnya. Sehingga ada hari-hari khusus bagi membaca dan mengamalkan surah Yasin ini.

Surah Yasin juga sinonim dengan malam Jumaat, sehingga dengannya diadakan majlis-majlis bacaan berjemaah dari rumah ke rumah dan kenduri makan-makan.

Persoalannya, kenapa tidak surah lain dan hanya surah Yasin? Kenapa tidak surah al-Baqarah, atau Ali ‘Imran, atau al-Mu’minuun, atau ar-Rahman, atau rangkaian surah-surah dalam Juz ‘Amma seperti an-Naba’, al-Fajr, atau al-Ikhlas misalnya?

Selain itu, surah Yasin turut sering dikaitkan dengan pelbagai misteri lainnya. Seperti untuk mencari barang yang hilang, untuk mengiringi orang mati, untuk membuat “air Yasin”, bacaan ketika masuk rumah baru, untuk memudahkan jodoh, untuk mengirimkan pahala kepada orang mati, untuk sambutan majlis-majlis tertentu seperti nisfu Syaaban dan seumpamanya yang selainnya.

Malah surah Yasin turut dibukukan dan diterjemahkan secara berasingan menjadi buku-buku khusus seperti buku bersaiz poket, buku cenderamata, buku zikir dan turut dimasukkan ke dalam pakej tahlilan.

Tidak pernahkah kita terfikir, dari mana datangnya ketetapan bagi surah Yasin seperti ini? Dari al-Quran? Dari sunnah Rasulullah SAW, atau dari amalan para sahabat ridhwanullah ‘alaihim ajma’in?

Anjuran membaca al-Quran

Jika yang dimaksudkan adalah galakan dalam membaca al-Quran, maka di sana terdapat anjuran yang banyak tanpa ditentukan surah mana dan tidak juga dikhususkan dengan hari yang mana. Antaranya sebagaimana sabda Rasulullah SAW,

“Sesiapa membaca satu huruf daripada Kitabullah (al-Quran), maka baginya satu pahala kebaikan dan satu pahala kebaikan akan dilipat gandakan menjadi 10 kali, aku tidak mengatakan Alif Laam Miim itu satu huruf, akan tetapi Alif satu huruf, Laam satu huruf, dan Miim satu huruf.” (Hadis Riwayat at-Tirmidzi. Dinilai sahih oleh at-Tirmidzi)

Persoalannya, kenapa ramai yang mengkhususkan hanya surah Yasin dan tidak surah yang lain?

Fadilat Yasin

Sebenarnya surah Yasin adalah sama pentingnya sebagaimana surah-surah yang lainnya. Ia mengandungi ayat-ayat ALLAH sebagaimana surah-surah lain. Membacanya termasuk ke dalam keumuman dalil-dalil anjuran membaca al-Quran sebagaimana membaca surah-surah yang lain juga.

Tiada fadilat khusus bagi surah Yasin berbanding surah-surah yang lainnya. Para ulama hadis menjelaskan, hadis-hadis berkaitan fadilat Yasin tidak terlepas, sama ada dhaif (lemah) atau maudhu’ (palsu). Maksudnya, tiada dalil yang sahih menetapkan fadilat surah Yasin secara khusus.

Sebagai contoh, di antara hadis yang popular tentang surah Yasin ini ialah hadis Qalbul Quran (jantung atau hati al-Quran). Riwayat hadis tersebut adalah sebagaimana berikut,

“Sesungguhnya setiap sesuatu itu memiliki hati dan hati bagi al-Quran itu adalah Yasin. Sesiapa yang membacanya maka ALLAH akan memberi pahala bagi bacaannya itu seperti pahala membaca al-Quran sepuluh kali.” Hadis ini diriwayatkan oleh Imam at-Tirmidzi dan ad-Darimi.

Setelah Imam at-Tirmidzi rahimahullah (Wafat: 279H) membawakan hadis ini, beliau pun berkata, “Hadis ini gharib (asing, tidak dikenali). Pada sanadnya terdapat Harun Abi Muhammad, beliau seorang yang majhul (tidak dikenali). Juga diriwayatkan oleh ad-Darimi, dan pada sanadnya dhaif.” (Sunan at-Tirmidzi, 10/121)

Kalaupun sahih hadis ini, maka ia tetap bukan dalil untuk mengkhususkan surah Yasin dengan pengkhususan-pengkhususan tertentu seperti bacaan khas malam Jumaat, untuk menjampi air dan sebagainya.

Bukan untuk orang mati

Surah Yasin juga sering dikaitkan dengan kematian. Dalam perkara ini terdapat beberapa hadis dan ia tidak lepas daripada kelemahan atau kepalsuan (maudhu’). Di antara hadisnya adalah sebagaimana yang datang dari jalan (sanad) Sulaiman at-Taimi, daripada Abu ‘Utsman, daripada ayahnya, daripada Ma’qil bin Yasar, beliau mengatakan, Rasulullah SAW bersabda:

“Bacakanlah ke atas mereka yang mati surah Yasin.” Atau, “Bacakanlah Yasin ke atas mereka yang mati.” (Hadis Riwayat Ahmad, Abu Daud, an-Nasaa’i, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, dan al-Hakim. Lihat: Talkhis al-Habir oleh al-Hafiz Ibnu Hajar, 2/244)

Hadis ini lemah (dhaif) antaranya kerana pada sanadnya terdapat perawi bernama Abu ‘Utsman dan ayahnya yang merupakan seorang majhul (tidak dikenali). Hadis ini juga dikategorikan sebagai hadis mudhtharib, iaitu tidak kukuh sanadnya.

