Browse Category: Info semasa

Penggemar Alam Semulajadi, Sila Baca!!! 8 Lokasi ‘Syurga Tersembunyi’ Di Indonesia Buat Anda Terus Mahu Ke Sana

Buat anda yang gemar menikmati keindahan alam semula jadi, Indonesia merupakan di antara negara terbaik yang boleh dikunjungi. Sejak akhir-akhir ini, banyak lokasi-lokasi menarik di Indonesia yang mula mendapat perhatian pelancong dari seluruh dunia untuk ke sana. Antaranya adalah Danau Kaolin dan ‘Little Afrika’ Taman Nasional Baluran.

Bagi pelancong Malaysia, travel ke Indonesia boleh dikatakan satu pilihan yang sangat ideal. Bukan sahaja boleh dikunjungi pada bajet yang rendah, malah dari segi makanan, budaya dan komunikasi boleh dikatakan hampir tiada masalah. Satu keistimewaan untuk rakyat Malaysia.

Sempena kerjasama AirAsia dan Kementerian Pelancongan Indonesia baru-baru ini, kami nak kongsi 8 lokasi ‘syurga tersembunyi’ yang cantik membiru ada di Indonesia untuk anda terjah bila ke sana. Yang sempat rebut tiket tambang rendah RM79* AirAsia, ini bonus untuk anda.

  1. Telaga Rambutan Monte, Jawa Timur

Umpama Tasik Kaminoko Ike di Jepun, Telaga Rambutan Monte yang terletak di daerah Blitar ini juga tidak kalah cantiknya. Tasik dengan air yang sangat jernih dan warna kebiruan ini pastinya memberikan anda suasana yang santai serta menenangkan. Uniknya, di sini terdapat ikan purba yang kononnya ikan milik para dewa.

  1. Telaga Biru Semin

Memukau! Itu perkataan yang paling tepat untuk menggambarkan keindahan Telaga Biru Semin. Sebelum terkenal sebagai lokasi pelancongan, Telaga Biru Semin ini pada asalanya merupakan bekas galian yang terbiar bertempat di daerah Kabupaten Gunung Kidul, Yogyakarta.

  1. Danau Tebing Makariki

danau tebing makariki

Jangan lepaskan peluang ke Tebing Makariki jika berkunjung di Maluku Tengah. Lokasi indah dengan keindahan air berwarna biru ini dikatakan masih lagi terjaga dan jarang dikunjungi pelancong asing. Danau Tebing Makariki terletak di kaki Gunung Binaia, untuk sampai ke sini anda perlu berjalan kaki selama 2 jam.

  1. Danau Koalin, Belitung

Awal tahun lepas, Danau Koalin menjadi lokasi paling hits di Indonesia. Keindahan air berwarna biru yang dikelilingi tebing putih menjanjikan permandangan yang cukup mempersonakan buat anda. Salah satu tempat mesti pergi bila sudah ke ‘Laskar Pelangi’.

  1. Danau Labuan Cermin

danau-labuan-cermin-kalimantan-timur

Danau Labuan Cermin terletak di daerah Kalimantan Timur. Dikelilingi hutan bakau dan bukit-bukit tinggi, Danau Labuan Cermin miliki keunikan tersendiri. Air dua rasa, masin di bahagian dasar dan rasa tawar di bahagian atas permukaannya merupakan tarikan utama pelancong yang datang ke sini.

  1. Danau Biru Walasiho

danau biru kolaka utara (4)

Danau Biru Walasiho terletak di Desa Walasiho, Sulawesi Tenggara. Bukan hanya cantik, Walasiho di kelilingi pokok-pokok hijau serta air yang sejuk buat anda mahu berendam sepuas-puasnya. Selain daripada itu, Walasiho terkenal sebagai lubuk Ikan Kerapu.

  1. Telaga Samares, Papua


Telaga Samares terletak di Desa Samares, Biat Timur, Biak Numfor, Papua. Menariknya, tempat ini digelar sebagai tempat paling biru di Indonesia. kejernihan airnya yang berwarna biru terang ini pasti membuatkan siapa sahaja jatuh cinta.

  1. Situ Cilembang, Jawa Barat


Situ Cilembang merupakan sebuah danau kecil yang menjadi sumber air bagi penduduk di Dusun Curug ini mempunyai banyak nama, antaranya ialah Sirah Cilembang, Situ Cilembang, Danau Biru Hariang Cilembang. Terletak di daerah Sumedang, Jawa Barat, tempat cantik ini mula menjadi buruan pelancong sejak beberapa tahun lepas.

Tetapi harus diketahui, pelancong yang datang ke sini dilarang sekerasnya untuk mandi dan berenang. Sebagai menghormati penduduk di sini, cukuplah sekadar membasuh muka atau mencuci tangan sahaja.

Sila klik akaun di bawah jika anda peminat atau pemborong aksesori wanita

Follow us:
https://www.facebook.com/HaniBlinkBlink/

https://www.instagram.com/haniblinkblink/

 

Pawagam akan kembali di Saudi Arab selepas 40 tahun

Kerajaan Arab Saudi mengumumkan untuk memansuhkan sekatan yang dikenakan ke atas panggung wayang sejak selama lebih tiga dekad lalu.

Kementerian dan Kebudayaan Maklumat menyatakan pihak berkuasa akan mula mengeluarkan lesen segera dengan pawagam pertama dijangka dibuka kepada orang ramai pada Mac tahun depan.

Pendekatan diambil itu adalah sebagai menyokong Misi 2030 iaitu program pembaharuan sosial dan ekonomi yang dijalankan Putera Mohammed Salman.

Arab Saudi membenarkan pawagam beroperasi di negara itu pada era 1970-an tetapi ulama konservatif kemudian menggesa pihak berkuasa untuk menutup premis berkenaan.

Januari lalu, Mufti Besar Syeikh Abdul Aziz al-Sheikh dilaporkan memberi amaran mengenai “keburukan” pawagam, dengan menyifatkannya sebagai merosakkan akhlak sekiranya dibenarkan dibuka.

Pawagam Sebagai Satu Permulaan Kebudayaan

Keluarga diraja Arab Saudi dan lembaga keagamaan sentiasa berpegang teguh kepada pegangan fahaman Sunni yang juga dikenali sebagai Wahhabisme, selain kod berpakaian yang ketat.

Menteri Kebudayaan Awwad Alawwad berkata, keputusan untuk mengeluarkan lesen pawagam selaras dengan program kerajaan yang ingin menggalakkan budaya dan dasar terbuka di kalangan rakyat Arab Saudi.

“Hal ini menandakan satu saat perubahan dalam pembangunan budaya ekonomi dalam negara.

“Perasmian panggung wayang akan bertindak sebagai pemangkin bagi pertumbuhan ekonomi dan kepelbagaian; dengan membangunkan sektor kebudayaan lebih luas kita akan mampu menjana peluang pekerjaan dan latihan, begitu juga memperkasakan pilihan hiburan negara ini,” katanya melalui satu kenyataan.

Kementerian terbabit berkata langkah itu akan membuka pasaran domestik lebih daripada 32 juta orang selain menjangka terdapat lebih 300 pawagam dengan 2,000 skrin menjelang 2030.

 

Wawasan 2030 – yang diumumkan oleh Putera Mahkota berusia 32 itu tahun tahun lalu – bertujuan untuk meningkatkan perbelanjaan isi rumah dalam aktiviti budaya dan hiburan yang bergantung kepada minyak dari 2.9 peratus hingga 6 peratus pada 2030.

“Ia adalah hari yang indah di ArabSaudi!” tulis pengarah Haifaa Al Mansour dalam akaun Twitter miliknya sempena pengumuman berkenaan.

Kerajaan Arab Saudi juga sudah mula membuat penajaan konsert untuk tahun ini.

Menjadi Negara Yang Sederhana Dan Terbuka

Artis hip hop seperti Nelly dan penyanyi Algeria Cheb Khaled dijadual membuat persembahan di Jeddah.

Bagaimanapun, acara itu hanya akan dibuka untuk kaum lelaki saja.

September lalu, Raja Salman mengumumkan wanita dibenarkan memandu di Arab Saudi buat julung kalinya bermula Jun tahun depan – satu lagi langkah yang dibantah para ulama.

Dan pada sidang ekonomi yang dihadiri pelabur asing beberapa bulan selepas itu, Putera Mohammed mengumumkan Arab Saudi bakal sekali lagi menjadi “negara Islam sederhana yang terbuka kepada semua agama, tradisi dan masyarakat.”

“Tujuh puluh peratus populasi Arab Saudi berada di bawah usia 30 dan mereka mahukan kehidupan yang agama sifatkan sebagai toleransi kepada tradisi kebaikan kita,” katanya.

Putera Mohammed juga menegaskan Arab Saudi “tidak seperti ini sebelum 1979”, ketika revolusi Islam di Iran dan militan menjajah Masjidil Haram di Mekah.

Selepas itu, hiburan awam diharamkan dan para ulama diberi kawalan lebih besar terhadap kehidupan awam.

Putera Mohammed juga bertindak keras terhadap pencangahan dan melancarkan serangan antirasuah yang menyaksikan beratus-ratus orang – antara mereka putera kanan dan ahli perniagaan terkemuka – ditahan dan ditawarkan pengampunan sebagai pertukaran untuk penyelesaian kewangan dalam negara.

 

Ini Jawapan…Mengapa Kebayakan Pintu Tandas Awam Dibuat Paras Lutut Menyebabkan ketidakselesaan Pengguna.

Adakah anda pernah memasuki tandas tandas awam? Kebanyakan tandas awam memang dibuat dengan pintu hanya di atas paras lutut sahaja.

Namun adakah anda tahu kenapa pintu tandas hanya dibuat di atas paras lutut? Ternyata reka bentuk pintu tandas awam bukan dibuat tanpa sebab. Rupanya ada alasan kenapa pintu tandas awam dibuat di atas paras lutut sahaja.

Ingin tahu apa sebabnya? Ikuti ulasan di bawah ini.

  1. Mudah Dibersihkan

Tandas awam biasa direka dengan bentuk yang tidak terlalu besar, selalunya hanya cukup untuk ruang mangkuk tandas dan paip. Akhirnya bagi mengatasi masalah pembersihan yang sukar, pintu di mana ukuran di atas paras lutut dibuat untuk memudahkan kerja pembersihan.

  1. Mengetahui Ada Orang Atau Tidak

Keadaan tandas awam bukanlah sentiasa dalam keadaan yang baik. Boleh jadi pintu tandas tidak mempunyai kunci atau ada kerosakan lain. Jadi, dengan adanya pintu tandas di atas paras lutut ini akan membolehkan kita menjangka keberadaan orang lain di dalam tandas sebelum masuk, orang yang ada di dalam akan jelas terlihat walaupun hanya kakinya saja.

  1. Mengetahui perkara yang mencurigakan

Sebab lain pintu tandas dibuat di atas paras lutut ialah bagi mengelakkan hal-hal yang tidak diingini seperti maksiat atau transaksi dadah ataupun aktiviti yang melanggar undang-undang berlaku. Maka pintu seperti ini akan dapat memudahkan orang lain mengetahui hal-hal tersebut. Jadi dengan ini kita sudah boleh fikir logik atau tidak jika satu tandas dimasuki lebih dari seorang orang dewasa?