Di antara ulama hadis yang menegaskan kelemahan hadis ini ialah Imam ad-Daruquthni (Wafat: 285H), Abu Bakar Ibnul ‘Arabi (Wafat: 543H), an-Nawawi (Wafat: 676H), Ibnul Qaththan (Wafat: 813H), al-Hafiz Ibnu Hajar (Wafat: 852H), al-Albani dan ramai lagi selainnya. (lihat: Talkhis al-Habir, 2/244. al-Adzkar, m/s. 122. Silsilah al-Ahadits adh-Dha’ifah wal-Maudhu’ah, 12/783)

Imam ad-Daruquthni rahimahullah mengatakan, “Tiada satu hadis pun yang sahih dalam bab ini.” Iaitu tiada hadis yang menganjurkan membaca Yasin kepada orang mati.

Begitu juga dengan hadis, “… Surah Yasin adalah qalbul Quran (jantung atau hati al-Quran), tidaklah seseorang yang membacanya kerana mengharap keredhaan ALLAH dan negeri akhirat (syurga), melainkan akan diampunkan dosanya. Dengan itu, bacakanlah ia kepada orang yang akan mati di antara kamu.” (Hadis Riwayat Ahmad dan an-Nasaa’i. Dinilai lemah oleh ad-Daruquthni, al-Haitsami, al-Albani dan Syu’aib al-Arnauth)

Al-Quran untuk yang hidup

Masyarakat Melayu terkenal membacakan Surah Yasin untuk orang mati atau yang sedang nazak menghadapi sakaratul maut. Tetapi ironinya, selama kita membaca atau menghafal surah Yasin, pernahkah kita memahami dan menghayati apa yang terkandung dalam ayat-ayatnya? Bukankah dalam surah Yasin terdapat ayat:

“Al-Quran itu tidak lain adalah peringatan dan kitab yang memberi penjelasan. Supaya ia menjadi peringatan untuk orang-orang yang hidup dan sebagai perkataan yang haq ke atas orang-orang kafir.” (Surah Yasin, 36: 69-70)

Kata al-Hafiz Ibnu Katsir rahimahullah (Wafat: 774H), “Maksudnya supaya peringatan al-Quran ini menjadi bukti yang nyata bagi setiap yang hidup di atas muka bumi ini.” Beliau juga mengatakan, “Orang yang dapat mengambil manfaat peringatan daripada al-Quran adalah orang-orang yang hidup hatinya dan yang terang pandangannya. Sebagaimana kata Qotadah, “Hati yang hidup adalah dengan hidupnya pandangan.” Juga sebagaimana kata adh-Dhahhak, “Iaitu orang yang berakal.” (Tafsir Ibnu Katsir, 6/592)

Ini menegaskan bahawa al-Quran ini adalah untuk orang-orang yang hidup, iaitu untuk orang-orang beriman dan mereka yang mahu mengambil pelajaran. Bukan untuk orang telah mati. Termasuklah surah Yasin, ia pelajaran untuk orang yang hidup.

Sekiranya setiap surah atau ayat-ayat al-Quran tertentu itu mahu dikhususkan dengan kelebihan-kelebihan khusus, maka kita perlu mengkhususkannya berdasarkan dalil dan petunjuk Rasulullah SAW. Kita tidak boleh menetapkan atau mengkhususkannya dengan akal, sangkaan, atau hawa nafsu. Agama kita ini tidak sampai kepada kita secara misteri, sebaliknya datang dengan hujah dan dalil yang jelas.

Walaupun surah Yasin ini tiada dalil sahih tentang fadilatnya secara khusus, ini bukan bermakna ia tidak boleh dibaca pada hari Jumaat dan hari-hari lainnya. Surah Yasin tetap dibaca sebagaimana surah-surah yang lain, cuma tidaklah perlu dikhususkan pada hari-hari tertentu atau dengan kaedah-kaedah khusus tertentu.

Adapun bacaan surah secara khusus pada hari Jumaat yang padanya disebutkan kelebihannya dari sunnah adalah Surah al-Kahfi, namun ia sering dilupakan masyarakat kita. Ini sebagaimana Sabda Rasulullah SAW, “Sesiapa yang membaca surah al-Kahfi pada hari Jumaat, ALLAH akan meneranginya daripada cahaya di antara dua Jumaat.” (Hadis Riwayat an-Nasaa’i dan al-Baihaqi. Dinilai sahih oleh al-Albani) – Wallahualam.

Tips Untuk Jiwa Tenang Dengan ‘Cium Anak Dapat PAHALA, Cium Suami Gugur DOSA, Cium Isteri BAHAGIA Selamanya’

Walau rumah besar, kereta bersusun, duit berkepuk tapi kalau jiwa tenang tak ada dalam diri, apalah maknanya. Biarlah kekayaan, kesenangan yang diperoleh disulami dengan rumah tangga yang bahagia. Hati yang aman dengan suami yang setia, isteri yang mendengar kata, anak-anak yang mendamaikan jiwa mak ayahnya.

Biar kecil pun harta benda kita, asalkan kaya akhlak dan keperibadian. Macam mana nak peroleh itu semua. Kasih sayang selalu ustaz mahupun ustazah berceramah akan tekankan. Pandang anak penuh kasih, tenung wajah isteri dengan sayang.

Barulah isteri dan anak akan melimpah ruah rasa cinta pada suami dan ayah. Bukannya marah-marah, serba serbi tak kena. Marahkan anak sampai didera emosi dan fizikalnya. Astaghfirullah..

Pesanan daripada Ustaz Sayuthi, Guru di SMA Ma’ahad Tahfiz Al-Quran Al-Abidin dan Imam di Masjid Al-Hadi, Bukit Besar, Yan, Kedah ini mak ayah amatilah betul-betul. Moga rasa kasih hadir dengan mengamalkan apa yang ustaz sarankan.
cium anak dapat pahala
Ustaz Sayuthi

Pertama : Fadhilat Cium Anak

Ciumlah anakmu kerana pahala setiap ciuman itu dibalas dengan satu darjat syurga. Nisbah antara dua darjat ialah 500 darjat. Syurga itu ialah sebuah kampung kesenangan, tiada masuk ke dalamnya melainkan orang yang menyukai kanak-kanak.

Barang siapa keluar ke pekan lalu membeli barang-barang dan kembali ke rumah dengan buah tangan untuk anak-anaknya, nescaya mendapat rahmat daripada Allah dan tidak diseksa di akhirat kelak.
Tahukah anda jika dibiasakan mencium anak sendiri, sifat mendera atau membantai serta memukul anak boleh dihindarkan. Dengan wujudnya sifat suka mencium anak, hormon dan bau anak kita itu akan sebati ke dalam otak kita.
Sekaligus mesej yang mengatakan “Aku sayang anak aku” akan tersemat terus ke dalam jiwa.

Kedua : Fadhilat Cium Suami

Bila isteri salam dan cium tangan suami, maka gugurlah dosa-dosa kecil si isteri. Restu seorang suami tu penting dalam rumahtangga. Lagipun isteri juga akan dapat pahala. Suami pun mendapat pahala juga kalau di kucup dahi isteri.

Satu lagi perkara yang ramai isteri tidak sedar ialah tabiat tidur berbantalkan lengan suami. Hanya sedikit sahaja isteri yang tahu bahawa tidur berbantalkan lengan suami dan dalam dakapan suami, boleh membuatkan hati suaminya luluh.

Ketiga : Fadhilat Mencium Isteri

Mencium isteri juga merupakan ibadah. Islam memandang tindakan tersebut sebagai satu perkara yang baik, bahkan dapat memberikan pahala kepada suami.

Isteri pasti akan gembira apabila mereka selalu dicium oleh suami mereka. Hati yang gundah, bisa menjadi bahagia. Gelap kesedihan, bisa menjadi cerah dengan keriangan. Dilihat kepada Nabi, siri tauladan ini menjadi amalan harian Nabi SAW di kala bersama isteri.
Sebab Itulah

Seeloknya amalkanlah budaya mencium ini ketika baru berkahwin / mendirikan rumahtangga. Kerana jika tidak diamalkan sekarang, agak kekok pula bila dah beranak-pinak nanti.

Nota : Rugilah mereka yang sudah berkahwin tetapi malu untuk mencium anak dan pasangan mereka sendiri.. JANGAN BERCIUM DITEMPAT AWAM.

Wahai Ayah, Ciumlah Anak Dan Isteri Sebelum Keluar Bekerja. Ini Kelebihanya!

Untuk para ayah, amalkan kebiasaan mencium anak dan isteri sebelum keluar bekerja di pagi, amalkanlah, ya?

Dengan ciuman itu, hadir kebahagiaan yang di hati mereka kerana mendapatkan kuncupan di dahi dari ayah dan suami tercinta.

Cium di dahi dan di kening satu-persatu dan cium pula di pipi kanan dan pipi kiri mereka dengan penuh kelembutan hati.

Tunjukkanlah kasih sayang kepada mereka. Para ayah sukar untuk meluahkan rasa sayang secara pertuturan, namun, perlihatkanlah dari perbuatan.

Jangan sampai anak dan isteri rasa jauh hati kerana rasa tidak dihargai atau disayangi.

Terkadang kita sering rasa hal-hal ini seakan-akan perkara remeh. Ciuman sering kita lupakan dalam kehidupan kita sehari-hari; namun itulah satu-satunya yang mengukuhkan dan mempererat lagi jalinan kasih sayang.

Oleh itu, jangan kedekut ciuman dan pelukan, ya!