Sesal Kemudian Tiada Guna.. “Tak Ada Orang Kejutkan Aku Sahur, Dah Tak Ada Orang Pakaikan Aku Butang Baju Raya, Aku Menyesal Ceraikan Fiqa”

Hidup sememangnya akan sentiasa diuji dan diduga. Tidak kiralah hidup seorang diri atau alam rumahtangga. Jika masih sendiri, ujian jodoh akan diberikan. Mungkin bila sudah berkahwin ujian anak akan diberikan.

Hidup ini umpama roda yang berputar, kadang di atas kadang dibawah. Perubahan dan cabaran yang kadang kala berjaya mengubah nilai cinta dan kasih sayang dalam rumah tangga. Kerana suasana dah jadi lain, tugas dan tanggungjawab telah berubah, begitu juga umur.

Menerusi perkongsian IIUM Confessions seorang lelaki berkongsi kehidupannya sebelum dan selepas bercerai. Semoga apa yang berlaku apa dirinya dapat dijadikan pedoman kepada pembaca lain.

Salam semua.

Aku malas nak kenalkan diri. Cukup sekadar korang tahu nama aku Amer. Tahun ni aku masuk 31 tahun. Dah berkhidmat 7 tahun dalam sektor kewangan. Graduan UKM. Sekarang menetap di Selangor.

Sebelum ni aku pernah berkahwin. Dengan kekasih pilihan hati aku sejak di zaman universiti. Dia student Law. Aku kenal dia masa pergi program universiti kat perkampungan Orang Asli. Nama dia aku rahsiakan, cukuplah korang anggap nama dia Fiqa.

Aku kenal dengan Fiqa dari tahun kedua pengajian sampai sama-sama graduate. Officially bawa jumpa dia kat mak ayah aku masa tunggu konvo. Dia dari Kelantan naik bas pergi Perlis. Jumpa mak ayah aku. Pastu mak ayah aku amik cuti kerja, sama-sama pergi hantar dia balik Kelantan. Jumpa mak ayah dia sekali.

Masa tu aku rasa, aku je lah yang paling happy kat dunia fana ni. Graduan universiti, ada awek cun, adik beradik duk puji lambung sana sini. Memang rasa bahagia amat-amat.

Lebih kurang setahun aku tanam anggur, aku dapat kerja kat bank swasta. Dari Perlis aku berhijrah ke Selangor. Kerja. Menyewa dengan kawan-kawan baru. Aku nekad, tiga bulan kerja aku nak masuk mintak Fiqa jadi isteri aku. Aku kumpul duit pelan-pelan nak kahwin dengan Fiqa.

Fiqa tak pernah putus-putus memberi sokongan kat aku. Kuatkan semangat aku bila stress kerja. Lagi lah bersemangat aku nak kahwin dengan dia. Mak ayah kakak abang pun asyik tanya bila nak nikah, bila nak nikah. Aku pun apa lagi. Makin pecut kumpul duit .

Alhamdulillah, walaupun aku target selepas 3 bulan kerja nak kahwin dengan Fiqa, tapi lepas 7 bulan kerja baru aku dapat kahwin dengan dia. Huhu

Kita orang happy sebagai suami isteri . Sungguh bahagia. Fiqa kerja sambilan kat firma guaman. Dia kata nak fokus duduk rumah dulu. Uruskan rumah tangga. Lepas tu dia kata nak sambung master. Aku ikut ke lah. Tak kisah dia nak kerja ke tak nak. Sebab aku rasa bahagia dah masa tu.

Hari-hari kami berdua pun indah je. Tapi lama-kelamaan selepas dua tahun kahwin. Aku dengan Fiqa mula rasa serabut. Mak ayah aku mak ayah dia tak sudah-sudah tanya bila nak dapat anak.

Ta cukup dengan orang tua tanya, adik beradik, sepupu sepapat, sepupu tak sepapat, kawan-kawan belajar dulu, kawan kerja. Semua mari duk tanya aku dengan Fiqa bila nak ada anak. Bila nak ada family besar.

Mula-mula tu memang aku rasa macam alah biasa Ler orang nak tanya. Aku fikir positif, baru dua tahun kahwin. Mungkin tahun ke tiga nanti ada rezeki kami suami isteri.

Tapi sangkaan aku meleset. Tahun ketiga pun tak dapat anak lagi. Macam-macam dah cara aku ikhtiarkan. Berubat kat klinik swasta. Beratus habis check luar dalam. Aku dengan dia. Sama-sama buat rawatan. Sampai ada masa-masa tertentu, lembik dia kepenatan sebab berubat.

Aku pun rasa kesian juga kat Fiqa sebab bukan salah dia. Rezeki kami belum sampai. Buat lah macam mana pun tak akan datang juga anak tu.

Aku keep fikir positif. Tapi masuk 6 tahun kahwin, umur dah 30. Anak tak ada lagi. Aku jadi bengang. Aku rasa macam tak boleh terima. Aku rasa nak marah. Tak puas hati. Tapi aku tak tahu nak kat siapa. Aku lepaskan kat Fiqa.

Balik kerja aku rasa menyampah tengok muka dia. Asyik muka dia je. Aku pun nak juga balik kerja ada anak-anak berlari sambut aku. Panggil aku ayah ke papa ke. Apa-apa lah.

Aku selalu marah-marah dia. Dia masak untuk aku pun aku tak makan. Jarang aku balik kerja aku makan kat rumah. Aku banyak melepak dengan kawan-kawan aku yang kuat sembang kosong kat kedai mamak. Fiqa call pun aku jarang angkat.

Aku selalu rasa tak ada selera dengan Fiqa tu. Aku mula balik lewat. Aku agak si Fiqa dah tidur baru aku balik. Aku sengaja jarak jauh-jauh masa nak tidur dengan dia. Sampai pernah aku tarik bantal tidur depan tv kat ruang tamu.