Dengan ciuman itu akan ada kedamaian di hati mereka. Kuncupan lembut dan mesra dari suami kepada isteri atau dari seorang ayah kepada anak-anaknya amatlah diperlukan.

Keluargamu adalah amanah dan harta anda di dunia, jagalah mereka dengan penuh kasih sayang.

InshaaAllah.

Mereka Yang SUKA MENUNDA-NUNDA SOLAT Silakan Baca Ini. Lepas ni Pasti Tidak Menunda-nunda Solat Lagi. Bantu Sebarkan…

Ini Ancaman Bagi Orang Yang Menunda-Nunda Sholat

Seperti yang kita ketahui bahwa sholat adalah ibadah yang wajib untuk dijalani oleh setiap orang muslim. Tidak ada hal yang paling penting kecuali mengerjakan sholat lima waktu setiap harinya. Namun terkadang banyak orang yang melalaikan, bahkan sama sekali tidak mengerjakan. Hal inilah yang seringkali membuat manusia tak bersyuur dan tak mau mengingat siapa yang menciptakannya.

Namun ada juga sebagian orang yang melaksanakan sholat, tapi seringkali menunda-nunda sampai akhir waktu tiba mereka baru mengerjakan sholat. Seharusnya seorang muslim yang taat adalah orang yang mengerjakan sholat tepat waktu. Tidak ada beban baginya untuk cepat melaksanakan kewajibannya.

Berbeda dengan orang yang sering menunda-nunda, mereka akan terlalu sring mengabaikan, dan mungkin mereka berpikir, bahwa tepat atau tidaknya yang penting sama-sama mengerjakan. Namun pikiran seperti ini salah, karena Allah tidak suka dengan orang yang lalai. Seperti yang tercantum di QS.Al-Maun “ Celaka lah bagi orang-orang yang melalaikan sholat “.

Nah kalau sudah seperti itu, lalu apa bahaya yang akan didapat oleh orang yang sering menunda-nunda sholat? Berikut ancaman bagi orang yang sering menunda sholat. Berikut ulasannya :

1.Ancaman neraka

”Orang-orang yang menyia-nyiakan sholat dan sering menunda-nunda waktu sholat akan dimasukkan kedalam Ghayyu dan Wail yaitu lembah-lembah yang berada dalam neraka jahannam. Kecuali bagi mereka yang telah bertaubat dan kembali ke jalan Allah”. (QS. Maryam ayat 59-60)

Sudah mengetahui bahwa sholat itu wajib, tapi hanya sekedar tau dan tidak ingin mengerjakan tepat waktu. Selalu menunda-nunda sholat adalah perkara yang sangat dibenci oleh Allah. Maka untuk orang yang sering menunda sholat ancaman neraka baginya. Pasti tidak inginkan masuk ke dalam neraka, sebab setiap orang pasti menginginkan surga. so, kerjakan sholat tepat waktu.

  1. Termasuk orang-orang yang tersesat

Menunda-nunda sholat berarti sudah termasuk orang-orang yang sesat. Bagaimana tidak, di dalam QS. Al-Maun telah dijelaskan bahwa orang-orang yang lalai dalam sholatnya atau orang-orang yang sengaja menunda-nunda sholat merupakan golongan orang-orang yang celaka. Kan percuna jika mengerjakan sholat tapi pahalanya gak dapet. Yang malah kita digolongkan orang-orang yang sesat. Yuk, mulai belajar sholat tepat waktu.

  1. Tergolong dalam orang-orang yang munafik

“Salah satu golongan orang munafik atau orang yang menipu agama Allah adalah orang yang selalu bermalas-malasan saat diserukan untuk menjalankan ibadah sholat wajib lima waktu”. (QS. An-Nisa) seringkali orang lebih mementingkan urusan duniawi dibanding akhirat. ”Gak apa-apa sholatnya telat yang penting kerjanya kelar. Yang penting nanti juga bakal ngelaksanain”. Hm padahal sudah jelas tertulis didalam Al-Qur’an bahwa orang yang sering menunda sholat adalah orang yang munafik.

Dalam hadist Nabi juga telah dijelaskan bahwa orang munafik adalah orang yang menunda waktu sholat hingga waktu sholat itu habis, sedangkan hukum menunda-nunda shalat wajib adalah haram dan merupakan dosa besar.

  1. Tidak mendapat syafaat dari Rosulullah

Merugilah bagi orang-orang yang sering menunda sholat. Pasalnya orang yang menunda sholat, mereka tidak akan mendapatkan syafaat dari Rosulullah. Bukan sholat yang menunggu kita, tapi kita yang menunggu sholat. Jika sudah mempunyai kekonsistenan pasti bisa kok jalani sholat tepat waktu. Sekalipun ornag itu rajin bersholawat tapi sering menunda-nunda waktu sholat maka Nabi Muhammad tidak akan memberi Syafaat di akhirat kelak.

  1. Merugikan diri sendiri

Pergantian waktu sholat ternyata juga membawa energi positif bagi setiap manusia, jadi jika seseorang sering menunda waktu sholat maka dia tidak mendapatkan manfaat . Seperti yang kita ketahui sholat adalah gerakan yang memberikan banyak manfaat bagi kesehatan kita, tapi kita masih lalai dalam mengerjakannya. Orang yang sering menunda-nunda waktu sholat atau bahkan sengaja meninggalkan sholat maka sesungguhnya dia sendiri yang mengalami kerugian.

Itulah ancaman bagi orang yang menunda-nunda sholat. Sebagai muslim yang baik seharusnya kita taat dengan apa yang telah diperintakan Allah. Bukan malah mengabaikannya, yang harus kita ingat bahwa pekerjaan adalah selingan untuk menunggu waktu sholat. Seharusnya kita yang nunggu sholat bukan sholat yang nuggu kita.

Yuk mulai dari sekarang kita perbaiki kembali sholat kita. Dan semoga kita semua menjadi orang-orang yang taat dan menggapai surgaNya. Semoga ini bisa menyadarkan, saya, kamu, dan kalian semua untuk selalu mengingat Allah dimana dan kapanpun. Semoga bermanfaat.

Kisah Benar: Mayat Membaca Surah Yasin dan Tidak Reput di Mekah. Subhanallah…

Kisah Benar Mayat Baca Surah Yasin Di Mekah. Cerita benar yang telah diceritakan oleh pelajar-pelajar Malaysia di Arab Saudi. Peristiwa ini baru saja berlaku dan disahkan benar oleh Ustaz Halim Naser….penceramah bebas yang amat terkemuka di Malaysia .

Mayat 8 bulan didapati telah duduk membaca quran.

Ceritanya begini.. Pada suatu hari di musim haji yang lepas, pelajar Malaysia yang sama-sama menunaikan haji telah mengikut seorang Arab untuk mengebumikan mayat seorang yang meninggal dunia pada musim haji. Makam tersebut terletak di Ma’la….tempat pengebumian para jemaah haji yang meninggal dunia di Mekah.

Cara yang mereka kebumikan mayat ialah dengan cara meninggalkan mayat dalam lubang yang disediakan dan menutupnya untuk kira-kira lapan bulan. Selepas lapan bulan, lubang itu akan dibuka semula untuk mengebumikan mayat yang baru.

Pada hari tersebut, apabila satu lubang dibuka untuk mengebumikan mayat yang baru, orang Arab tersebut bertempiaran lari kerana dia nampak mayat sedang bersila, bukan tidur seperti kebiasaannya. Penuntut Malaysia ini memberanikan diri merangkak ke dalam kubur tersebut untuk melihat dengan lebih jelas.

Hasilnya dia mendapati memang mayat tersebut sedang bersila dan mayat tersebut sedang membaca Al Quran, dan Al Quran tersebut memang yang asli. Selepas dilihat seterusnya. Ayat Quran yang terbuka ialah Surah Yasin. Satu lagi perkara ialah mayat tersebut tidak reput dan kain yang membalutinya juga tidak reput. Yang reput hanyalah kapas yang diletakkan di antara mayat dengan kain kapan (kain ehram).

Setelah dibuat kajian, rupa-rupanya mayat tersebut ialah mayat seorang lelaki berkulit hitam yang kerjanya ialah membersihkan Baitullah daripada tumpahan air zam-zam. Kerjanya tiada lain selain daripada membersihkan Baitullah jika ada tumpahan air zam-zam. Jika tiada tumpahan , dia kan duduk di satu sudut Baitullah dan membaca Surah Yasin.

Itulah kelebihannya bagi orang yang berbakti ke jalan Allah… Inilah yang membuatkan kita semakin berkobar-kobar untuk mengunjungi Baitullah…Selepas peristiwa itu, lubang kubur itu pun di patri (disimen) dan ditandakan agar tiada mayat lagi yang akan dikebumikan di situ….. sumber renungan kita. Inilah bukti akan janji-janji Allah pada hambaNya yang taat dan ikhlas bekerja keranaNya.

Penjelasan Mengapa Meninggal Ketika Di Tanah Suci Menjadi Impian Setiap Muslim

Mati saat melaksanakan ibadah haji menjadi impian setiap muslim. Itu karena banyak hadis yang menyatakan bahwa mati di Tanah Suci akan mendapat keutamaan, terutama safaat dari Rasulullah dan dinilai jihad.

Benarkah mati saat haji dijamin surga dan mendapat safaat ? Bolehkah haji dengan niat mati di Tanah Suci ? berikut ini penjelasannya.

Ibadah Haji adalah ibadah wajib yang harus dilakukan / dilaksanakan kaum muslimin yang mampu, Maksudnya, mampu kesehatannya, mampu waktunya, ilmunya dan serta biayanya.

Bagi mereka yang mampu melaksanakan ibadah haji, Allah subhanahu wa ta’ala akan memberikan pahala yang besar.

Kini para calon haji mengharapkan mendapat haji mabrur, ibadah gaji yang diterima oleh Allah. Harapan untuk mendapatkan predikat haji mabrur dari Allah itulah yang dulu, pada zaman Nabi Muhammad shallallahu alaihi wassalam, juga menjadi pertanyaan bagi para sahabat.