Sampai lah satu pagi tu aku bangun. Hari Sabtu tak silap aku. Tak kerja. Aku keluar pergi dapur, nampak sarapan dah siap. Macam biasa, dia memang tak pernah skip buat kerja rumah. Masa nak makan, dia macam berkias nak buat luahan perasaan kat aku. Dia sedih sebab aku dah cold dengan dia. Aku buat tak dengar je. Lansung tak peduli. Aku ingat dia paham lah bila aku buat tak dengar tu maknanya aku malas nak layan lah. Tapi dia pergi sambung berjela sampai aku angin. Masa tu jugak lah aku pertama kalinya tengok dia menangis depan aku lepas hari nikah kami.

Dia tak henti minta maaf dekat aku sebab tak dapat bagi aku anak. Dia kata tu bukan kudrat dia. Dia lagi nak kan anak untuk teman dia di rumah masa aku kuar kerja. Dia sanggup korban tak kerja sepenuh masa kat firma tu sebab dia nak jaga rumah. Dia ready di awal perkahwinan lagi nak jaga aku dan bakal Anak kami. Tapi rezeki belum sampai. Sampai hari ni aku masih ingat kata-kata dia pagi tu. Sebak dia, pilu dia.

Sedih juga dalam hati aku. Tapi kejap je. Lepas tu aku rasa macam biasa. Buat tak tahu. Aku terus menerus hiraukan dia hari ke hari. Kawan aku pula sorang tu kaki karaoke. Dia selalu ngajak aku pergi karaoke. Masa tu aku kenal dengan seorang perempuan nama Nita. Cun. Selalu ikut member aku pergi karaoke. Kat situ lah kami kenal. Selalu Lunch sama sebab mall tempat dia kerja tak jauh dengan bank aku.

Dua bulan kenal, lepas habis Karaoke pukul 2-3pg. Aku berani bawa dia balik rumah. Sumpah! Aku halau Fiqa tidur bilik sebelah, aku dengan perempuan tu dalam bilik kami.

2x aku buat macam tu sebab masa tu dah mabuk angau dengan Nita tu. Fiqa keluar dari rumah pun aku tak tahu. Sebab dah tak peduli. Aku perasan dia keluar rumah tu sebab baju banyak tak ada dalam almari. Barang-barang dia banyak dah tak ada dalam rumah. Sikit pun aku tak heran.

Tak lama lepas tu family aku dapat tahu pasal aku kaki karaoke. Bawa balik perempuan kat rumah. Ada perjumpaan besar dalam family aku. Last year bulan 11. Semua mak cik pakcik aku kumpul nak selesaikan masalah. Fiqa pun datang. Masa tu dekat sebulan aku tak jumpa dia sebab dia dah blah keluar rumah. And jumpa kat perjumpaan gempar tu. Terkejut juga dia ada sekali.

Malam tu teruk aku kena basuh dengan mak ayah aku. Abang kakak ipar duai. Mak cik aku tampar-tampar badan aku kuat. Aku buat tak kisah. Sampai satu perkataan ni keluar dari mulut mak aku. Aku macam masuk hantu. Tak boleh terima.

“Celaka! Kau ni anak celaka!”

Tersembur je ayat ni keluar dari mak aku. Aku tetiba jadi macam masuk hantu. Nak marah. Aku terus serang Fiqa sebab aku memang tahu, sah-sah bini aku tu yang bagitahu perkara aku dan Nita kepada family aku. Aku marah dia depan family aku yang datang hari tu.

Bapak aku bertegas suruh aku tukar tempat kerja. Biar aku jauh dari Nita. Tapi masa tu memang aku tengah layan cinta dengan Nita. Aku memang tak hirau apa. Pakcik aku pula kata yg aku dengan Fiqa kena berjauhan sementara bagi aku sedar kesilapan aku.

Fiqa terus menyampuk, dia kat dia tak akan minta cerai dengan aku sebab dia tahu aku bukanlah seorang yang begitu, aku cuma tertekan dan bertindak ikut perasan. Dia mahu bagi peluang. Aku dengar kata-kata dia, aku ketawa. Aku kata, aku boleh hidup tanpa dia. Aku nak kahwin dengan Nita. Mungkin perempuan tu boleh bagi aku keluarga macam orang lain ada. Boleh buat aku happy.

Lepas je aku kata macam tu, ayah aku dah nak tumbang sebab terkejut. Malam tu juga aku lafazkan cerai talak satu kepada Fiqa. Malam tu juga makcik aku bawa dia balik bermalam di rumahnya. Aku?

Dihalau rumah oleh mak dan abang aku. Aku terus pecut balik Selangor dari Perlis. Sejak dari tu, aku tak peduli pasal dia. Jumpa dia 2x je kat mahkamah untuk urusan sikit. Itu pun aku pergi dengan Nita. Jadi, tak ada lah berbual. Cuma nampak dia je lah depan mata. Tegur ke apa tak ada. Macam tak kenal. Dia pun tenang ke berhadapan dengan aku meskipun ada Nita dengan aku kt Situ.

Tempoh edah kurang lebih tiga bulan tu memang aku tak da contact dengan dia. Aku banyak kerja di pejabat, malam jump kawan kat karaoke. Ada masa kami konvoi kereta dengan member lain ke Krabi. Singapore. Macam biasa, dengan Nita .

Tapi tak lama, Tuhan bagi aku balasan setimpal dengan perbuatan aku tak sampai 5 bulan aku bercerai. Nita terkantoi ada hubungan lain dengan mamat India kaya dari KL. Kawan aku kaki karaoke yang bagitahu . Kata dia sebelum aku serius dengan Nita lagi mamat tu dah dapat dia. Cuma tak selalu jumpa sebab mamat tu selalu pergi luar negara kerja. Masa dia tak da baru lah Nita keluar berjoli. Masa tu jugak aku tahu Nita ni disogok beribu-ribu setiap bulan oleh Mamat India tu.