Rasulullah bersabda, “Sertakan antara haji dan umrah. Karena keduanya dapat menghilangkan kefakiran dan semua dosa sebagaimana pandai besi menghilangkan kotoran besi, emas dan perak. Dan tidak ada pahala bagi haji yang mambrur kecuali surga.”

Ada kriteria tertentu terkait dengan haji mabrur, sebagaimana disabdakan oleh Rasulullah Saw. “Apabila orang yang berhaji keluar dengan nafkah yang baik, lalu ia letakkan kakinya di kaki pelana sambil berseru labbaika allahhumma labbaika (senantiasa aku menurut perintah-Mu, ya Allah), malaikat dari langit memanggilnya labbaika wa sa’daik (selamat datang dan kebahagiaan atasmu). Bekalmu adalah halal, kendaraanmu juga halal, maka hajimu pun mabrur, tidak tertolak. Dan apabila ia keluar dengan nafkah yang kotor, lalu ia letakkan kakinya di kaki pelana, kemudian ia berseru laa labbaika wal laa sa’daik (tidak ada ucapan selamat datang, tidak ada kebahagiaan atasmu), bekalmu adalah haram, nafkahmua juga haram, maka hajimu tertolak, tidak mabrur,” (HR Ath Thabrani).

Nah, bagaimana kalau seseorang sedang melaksanakan ibadah haji kemudian meninggal di Tanah Suci? Apa keutamaannya? Bagi jamaah haji yang meninggal, Allah SWT menjanjikan surga.

Hal ini sesuai hadis Nabi yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim. Bunyi hadis itu adalah “Haji yang mabrur balasannya adalah surga“.

Pemahaman dari hadis itu, termasuk bagi jamaah haji yang meninggal dan telah melaksanakan wajib dan rukun haji.

Bagaimana bagi jamaah haji yang keburu meninggal, namun belum sampai melaksanakan rukun dan wajib haji, apalagi belum berangkat ke Tanah Suci?

Mati Syahid
Jamaah haji yang meninggal sebelum berangkat ke Tanah Suci alias belum menjalankan wajib dan rukun haji, maka jamaah haji tersebut matinya husnul khatimah mati dalam kebaikan.

Lalu, bagaimana hukumnya kalau ada muslim yang naik haji dan ingin mati di Tanah Suci?

Drs H M Munir Mansyur Mag, Dosen Fakultas Dakwah IAIN Sunan Ampel Surabaya mengatakan memiliki keinginan untuk mati di mana saja itu boleh – boleh saja, namun kita semua tahu bahwa kematian itu adalah berada dalam kekuasaan Allah.

“Memang banyak orang yang ingin mati di Tanah Suci, tapi akhirnya mereka banyak yang mati di tanah air, demikian juga sebaliknya, ada juga yang tidak ingin mati di Tanah Suci, tapi mereka malah mati di sana. Hal itu seperti keinginan para sahabat untuk mati syahid dalam perang,” paparnya.

Dikatakan, yang harus kita pahami adalah bahwa masuk tidaknya kita ke surga itu adalah hak Allah.

Namun, yang pasti, orang yang meninggal dunia dalam keadaan haji di Tanah Suci Makkah, dia akan mendapatkan tiga keutamaan, yaitu keutamaan mati syahid, dishalati oleh ribuan jamaah, dan meninggal di Tanah Suci Makkah.

“Disebut mati syahid karena orang tersebut sedang berada dalam perjalanan ibadah kepada Allah, jadi ketika ia mati dalam rangka melakukan ibadah haji, maka ia termasuk mati syahid. Nah, orang yang mati Syahid itu nantinya akan dimasukkan ke dalam surga. Namun, yang harus diperhatikan adalah bahwa niat hajinya tadi harus tulus karena Allah, bukan karena yang lain,” jelasnya.

Menurutnya, orang yang mati syahid di Tanah Suci Makkah dan dishalati oleh ribuan jamaah itu semua merupakan tanda husnul khatimah.

“Maksud saya kemungkinan orang itu menjadi husnul khatimah bisa tercapai dan kemungkinan mereka masuk surga itu juga bisa tercapai, tapi itu semua juga tergantung dengan amal perbuatam mereka selama ini dan kehendak Allah,” tandasnya.

Ditambahkan, dalam sebuah hadis Rasulullah bersabda, “Barang siapa yang menunaikan haji, dengan tidak berbicara kotor dan tidak mencaci, maka diampuni dosanya seperti bayi yang baru dilahirkan,” (HR Bukhari dan Muslim).

“Dari hadis inilah kita bisa memahami bahwa orang yang mati dalam keadaan haji itu sebenarnya dosa – dosanya sudah diampuni dan jika orang mati dalam keadaan tidak berdosa, maka ia termasuk husnul khatimah,” pungkasnya.

Husnul Khatimah
Prof Dr Abd Haris MA, dosen Pascasarjana IAIN Sunan Ampel Surabay mengatakan, sebenarnya tidak ada keterangan khusus, baik dalam Alquran maupun hadis tentang keutamaan meninggal di Tanah Suci atau di Makkah, sekalipun bagi mereka yang melaksanakan ibadah haji maupun umrah.

“Selama ini yang ada hanyalah keyakinan yang berdasarkan nalar bahwa meninggal di Tanah Suci terdapat keutamaan tersendiri karena terjadi di tempat yang suci. Meyakini hal itu sah – sah saja, lebih – lebih bagi mereka yang sungguh – sungguh dalam menjalankan ibadah di sana, baik ibadah haji maupun umrah,” ujarnya

Berbeda dengan Munir, Abd Haris mengatakan bahwa mati syahid hanya khusus pada orang yang meninggal dalam peperangan fi sabilillah dan orang yang meninggal secara mendadak. Sementara orang yang pergi ke Tanah Suci itu bukan mencari mati, melainkan untuk melaksanakan ibadah.

Jadi, saya kira mereka yang meninggal di Tanah Suci, baik dalam ibadah haji maupun umrah itu tidak bisa disimpulkan sebagai mati syahid, melainkan termasuk kategori meninggal dalam keadaan husnul khatimah karena terjadi pada saat menjalankan ibadah,” paparnya.

Dikatakan, kalau secara nalar, mereka yang meninggal di Tanah Suci jelas masuk surga. Namun, sekali lagi tidak ada dalil yang secara jelas menjelaskan tentang hal itu.

“Yang ada adalah keutamaan menjalankan ibadah di Tanah Suci. Diantaranya adalah hadis yang menjelaskan bahwa orang yang naik haji itu seperti bayi yang baru lahir. Artinya, mereka tidak membawa beban dosa,” tandasnya.

Ditanya soal orang yang berdoa agar mati di Tanah Suci, Abd Haris mengatakan bahwa masalah kematian itu sudah diatur oleh Allah.

Saya kira seseorang tidak perlu berdoa agar nyawanya dicabut saat menjalankan ibadah haji atau umrah. Lebihbaik berdoalah agar setelah melaksanakan ibadah haji maupun umrah, dirinya bisa lebih baik daripada sebelumnya. Sebab, diciptakannya manusia itu setidaknya terdapat dua aspek. Pertama adalah sebagai hamba Allah, ia harus selalu beribadah kepada-Nya dengan menjalankan perintah dan menjauhi larangan-Nya. Kedua, sebagai khalifullah, yaitu bisa berbuat baik untuk sesama sehingga ia tidak hanya bisa memperbaiki diri sendiri melainkan juga berguna untuk orang lain,” jelasnya

 

Pawagam akan kembali di Saudi Arab selepas 40 tahun

Kerajaan Arab Saudi mengumumkan untuk memansuhkan sekatan yang dikenakan ke atas panggung wayang sejak selama lebih tiga dekad lalu.

Kementerian dan Kebudayaan Maklumat menyatakan pihak berkuasa akan mula mengeluarkan lesen segera dengan pawagam pertama dijangka dibuka kepada orang ramai pada Mac tahun depan.

Pendekatan diambil itu adalah sebagai menyokong Misi 2030 iaitu program pembaharuan sosial dan ekonomi yang dijalankan Putera Mohammed Salman.

Arab Saudi membenarkan pawagam beroperasi di negara itu pada era 1970-an tetapi ulama konservatif kemudian menggesa pihak berkuasa untuk menutup premis berkenaan.

Januari lalu, Mufti Besar Syeikh Abdul Aziz al-Sheikh dilaporkan memberi amaran mengenai “keburukan” pawagam, dengan menyifatkannya sebagai merosakkan akhlak sekiranya dibenarkan dibuka.

Pawagam Sebagai Satu Permulaan Kebudayaan

Keluarga diraja Arab Saudi dan lembaga keagamaan sentiasa berpegang teguh kepada pegangan fahaman Sunni yang juga dikenali sebagai Wahhabisme, selain kod berpakaian yang ketat.

Menteri Kebudayaan Awwad Alawwad berkata, keputusan untuk mengeluarkan lesen pawagam selaras dengan program kerajaan yang ingin menggalakkan budaya dan dasar terbuka di kalangan rakyat Arab Saudi.

“Hal ini menandakan satu saat perubahan dalam pembangunan budaya ekonomi dalam negara.

“Perasmian panggung wayang akan bertindak sebagai pemangkin bagi pertumbuhan ekonomi dan kepelbagaian; dengan membangunkan sektor kebudayaan lebih luas kita akan mampu menjana peluang pekerjaan dan latihan, begitu juga memperkasakan pilihan hiburan negara ini,” katanya melalui satu kenyataan.

Kementerian terbabit berkata langkah itu akan membuka pasaran domestik lebih daripada 32 juta orang selain menjangka terdapat lebih 300 pawagam dengan 2,000 skrin menjelang 2030.

 

Wawasan 2030 – yang diumumkan oleh Putera Mahkota berusia 32 itu tahun tahun lalu – bertujuan untuk meningkatkan perbelanjaan isi rumah dalam aktiviti budaya dan hiburan yang bergantung kepada minyak dari 2.9 peratus hingga 6 peratus pada 2030.