Hati aku bukan hancur, jadi kosong sebab tak tahu dah nak reaksi macam mana. Punya aku plan nak hidup dengan dia. Boleh kawan aku rahsiakan perkara tu kat aku. Bila benda ni kantoi, masa tu juga aku tahu yg kawan-kawan ofis even yg jaga kaunter-kaunter bank pun selama ni mengutuk perbuatan dan tindakan aku. Kaki karaoke, bawa balik perempuan kat rumah, bergaduh dengan isteri, ceraikan isteri. Lebih hebat bila kau tahu siapa dalang di sebalik gossip tu. Member kau yang ajak kau terjebak dengan benda buruk tu. Yang ajak kau jumpa perempuan tu. Pergi Karaoke , pergi bercuti dengan perempuan tu sampai ke Thailand sana.

Tuhan sahaja tahu betapa aku rasa hina . Nak pergi kerja ni pikir beratus kali. Sebab malu dan ego nak berhadapan dengan orang. Waktu tu satu je terlintas di fikiran aku. Fiqa.

Aku jadi rindu betul kat dia. Rindu yang sampai bila kau teringat nama dia je buat lubuk hati kau rasa semacam, rasa sakit, rasa kosong. Masa tu baru kau tahu. Tak jadi apa dah kau nak buat apa-apa pun. Kau dah tak ada apa-apa yang boleh dilakukan. Memang tak ada. Zero.

Kau nak jumpa kau tak tahu dia ada kat mana. Kau nak cari dia tak dapat sebab kau dah putus hubungan. Nombor telefon dia yg baru kau takde. Nombor telefon bekas mertua dan ipar duai pun mereka tak angkat. Kau cuma boleh tengok gambar lama kau dengan dia. Tu je.

Aku jadi angau sendirian. Lama kelamaan, balasan yang aku terima lagi teruk. Bulan puasa aku hari tu. Seorang. Tiada siapa yg kejutkan aku sahur. Siapkan sahur aku. Tiada yg siapkan berbuka. Tiada yang teman aku berbuka. Tiada yg teman kan aku berjalan di bazar. Kosong. Hidup aku kosong. Loooooooser!

Raya aku pun seorang di rumah. Aku tak boleh balik rumah mak. Ayah aku tak benarkan. Kakak abang adik aku seorang pun tiada yang bantah. Pagi raya tu memang aku rasa sangat berdosa. Sampai terfikir nak bunuh diri sebab rasa hidup dah tak ada apa-apa. Nak hdap orang pun dah malu. Nak duduk rumah pun kosong jiwa,minda. Aku jadi tak tentu arah.

Kenangan 7tahun kahwin dengan Fiqa betul-betul mainkan jiwa aku pagi raya tu. Terkenang setiap kali pagi raya dia lah yang gosokkan baju. Tahankan tangan kat perut aku nak pakai samping. Pasangkan butang baju Melayu. Ambil gambar bersama depan cermin bilik. Minta maaf dengan aku walaupun tak ada salah yg dia buat. Hidangkan aku makanan sebelum hidangkan kt mak ayh aku atau mak ayah dia. Pergi rya bersama kat rumah kawan-kawan dia. Kawan-kawan aku. Kawan-kawan zaman belajar.

Paling buat aku terasa, bila balik kerja, aku parking kereta. Aku tengok ke atas, rumah aku gelap. Tiada lagi lampu yang nyala. Tiada lagi isteri yang tunggu kepulangan aku dengan senyuman, ciuman dan makanan yang sedap lazat. Tiada lagi yang sediakan pakaian tidur aku. Tiada yg temankan aku mandi. Tiada yg temankan aku menonton TV.

Tiada lagi wajah indah yang menemani tidur aku. Semua Hanya tinggal kenangan. Kepala aku jadi serabut, jiwa aku makin berat hari ke hari. Selalu aku tak datang ke kerja sebab jiwa aku kacau. Sampailah manager aku datang ke ofis aku sendiri dan bagi aku pertukaran cawangan akan tempoh 48jam.

Di cawangan baru tu aku dapat semangat baru. Aku terjumpa dua pupu Fiqa yang bekerja di situ . Aku merayu untuk dapatkan nombor telefon Fiqa. Aku berusaha untuk berjumpa dengan dia. Akhirnya selepas beberapa kali mencuba, dia membalas juga text aku.

Kami jumpa di satu restoran di kawasan Kelana Jaya. Fiqa yang request nak jumpa di situ. Rupa-rupanya dia sudah menerima pelawaan untuk berkerja sepenuh masa di firma guaman tu. Dan firma hantar dia bekerja di HQ.

Satu perasaan yang datang bila aku nampak Fiqa berjalan ke arah aku. Aku rasa sangat bodoh. Perempuan yang berjalan tu adalah seseorang yang pernah menjadi sangat bermakna untuk aku. Kini dia bukan lagi sesiapa untuk aku. Memang sial aku ni. Bodoh.

Fiqa tenang datang jumpa aku. Aku terus mulakan dengan permohonan maaf yg bertubi-tubi. Fiqa hanya kata, tak apa. Saya dah lama maafkan. Saya tak pernah berdendam atau apa-apa marah pun kat awak.

Aku merayu juga untuk dia kembali semula hidup dengan aku. Hidup aku pun dah huru-hara sejak pisah dari dia. Dia berkeras tak mahu.

Kini hidup aku seolah-olah tak ada tujuan. Pergi kerja balik kerja. Tak indah seperti dulu. Bila ada isteri yg memberi semangat dan sokongan kepada aku untuk teruskan hidup hari demi hari.

Buat korang, hargailah selagi mana ada dengan korang. Kita ni kadang-kadang tak sedar betapa pentingnya dan berharganya seseorang itu bila dia bukan lg milik kita.

Doakan aku supaya terus cekal dan menjadi hamba yg baik di muka bumi ni. Aku tak nak kembali ke sana dalam keadaan yang berdosa dan hina.

Amer.

Penginapan Berkonsepkan Rumah Tradisional Orang Asli Di Cameron Highlands. Baca Dan Sebarkan…

Tak ada masa nak ‘mengeteh’? Cameron Highlands sentiasa ada masa untuk anda! Tempat cool yang terkenal dengan kehijau ladang teh ini memang tak pernah menghampakan. Memilih Cameron Highlands sebagai destinasi percutian keluarga merupakan idea yang sungguh bernas. Banyak aktiviti santai yang boleh dilakukan di sini. Contohnya, melawat ladang teh BOH, petik strawberi fresh dari ladang atau menari di taman rama-rama.

Kalau anda juga terfikir aktiviti yang sama di Cameron Highlands, jangan berhenti baca lagi sebab kami ada lagi perkara yang lebih ‘sejuk’ anda boleh cuba bila datang ke Cameron Highlands. Buat anda yang sudah bosan dengan rutin hotel check in, tidur dan check out setiap kali bercuti, kami syorkan anda cuba pula penginapan yang ditawarkan oleh Rain Forest Inn yang ada di Cameron Highland ini.

Uniknya penginapan ini berbanding yang lain, ini adalah satu-satunya hotel yang menawarkan penginapan berkonsepkan rumah tradisonal Orang Asli. Idea membagunkan tempat unik dari bekas askar ini pastinya tidak akan menghampakan anda.

Rain Forest Inn bakal memberikan anda pengalaman seolah hidup di dalam perkampungan Orang Asli. Suasana damai yang segar terletak dalam hutan berhampiran Lembah Bertam ini turut memiliki air terjun semula jadi serta sungai untuk anda berendam puas-puas. Bukan itu sahaja, malah anda turut ditawarkan untuk merasai pengalaman adventure bersama masyarakat Asli di sini seperti mendaki bukit, bermain sukan air dan aktiviti outdoor yang lain.

Seperti penginapan yang lain, Rain Forest Inn turut dilengkapi dengan kemudahan seperti kafe, tempat letak kereta, perkhidmatan sewa kereta dan pelbagai pilihan bilik bermula dari bilik tidur biasa hinggalah ke bilik tidur keluarga. Inilah peluang untuk anda rasa tidur di dalam bilik yang diperbuat daripada buluh. Tak perlu ke luar negara, di Malaysia pun ada tempat hebat sebegini.

 

“Jika (orang Islam) mengambil (mengislamkan) seorang perempuan Hindu, kami akan mengambil (menghindukan) 100 perempuan Muslim”Yogi Adityanath

“Jika (orang Islam) mengambil (mengislamkan) seorang perempuan Hindu, kami akan mengambil (menghindukan) 100 perempuan Muslim”

Putrajaya: Ajay Singh Bisht seorang sami Hindu yang juga dikenali sebagai Yogi Adityanath merangkap Menteri Besar Uttar Pradesh, dituduh sebagai dalang yang menyebarkan kebencian terhadap umat Islam.

Menteri Besar kepada negeri yang mempunyai lebih 200 juta penduduk itu sering dilihat membuat provokasi kepada penyokongnya untuk menentang dan menindas umat Islam di negara itu.

Yogi Adityanath juga telah diberi gelaran ‘Sami Militan’ kerana hasutan-hasutan yang dibuat ke atas penduduk bukan Hindu di India. Pada tahun 2014, Adityanath telah menghasut penyokongnya untuk menghindukan wanita-wanita Muslim sekiranya terdapat wanita Hindu yang diislamkan.

Pada tahun 2015 pula, Adityanath dalam satu ceramah berkata, jika diberi peluang, beliau akan meletakkan patung tuhan-tuhan Hindu dalam setiap masjid. “Jika (orang Islam) mengambil (mengislamkan) seorang perempuan Hindu, kami akan mengambil (menghindukan) 100 perempuan Muslim,” tegas Adityanath.

Sebelum itu pula, seorang penyokong Adityanath yang berkongsi pentas dengan beliau berikrar untuk mengubah setiap masjid yang ada untuk menjadi kuil serta mengubah laungan azan kepada laungan “Har Har Mahadev” dari masjid. Penyokong-penyokong Yogi Adityanath, juga mendesak tuntutan untuk menggali kubur-kubur wanita Islam dan merogol mayat mereka.

Adityanath yang juga merupakan seorang ahli parti nasionalis Hindu iaitu Bharatiya Janata Party (BJP) telah dikritik ramai kerana telah menyukarkan kehidupan penganut-penganut Islam di India.

Apabila disorot semula tragedi pada tahun 1992, lebih 2,000 nyawa yang tidak bersalah telah menjadi mangsa korban pelampau Hindu yang menyaksikan Masjid Babri di Ayodhya dirobohkan oleh sekumpulan pelampau Hindu yang juga terdiri daripada ahli-ahli parti nasionalis Hindu, BJP.

Tahun ini genap 25 tahun semenjak BJP, sebuah parti ekstremis Hindu, berjanji untuk membina Kuil Dewa Rama di tapak masjid yang telah dirobohkan itu.

Menurut akhbar Washington Post, Adityanath merupakan ‘senjata’ terakhir Narendra Modi untuk melaksanakan hegemoni Hindu di India.

Pelajar Universiti Disamun Dan Dirogol Ketika Cuba Bantu Lelaki Tanya Arah Jalan

SHAH ALAM: Seorang gadis berusia 22 tahun yang juga penuntut sebuah IPTA dirogol dan disamun selepas diperdaya oleh seorang lelaki yang berpura-pura bertanya arah, Rabu lalu.

Menurut Ketua Polis Daerah Shah Alam, Asisten Komisioner Shafien Mamat, insiden tersebut berlaku kira-kira jam 8.30 malam ketika gadis yang baru pulang dari pasar malam di Seksyen 7, Shah Alam, berjalan berseorangan menghala ke sebuah hentian bas sebelum didatangi suspek.