“Ia adalah hari yang indah di ArabSaudi!” tulis pengarah Haifaa Al Mansour dalam akaun Twitter miliknya sempena pengumuman berkenaan.

Kerajaan Arab Saudi juga sudah mula membuat penajaan konsert untuk tahun ini.

Menjadi Negara Yang Sederhana Dan Terbuka

Artis hip hop seperti Nelly dan penyanyi Algeria Cheb Khaled dijadual membuat persembahan di Jeddah.

Bagaimanapun, acara itu hanya akan dibuka untuk kaum lelaki saja.

September lalu, Raja Salman mengumumkan wanita dibenarkan memandu di Arab Saudi buat julung kalinya bermula Jun tahun depan – satu lagi langkah yang dibantah para ulama.

Dan pada sidang ekonomi yang dihadiri pelabur asing beberapa bulan selepas itu, Putera Mohammed mengumumkan Arab Saudi bakal sekali lagi menjadi “negara Islam sederhana yang terbuka kepada semua agama, tradisi dan masyarakat.”

“Tujuh puluh peratus populasi Arab Saudi berada di bawah usia 30 dan mereka mahukan kehidupan yang agama sifatkan sebagai toleransi kepada tradisi kebaikan kita,” katanya.

Putera Mohammed juga menegaskan Arab Saudi “tidak seperti ini sebelum 1979”, ketika revolusi Islam di Iran dan militan menjajah Masjidil Haram di Mekah.

Selepas itu, hiburan awam diharamkan dan para ulama diberi kawalan lebih besar terhadap kehidupan awam.

Putera Mohammed juga bertindak keras terhadap pencangahan dan melancarkan serangan antirasuah yang menyaksikan beratus-ratus orang – antara mereka putera kanan dan ahli perniagaan terkemuka – ditahan dan ditawarkan pengampunan sebagai pertukaran untuk penyelesaian kewangan dalam negara.

 

Orang Yang Suka Menghina Orang Lain Adalah Orang Yang Sombong. Inilah Pahala Yang Diperolehi Bagi Orang yang Dihina dan Dicaci

Menghina orang adalah sebuah perbuatan tercela, dan Allah tidak menyukai hal tersebut. Karena biasanya, orang yang suka menghina dan mencaci maki orang lain adalah mereka yang bersikap sombong.

Selain itu, menghina adalah perbuatan yang dapat menyakiti hati orang lain. Sedangkan Allah sangat membenci orang yang menyakiti orang lain, terlebih adalah orang yang menyakiti seorang muslim.

Rasulullah SAW bersabda,

“Mencaci orang Islam (Muslim) adalah perbuatan fasiq dan membunuhnya adalah perbuatan kufur.” [HR. Muslim]

Namun sekarang ini banyak orang yang saling menghina satu sama lain, padahal hal tersebut adalah perbuatan dosa. Dan dosa besar tengah menantinya untuk membawanya ke neraka.

Sebaiknya, orang yang mendapat hinaan atau cacian sebaiknya tidak melakukan balasan mencela orang yang menghina dirinya itu. Karena, saat ada orang yang menghina kita justru kita akan mendapatkan pahala.

Untuk itu, kita tidak boleh bersedih apabila ada seseorang yang dengan sengaja menghina dan merendahkan kita. Karena, sebenarnya orang tersebut sedang memberikan hadiah kepada kita, yaitu:

Ia sedang memberikan kebaikannya (pahalanya) kepada kita.
Allah menghapus dosa-dosa kita dari celaan yang kita dapatkan.

Dengan kata lain, apabila kita sedang dihina atau direndahkan orang lain, maka Allah akan memberikan kita pahala apabila kita bersabar. Seorang salaf pernah berkata: “Jika aku

boleh berghibah, maka kedua orangtuakulah yang paling berhak aku ghibahi. Karena hanya mereka berdua yang paling berhak aku serahi kebaikanku”.

Salah seorang salaf juga berkata: “Apabila sampai kepadamu perkataan dari saudaramu (berupa celaan) yang menyakitimu, maka janganlah engkau risau. Seandainya perkataan itu benar, maka itu adalah hukuman bagimu yang disegerakan (daripada mendapat hukuman di akhirat). Dan seandainya perkataan itu tidak benar, maka itu akan menjadi pahala bagimu tanpa harus berbuat baik.”

Sedangkan bagi orang yang menghina tersebut, maka Allah sudah menyiapkan neraka dan siksa baginya. Karena mencela adalah sebuah perbuatan yang dzalim, Allah berfirman:

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.” [QS. Al-Hujarat ayat 11]

Dan orang yang mencela itu adalah orang yang sedang memikul kebohongan dan dosa yang sangat besar, Allah telah menegaskannya:

“Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang yang mukmin dan mukminat tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata.” [QS. Al-Ahzab ayat 58]

Untuk itu, jangan suka mencela orang lain. Karena Allah tidak menyukainya dan mereka yang berbuat demikian akan mendapatkan dosa yang begitu besar. Semoga kita selalu dalam perlindungan Allah. Aamiin.