Beliau berkata, suspek yang berusia lingkungan 20an itu berpura-pura bertanya arah jalan kepada mangsa sebelum melakukan jenayah itu.

“Pada masa sama, suspek mengacukan pisau dan menarik mangsa ke dalam kereta lalu menghala ke kawasan kilang berhampiran sebuah pangsapuri di Seksyen 7.

“Selepas memberhentikan kereta di kawasan gelap suspek merogol mangsa.

“Suspek turut merampas wang tunai RM100 dan telefon bimbit mangsa sebelum mengarahkan mangsa turun dari kereta.

“Mangsa dibawa ke Hospital Shah Alam untuk pemeriksaan lanjut dan satu pasukan khas kini sedang memburu suspek,” katanya.

Shafien berkata, kes disiasat mengikut Seksyen 376 Kanun Keseksaan iaitu merogol, Seksyen 392 dan 397 kanun sama, iaitu merompak dengan bersenjata serta cuba menyebabkan kematian atau cedera parah.

Mangsa dengan dibantu kakaknya membuat laporan di Balai Polis Seksyen 9 selepas kejadian dan kes berkenaan turut tersebar melalui aplikasi WhatsApp.

Sumber- Harian Metro

Masih Ingat Cerita Seorang “Makcik” Di TBS, Kali Ini Jemaah masjid pula jadi mangsa ‘kencing’ makcik puaka ini

Sila baca karangan panjang saya. Tolonglah kongsikan pos saya ini supaya tidak ramai yang terus terkena.

Pada hari Rabu yang lepas, saya ada kerja rumah yang mahu disiapkan sebab due untuk berjumpa dengan penyelia saya pada hari Jumaat ini. Jadi, saya ambil keputusan untuk menyiapkan kerja saya di perpustakaan. Tetapi hari itu, hati tetiba terasa macam mahu buat kerja di Masjid Jalan Duta sebab terletak berdekatan dengan pejabat suami dan boleh pergi sekali.

Setibanya di masjid dalam jam 1030 pagi, saya pun bukalah laptop saya dan jurnal untuk dibaca sebelum mula menulis. Lebih kurang dalam pukul 1130 pagi macam itu, saya nampak ada seorang makcik ini tengah berjalan ke arah saya. Nampak kelam-kabut. Dia bertanya kepada saya sama ada saf ini saf perempuan. Saya jawab, iya betul makcik.

Jadi dari sinilah bermulanya cerita. Makcik tadi beritahu yang dia datang dari Penang mahu menuju ke Hospital Kuala Lumpur. Dia datang naik bas, tetapi beg bagasi dia sudah hilang dan ‘paling sedih’ bila duit semua sudah tiada.

Dia beritahu yang dia tadi menangis di balai polis, tetapi macam tidak berguna, jadi makcik ambil keputusan untuk singgah di masjid. Saya pun tanya dia, makcik datang seorang diri kah? Balas dia, iya, makcik datang seorang diri saja.

Tambah makcik itu lagi, tahun lepas dia kemalangan di Rawang, suami dan anak dia meninggal. Makcik koma sebulan.

Makcik itu kata yang dia bekerja sebagai seorang guru di Sekolah Methodist Boys’ School di Pulau Pinang, tetapi sekarang tengah bercuti tanpa gaji. Alasanya tidak boleh fokus mengajar di sekolah. Dia sekarang mengajar di sekolah anak yatim.

Saya minta nombor telefon dia, dia bagi tetapi katanya telefon dia rosak dan sedang dibaiki.

Disebabkan terkesan dengan penderitaan makcik itu, saya pun tawarkan untuk menghantarnya ke HKL. Memandangkan suami saya perlu ke mahkamah di Seremban pada pukul 230 petang, jadi saya fikir sempat kot.

Saya pun Whatsapplah suami. Suami macam keberatan, tetapi dia kemudiannya izinkan saya. Dia siap pesan lagi supaya menjaga dompet, telefon dan laptop elok-elok sebab suami tahu yang saya ini jenis yang cuai.

Masa solat Zohor, makcik ini solat di sebelah saya dan masa solat itulah saya berdoa;

“Ya Allah, kalau makcik ini menipu dan membahayakan aku dan suami, tolonglah jangan izinkan kami tumpangkan dia.”

Tepat jam 215 petang suami telefon. Saya tiba-tiba terasa mahu buang air kecil dan minta suami tunggu sekejap. Tiba-tiba sebab lama sangat buang air, suami saya pun tempahlah Uber untuk makcik ini. Sayang sudah lambat, tadi ralit sangat buat kerja. Saya pun tidak membantah.

Lepas itu kami pun balik. Makcik ini pun balik. Sebelum balik saya bagi dia RM50, saya berniat;

“Ya Allah, kalau suatu hari nanti mak ayah aku ataupun mak dan ayah mentua aku susah, kau datangkanlah orang untuk membantu mereka.”

Petang itu saya call Sekolah Methodist ini mahu sahkan ada atau tidak guru yang bernama Siti Hajar mengajar di sana, kerani itu beritahu tiada. Saya bersangka baik, mungkin dia sudah cuti dari tahun lepas lagi.

Seperti biasa, saya akan cerita pada kawan saya. Dia kemudiannya bagi saya link. Ada satu makcik ini kena berhati-hati.

Jenggg. Saya sudah ditipu. Saya tidak marah pun makcik itu. Malah saya yakin Allah SWT akan bayar balik duit RM50 itu dengan cara yang lain. Tetapi, makcik, itu rumah Allah SWT. Saya dengan ini sertakan gambar swafoto saya dengan makcik itu. Saya sengaja ambil sebab tergerak hati pada masa itu.

Sumber: Norfadhlina Md Noor

 

Sayu: Kisah Ibu yang ‘Dibuang’ kerana Stroke, Fotonya Bikin Netizen Geram

Seorang ibu bisa menafkahi dan merawat 12 anaknya, tapi 12 anak belum tentu bisa mengurus seorang ibu, pendapat tersebut memang benar adanya. Mungkin bukan sekali dua kali kita mengetahui kasus di mana seorang anak lebih memilih menyerahkan orangtua kandungnya ke panti jompo. Alasannya beragam, mulai dari sibuk kerja hingga ingin hidup tenang dengan keluarganya.

Lantas, pernahkah seorang anak membayangkan berada di posisi ibu yang ditelantarkan? Realita tersebut memang nggak bisa dibantah, karena di zaman ini begitu jarang anak yang bisa memberi bakti pada ibu sendiri. Baru-baru ini, sebuah postingan viral di Facebook juga menunjukkan betapa malangnya nasib seorang ibu yang dicampakkan anaknya.

Postingan tersebut pertama dibagikan oleh seorang netizen bernama Zian Sye, melalui akun Facebook pribadinya, ia mengunggah foto seorang wanita yang mengenakan kerudung hitam tergeletak di atas bantalan kasur tipis. Sementara tubuhnya dilapisi oleh selimput motif bunga-bunga berwarna merah. Ada pula sebotol air mineral yang diletakkan di samping si ibu. Diketahui jika si ibu tersebut memang lumpuh, diduga karena penyakit stroke yang dideritanya.

Saat membagikan statusnya, Zian Sye juga menyebutkan lokasi di mana foto tersebut diambil yaitu Sukabumi. Menurut info yang ia terima, si ibu memang sengaja dibuang oleh seseorang. Belum tau siapa sebenarnya orang yang bertanggung jawab atas pembuangan wanita malang tersebut, namun melalui status tersebut Zian Sye berharap bisa menemukan seseorang yang mengenal si ibu. Dalam foto memilukan itu, tertangkap juga beberapa pasang kaki yang mengelilingi si ibu. Diduga mereka sekelompok warga yang pertama kali menemukan si ibu.
Justru ditemani seekor kucing

Beberapa saat setelah ditemukan, belum ada yang berani menolong si ibu. Namun menurut keterangan pemilik akun, masyarakat masih menunggu aparat dari desa dan kepolisian tiba di lokasi. Kadang, binatang bisa jauh lebih punya naluri daripada manusia. Terbukti, masih ada anak yang tega menelantarkan ibu yang tengah sakit di pinggir jalan. Sementara sosok yang terus menemani si ibu justru seekor kucing. Seperti kisah dalam sinetron, kucing hitam tersebut sama sekali tidak meninggalkan si ibu yang terbaring tak berdaya.

Sejak pertama kali dibagikan, status tersebut viral dan ribuan kali dibagikan oleh pengguna Facebook yang lain. Ribuan respon dan komentar juga membanjiri postingan tersebut. Kalimat istighfar dan umpatan kemarahan kerap dilontarkan warganet. Bahkan, pemilik akun Zian Sye juga mengaku menitikan airmata ketika pertama kali melihat kondisi si ibu yang ditelantarkan.

Sedikit kisah dari si ibu yang ditelantarkan itu semoga menjadi pembelajaran bagi kita untuk lebih menyayangi dan menghargai orangtua. Memang, mengurus ibu yang lumpuh tidaklah mudah. Tapi, yang perlu kita ingat, dulu ketika bayi, ibulah yang mengurus dan mengasihi kita yang tak berdaya. Namun, meski menurut banyak orang ibu tersebut ditelantarkan oleh anaknya, belum bisa dipastikan jika kejadiannya benar-benar seperti itu. Karena masih ada beberapa pendapat netizen yang mengatakan ibu tersebut merupakan penderita penyakit ayan. Apapun itu, semoga kita lebih bisa mencintai seorang ibu.

 

Laungan Sayu Seorang Ibu Yang Sempat Menghubungi Anaknya Sebelum Maut Dalam Kemalangan Bas Kilang “Syikin, Tolong Mak… Tolong Mak.”

“Syikin, tolong mak… tolong mak.” Itu jeritan terakhir yang didengar oleh Norasyikin Zuryanidufizan, 22, ketika dihubungi oleh ibunya Noriah Kasa, 40, mangsa yang terkorban akibat tersepit dalam kemalangan dua bas kilang di Kilometer 147 Lebuhraya Utara Selatan berhampiran Tol Juru hari, ini.

Ucapan itu masih terngiang-ngiang di telinga Norasyikin selepas ibunya disahkan maut dalam kejadian tersebut.

Menurut Norasyikin, dia ketika itu sedang menaiki van yang dalam perjalanan ke tempat kerja sebelum ibunya menghubunginya.

“Ibu pergi kerja terlebih dahulu menaiki bas manakala saya menaiki van dan berada jauh dari basnya.

“Arwah menelefon saya dan meminta tolong beberapa kali sebelum panggilannya terputus,” katanya.

Tambahnya lagi, sebaik mendengar kata-kata ibunya itu, dia berasa tidak tenteram berada di dalam van yang terperangkap dalam kesesakan trafik.

“Saya kemudian menghubungi rakan saya (Mohd Sabri Azhar) memintanya menjemput saya di tepi lebuh raya.

“Ketika itu saya cuba menghubunginya namun tidakberjawab,”
 katanya.

Norasyikin kemudian dijemput oleh Mohd Sabri dan membawanya ke Hospital Seberang Jaya (HSJ) sebelum menerima perkhabaran bahawa ibunya meninggal dunia di lokasi kejadian.

Dalam kemalangan yang berlaku pada jam 5.30 pagi itu, seramai 8 orang wanita maut terdiri daripada 7 orang warga Indonesia dan seorang warga tempatan (Noriah Kasa).

Sumber : mymetro